Monday, March 18, 2013

First Law Experience Gonna Be (Part 1)

Senin, 18 Maret 2013 hari ter-skip yang pernah gw alami.

Seharian gw di kosan, berlatih piano untuk penampilan wisuda. Tadinya mau berenang sama Marsha ke Cipaku tapi gak jadi karena dia ternyata kedatangan "tamu". Jadinya dari pagi sampai sore gw di dalem kamar dan sempet keluar sebentar karena bokap dateng nganterin sepeda #demiwisudayanglebihsingset! Selain main piano juga gw main criminal case tentunya. Hahaha. Sore hari setelah mandi, gw berencana untuk beli makan karena perut udah bunyiin genderang perang. Jadi gw pun turun ke bawah buat beli makan tapi pake motor. Gw masih terlalu tengsin buat naek sepeda di tanjakan kanayakan sana.

Well to be honest, dalem otak gw lagi banyak banget yang gw pikirin. Nenek gw, CV gw yang belom diedit,  dan probematika yang satu itu lah. Rencana awal gw mau beli makan di Sari Bundo di belakang Telkom (apa Surya Bundo ya) yang jual masakan Padang parasmanan itu. Ehtapi berubah pikiran, gw tiba-tiba kepengen talago biru, udah lama juga gak makan itu. Nah, berhubung Talago biru itu letaknya di ruas jalan Dago yang mau ke atas, jadi gw harus memutar (arah gw dari Dago atas, jalan ada separatornya). Biasanya, dari atas gw selalu ambil kiri ke DU lalu muter disana kembali lagi ke Dago. Tapi tadi gw kepikiran buat muter lewat Sumur Bandung. Kejebak lampu merah, gw nunggu sambil ngelamun. Mikirin CV apa aja yang mesti gw benerin dan secepatnya dikirim ke mbak2 HRD biar gw bisa cepet2 mulai magang. 

Ting, lampu hijau nyala. Gw kasih lampu sign kanan. Gw mau belok ke Sumur Bandung. Eh tapi kan gw lagi ngelamun tuh, refleks gw ambil jalan muter, dimana di Simpang Dago itu gak boleh muter. Gw jalan terus, masih enjoy nyetir motor dan gak nyadar apa-apa. Terus samar-samar pak polisi dari kejauhan ambil ancang-ancang buat nyegat gw, kemudian gw baru sadar kalo GW HABIS MUTER!! Edan lah!!! Gw panik, tapi bukan karena gw habis muter!! Karena SIM gw udah habis masa berlakunya dari Desember lalu! Rasa-rasanya gw kepengen hilang ditelan Bumi saat itu juga.

Huks. Akirnya gw disuruh minggir trus diminta SIM sama STNK. Pret metong aja, udah ngelanggar, SIM basi pulak. Kebetulan, baru-baru ini gw habis baca postingan orang di FB tentang penilangan. Intinya jangan sampe nyogok. Mending bayar denda dengan cara bayar ke rekening tertentu (bank pemerintah) atau disidang sekalian. Pokonya jangan sampe ngasih duit sogok ke pokisnya. Nah, untung polisinya polisi bener nih. Dia nawarin gw 2 pilihan itu. Tadinya gw mau pilih transfer denda aja. Eh ternyata bayar denda pelanggaran rambu lalu lintas itu 500 ribu dan pokisnya pun gak menyarankan itu. Anjis mending gw beliin kebaya kan mahal gitu mah. Akhirnya gw pilih disidang. Tadinya gw udah mau memelas tapi gw sadar setiap tindak tanduk gw pasti bawa-bawa almamater. Apalagi polisinya udah tau gw mahasiswi ITB. Gw ga boleh sembarangan. Sebagai pengendara gw juga harus tanggung jawab sama yang gw lakukan karena gw pun ngaku itu bener2 pure salah gw. 

Selama diproses tadi, gw pun sekalian nanya tentang SIM. FYI, batas SIM kadaluarsa itu satu tahun. Jadi buruan aja perpanjang buat yang SIM nya udah basi kalo gak mau bikin SIM dari awal lagi, dites lagi, and the bla and the bla lagi. 

Miris bro, miris. Selama ini gw selalu berusaha jadi pengendara yang baik dan sebisa mungkin gak ngelanggar aturan lalu lintas. Pengalaman hari ini bakal jadi pelajaran berharga buat gw. Intinya jangan ngelamun, kalo bawa kendaraan harus konsentrasi, keep calm and lovely pas diintrogasi polisi, dan jangan bertindak sembarangan, apalagi kalo lo masih berstatus MAHASISWA. 

Sekarang status gw adalah terdakwa. Sidang kasus gw ini tanggal 29 Maret 2013 di PN Martadinata, jam 8.30. Mudah-mudahan ngantrinya bentar dan hakimnya gak lagi main voli (kayak dulu si Mbe sidang juga).


1 comment:

Anonymous said...

itu mah awalnya bukan gara-gara lu muter di simpang dago yan,

tapi gara2 poisinya mikir yang nyetir kayak anak SD, pasti ga punya SIM, makanya ditilang lu


hahahaha