Saturday, March 9, 2013

Yes, those were my first and last games in GBS


"IMG ngirim tim cewek? Serius?! Gak percaya gw. Coba kirim foto kalian semua pake jersey IMG baru gw percaya" begitulah kata si Umar, yang katanya Olin.

"Hah, IMG ngirim tim cewek? Emang ada yang main?" begitulah kata seorang temen gw. 

Well, yeah.. Buat pemirsa yang belum tau, yap, betul sekali. Mungkin ini kedua kalinya dalam sejarah IMG ngirim tim basket cewe di pertandingan GBS (Ganesha Basketball Season) and i was part of them. Bangga? Banget. Ketidaktersediaan sumber daya cewek di IMG lah yang selama ini bikin kami gak pernah lagi ngirim tim. 

Stalking punya stalking, dulu tim cewe pernah main juga yaitu cewe-cewe 2005 dan 2006, sekitar tahun 2009. 

Tim Basket Putri IMG Terdahulu
Dan berakhir dengan skor: 

Skor Pertandingan Tim Basket Putri IMG vs HMFT

Basket, tentunya udah gak asing lagi buat gw yang dilahirkan dari sekolah yang besar karena prestasi basketnya, SMAN 9 Bandung. Saking bergengsinya tim basket sekolah gw, hampir 25% siswa diterima melalui jalur non-akademis, yaitu basket. Banyak dari mereka yang merupakan atlet porda jabar atau macam-macam club basket bergengsi. Berikut cuplikan permainan basket almamater SMA gw:



Dengan kedisiplinan yang tinggi (dulu latihan 3 kali seminggu, gak tau sekarang), lemari piala di ruang tamu sekolah pun semakin hari semakin penuh diisi dengan piala tim basket sekolah, baik putra maupun putri.  Namun gw bukanlah bagian dari mereka. Gw hanya penonton setia mereka yang rela menyisihkan waktu untuk sekedar nonton pertandingan mereka dan menghabiskan suara untuk menyemangati di GOR Pajajaran atau GOR Citra. Main basket apalagi sampai bertanding hanya bagian dari angan-angan kecil gw.

Tapi siapa yang sangka sih, ternyata angan-angan kecil gw ini akhirnya bisa terwujud lewat IMG (Ah, apalagi yang IMG beri buat gw, udah gak kehitung banyaknya). Pertandingan pertama gw adalah Quartlon, khusus untuk angkatan emas ITB, yaitu 2008. Waktu itu tim cewek IMG lawan Himatika dan.. tentu aja kalah. Just for fun. Setelah itu gak pernah ada lagi pertandingan basket cewek yang gw ikutin sampai kemaren-kemaren ini.

Diusung oleh Manda, akhirnya tim basket putri IMG terbentuk. Kami punya jersey masing-masing, kami ikut pula pertandingan untuk olimpiade dan GBS. Gak lupa latihan bareng tim putra yang (akhir-akhir ini) lumayan rutin. Walaupun permainan gw kacau binti parah banget (jauh lah sama yang lain, apalagi sama temen-temen SMA gw. Apalah awa ini), tapi gw semangat buat latihan dan dateng terus tiap pertandingan. Ya... lebih banyak menjabat sebagai camat sih (cadangan mati). Tapi gw seneng. Gw happy. Walopun sempet gondok dan serba salah jadi pemain yang jarang dimainin hiks. 

Di group kami harus bertanding empat kali. Dari empat pertandingan kami menang sekali. Menang WO sih, sama Himastron. Sisanya memang kalah tapi gw salut, sebagai new comer kami bisa kasih permainan yang bagus (minus pas ada gw di lapangan karena gw odong banget parah pisan).

Sewaktu lawan HMF, kami unggul 6-0 dan berhasil bertahan sampai quarter 4 dimulai. Di quarter 4 skor kami diimbangi sampai akhir pertandingan, 6-6, sehingga harus ada overrtime buat nentuin siapa pemenangnya. Selama overtime kami terpaksa disusul tim lawan. 

Tanding lawan HME bisa dibilang pertandingan paling menguras tenaga.  Kecuali gw. Yatau lah kenapa. Pergalauan meledak disini. Gw tiba-tiba gak kepengen jadi bagian dari tim karena gw gak bisa bantuin apa-apa akibat keodongan ini. Di sisi lain gw gak tega ninggalin tim yang cuma tinggal 8 orang. Waktu lawan HMF jumlah kami masih 9. Terus Els diopname di rumah sakit karena maag kronisnya kambuh. Kalo gw gugur, mereka tinggal 7 orang. Galau. Tinggal ga guna, cabut ga tega. Aaargh!

Akhirnya gw sadar kembali tujuan awal gw ikutan tim. Inget lagi angan-angan kecil gw. Di pertandingan terakhir lawan Himatek gw harus give my best. Latihan sebelum pertandingan harus gw lakukan dengan serius. Gak cengangas cengenges lagi. Nyatanya gw puas dengan latihan gw walaupun kelingking pengkor kena bola dua kali dan badan pun rasanya remuk ketimpa si Tian.

Sore tadi itu pertandingan terakhir gw di GBS. Pemain tinggal 7. Andini ke Jakarta. Of course kami kebagian main semua dan of course gw bukan lagi cadangan mati (camat). Dengan keyakinan "Ayo Dian, ini pertandingan terakhir kamu. Do your best!" Selama total main kurang lebih 2 quarter, gw capek. Banget. Tapi gw sangat puas. SANGAT PUAS. Gak ada lagi cerita "Anjir gw mesti berdiri dimana". Disaat si coach Zuli bilang "Yan, lo gantiin Licious. Yan lo gantiin Olin. Yan lo gantiin Sheila." Gw hanya "Oke" gak pake bingung. Bahkan tadi itu ada adegan gw nge-shoot ke ring. Tapi ga masuk. Haha. Bodo. Yang penting gw puas pake banget. 

Babak akhir jadi makin dramatis waktu Eva kena ankle (Cepet sembuh, va!!). Okefix gw main sampe beres. Hasilnya? Kami kalah. Gapapa. Gw puas dengan permainan gw. Akhirnya gw dikasih kesempatan buat bantuin yang lain. Thanks Manda, Shei, Elok, Licious, Olin, Eva, Andini, & Els. Lo semua the best! Thanks banget juga buat tim basket cowo IMG yang udah baik banget mau ngajarin & main sama gw yang culun punya ini, Bebek, Tian, Masdon, Dito, dll terutama buat Zuli our coach. 

Kurang dari sebulan lagi gw wisuda. And those were my first and last game in GBS. Semoga tim kita beregenerasi dan meningkat terus kualitasnya. Acungkan tinju yang gw pimpin di lapangan tadi sebagai rasa terimakasih gw yang sedalam-dalamnya untuk kalian, IMG IMG IMG!!!

PS: Semoga Manda segera berbagi foto tim cewek biar bisa disertakan di sini :>

2 comments:

Anonymous said...

parah img, masa anak SD disuruh maen lawan anak kuliahan, sabar yak yan..

-org yg namanya ada di tulisan ini & males login

diandaluna said...

siapa ini? olin? hahaha

anak TK ngejek anak SD