Tuesday, April 2, 2013

First Law Experience Gonna Be (Part 2)

Bagaimanakah kelanjutan kisah tilang gw? Kalo mesti banget gw jawab, gw bakal respon dengan "Hhhhhh" panjang, lalu...

Semuanya jadi masalah yang lumayan serius waktu gw sadar kalo jadwal sidang gw, yaitu Jumat 29 Maret 2013 adalah hari libur nasional. Manada instansi pemerintah buka pas tanggal merah. Ini antara gw atau polisinya yang bodoh sih. Yang satu ngasih tanggal merah, yang satu terima-terima aja dijadwalin tanggal segitu. Alhasil gw mencoba tetap pergi ke Pengadilan Negeri Bandung dengan dianter Kibay. Siapa tau dapet wangsit disana.

Sampai PN, sudah diduga suasana sepi. Pas gw jelasin duduk permasalahan ke petugas yang jaga pos, dia menyarankan gw untuk urus masalah pertilangan gw langsung ke polrestabes. Setelah sampai di polrestabes bagian lalu lintas, surat tilang gw diperiksa. Namun ternyata berkas tilang gw belum dilimpahkan ke polrestabes. Petugas ngasih pilihan untuk perpanjang sidang jadi Jumat depannya, yaitu tanggal 5 April 2013 (sidang tilang cuma ada di hari Jumat) atau ngurus berkas langsung ke Polsek C**long. Karena pertimbangan tanggal 5 itu gw bakal sangat hectic gladiresik wisuda, latihan perform, dll dsb jadi gw putuskan urus langsung ke polsek tsb. Sampai polsek, ternyata petugas yang menangani masalah tilang gw ini ya libur. Gw disuruh dateng lagi besoknya, Sabtu pagi. Yang ini gw udah sampe tahap kesel. Geus mah ngasih tanggal salah, berkas gak diurus, plus disuruh balik lagi besokannya.

Sabtu pagi gw kembali ke polsek. Gw jelasin duduk perkara ke petugas yang jaga, dan respon yang dia kasih cuma "nanti aja Senin balik lagi". Gimana sih. Kemaren bilangnya Sabtu pagi, pas udah dateng bilangnya Senin. Tahvava lah. Saking kesel banget gw sampe cekcok sama petugas dan pergi dengan keadaan marah-marah. 

Sampai di rumah eh ditanyain nyokap masalah sidang itu. mau gak mau ya gw cerita semuanya. langsung setelah itu nyokap ajak gw pergi lagi ke polsek ybs. Ternyata ada saudara yang kerja disana dan nyokap  punya "kartu istimewa". Nyokap mau pake privilege-nya buat nyelesein masalah tilang gw. Gw nurut-nurut ajalah kepala udah pusing lagian. Sampe sana ya masih tetep jawabannya "Senen aja urusnya".

Senin gw balik lagi ke polsek situ, dengan diamanahi "hubungi Pak H***, bilang ponakan Pak H******. Mama udah bilang si om, katanya langsung kesana gak pake bayar". Oke, ternyata urusan tilang gw langsung beres dalam waktu gak sampe 3 menit. GAK SAMPE 3 MENIT. Edanlah. Baru masuk pintu depan gw disambut dengan ramah dan langsung berurusan sama kanit lantas. STNK gw langsung dikasih, dinasehatin "ntar mah jangan sampe kelewat liat rambu ya", lalu UDAH, gw boleh pulang kembali, GAK PAKE BAYAR. 

Gimana ya. maksud gw milih untuk disidang aja, bukannya negosiasi sama polisi waktu ditilang tu ya gw gak mau melakukan bentuk KKN seperti apapun. Ehtapi ujung-ujungnya masalah ini selesai dengan cara yang seperti itu. Pantesan siah endonesa kkn-nya parah. Udah masuk ke sistemnya begitu, dan otomatis semua kebawa sistem. yoweslah. Masalah ini cukup membuat gw jera buat gak lagi-lagi deh aneh-aneh di jalan dan berurusan sama pulisi. Rebek binti ribet binti jangar sohb!