Monday, March 18, 2013

First Law Experience Gonna Be (Part 1)

Senin, 18 Maret 2013 hari ter-skip yang pernah gw alami.

Seharian gw di kosan, berlatih piano untuk penampilan wisuda. Tadinya mau berenang sama Marsha ke Cipaku tapi gak jadi karena dia ternyata kedatangan "tamu". Jadinya dari pagi sampai sore gw di dalem kamar dan sempet keluar sebentar karena bokap dateng nganterin sepeda #demiwisudayanglebihsingset! Selain main piano juga gw main criminal case tentunya. Hahaha. Sore hari setelah mandi, gw berencana untuk beli makan karena perut udah bunyiin genderang perang. Jadi gw pun turun ke bawah buat beli makan tapi pake motor. Gw masih terlalu tengsin buat naek sepeda di tanjakan kanayakan sana.

Well to be honest, dalem otak gw lagi banyak banget yang gw pikirin. Nenek gw, CV gw yang belom diedit,  dan probematika yang satu itu lah. Rencana awal gw mau beli makan di Sari Bundo di belakang Telkom (apa Surya Bundo ya) yang jual masakan Padang parasmanan itu. Ehtapi berubah pikiran, gw tiba-tiba kepengen talago biru, udah lama juga gak makan itu. Nah, berhubung Talago biru itu letaknya di ruas jalan Dago yang mau ke atas, jadi gw harus memutar (arah gw dari Dago atas, jalan ada separatornya). Biasanya, dari atas gw selalu ambil kiri ke DU lalu muter disana kembali lagi ke Dago. Tapi tadi gw kepikiran buat muter lewat Sumur Bandung. Kejebak lampu merah, gw nunggu sambil ngelamun. Mikirin CV apa aja yang mesti gw benerin dan secepatnya dikirim ke mbak2 HRD biar gw bisa cepet2 mulai magang. 

Ting, lampu hijau nyala. Gw kasih lampu sign kanan. Gw mau belok ke Sumur Bandung. Eh tapi kan gw lagi ngelamun tuh, refleks gw ambil jalan muter, dimana di Simpang Dago itu gak boleh muter. Gw jalan terus, masih enjoy nyetir motor dan gak nyadar apa-apa. Terus samar-samar pak polisi dari kejauhan ambil ancang-ancang buat nyegat gw, kemudian gw baru sadar kalo GW HABIS MUTER!! Edan lah!!! Gw panik, tapi bukan karena gw habis muter!! Karena SIM gw udah habis masa berlakunya dari Desember lalu! Rasa-rasanya gw kepengen hilang ditelan Bumi saat itu juga.

Huks. Akirnya gw disuruh minggir trus diminta SIM sama STNK. Pret metong aja, udah ngelanggar, SIM basi pulak. Kebetulan, baru-baru ini gw habis baca postingan orang di FB tentang penilangan. Intinya jangan sampe nyogok. Mending bayar denda dengan cara bayar ke rekening tertentu (bank pemerintah) atau disidang sekalian. Pokonya jangan sampe ngasih duit sogok ke pokisnya. Nah, untung polisinya polisi bener nih. Dia nawarin gw 2 pilihan itu. Tadinya gw mau pilih transfer denda aja. Eh ternyata bayar denda pelanggaran rambu lalu lintas itu 500 ribu dan pokisnya pun gak menyarankan itu. Anjis mending gw beliin kebaya kan mahal gitu mah. Akhirnya gw pilih disidang. Tadinya gw udah mau memelas tapi gw sadar setiap tindak tanduk gw pasti bawa-bawa almamater. Apalagi polisinya udah tau gw mahasiswi ITB. Gw ga boleh sembarangan. Sebagai pengendara gw juga harus tanggung jawab sama yang gw lakukan karena gw pun ngaku itu bener2 pure salah gw. 

Selama diproses tadi, gw pun sekalian nanya tentang SIM. FYI, batas SIM kadaluarsa itu satu tahun. Jadi buruan aja perpanjang buat yang SIM nya udah basi kalo gak mau bikin SIM dari awal lagi, dites lagi, and the bla and the bla lagi. 

Miris bro, miris. Selama ini gw selalu berusaha jadi pengendara yang baik dan sebisa mungkin gak ngelanggar aturan lalu lintas. Pengalaman hari ini bakal jadi pelajaran berharga buat gw. Intinya jangan ngelamun, kalo bawa kendaraan harus konsentrasi, keep calm and lovely pas diintrogasi polisi, dan jangan bertindak sembarangan, apalagi kalo lo masih berstatus MAHASISWA. 

Sekarang status gw adalah terdakwa. Sidang kasus gw ini tanggal 29 Maret 2013 di PN Martadinata, jam 8.30. Mudah-mudahan ngantrinya bentar dan hakimnya gak lagi main voli (kayak dulu si Mbe sidang juga).


Saturday, March 9, 2013

Gabriella=Nobita (?)

"Yan, si Gebi sekarang temenan sama Doraemon ye? Gw liat potonya udah nyampe mana-mana tu orang" (Kubil, 2013)

Yes, those were my first and last games in GBS


"IMG ngirim tim cewek? Serius?! Gak percaya gw. Coba kirim foto kalian semua pake jersey IMG baru gw percaya" begitulah kata si Umar, yang katanya Olin.

"Hah, IMG ngirim tim cewek? Emang ada yang main?" begitulah kata seorang temen gw. 

Well, yeah.. Buat pemirsa yang belum tau, yap, betul sekali. Mungkin ini kedua kalinya dalam sejarah IMG ngirim tim basket cewe di pertandingan GBS (Ganesha Basketball Season) and i was part of them. Bangga? Banget. Ketidaktersediaan sumber daya cewek di IMG lah yang selama ini bikin kami gak pernah lagi ngirim tim. 

Stalking punya stalking, dulu tim cewe pernah main juga yaitu cewe-cewe 2005 dan 2006, sekitar tahun 2009. 

Tim Basket Putri IMG Terdahulu
Dan berakhir dengan skor: 

Skor Pertandingan Tim Basket Putri IMG vs HMFT

Basket, tentunya udah gak asing lagi buat gw yang dilahirkan dari sekolah yang besar karena prestasi basketnya, SMAN 9 Bandung. Saking bergengsinya tim basket sekolah gw, hampir 25% siswa diterima melalui jalur non-akademis, yaitu basket. Banyak dari mereka yang merupakan atlet porda jabar atau macam-macam club basket bergengsi. Berikut cuplikan permainan basket almamater SMA gw:



Dengan kedisiplinan yang tinggi (dulu latihan 3 kali seminggu, gak tau sekarang), lemari piala di ruang tamu sekolah pun semakin hari semakin penuh diisi dengan piala tim basket sekolah, baik putra maupun putri.  Namun gw bukanlah bagian dari mereka. Gw hanya penonton setia mereka yang rela menyisihkan waktu untuk sekedar nonton pertandingan mereka dan menghabiskan suara untuk menyemangati di GOR Pajajaran atau GOR Citra. Main basket apalagi sampai bertanding hanya bagian dari angan-angan kecil gw.

Tapi siapa yang sangka sih, ternyata angan-angan kecil gw ini akhirnya bisa terwujud lewat IMG (Ah, apalagi yang IMG beri buat gw, udah gak kehitung banyaknya). Pertandingan pertama gw adalah Quartlon, khusus untuk angkatan emas ITB, yaitu 2008. Waktu itu tim cewek IMG lawan Himatika dan.. tentu aja kalah. Just for fun. Setelah itu gak pernah ada lagi pertandingan basket cewek yang gw ikutin sampai kemaren-kemaren ini.

Diusung oleh Manda, akhirnya tim basket putri IMG terbentuk. Kami punya jersey masing-masing, kami ikut pula pertandingan untuk olimpiade dan GBS. Gak lupa latihan bareng tim putra yang (akhir-akhir ini) lumayan rutin. Walaupun permainan gw kacau binti parah banget (jauh lah sama yang lain, apalagi sama temen-temen SMA gw. Apalah awa ini), tapi gw semangat buat latihan dan dateng terus tiap pertandingan. Ya... lebih banyak menjabat sebagai camat sih (cadangan mati). Tapi gw seneng. Gw happy. Walopun sempet gondok dan serba salah jadi pemain yang jarang dimainin hiks. 

Di group kami harus bertanding empat kali. Dari empat pertandingan kami menang sekali. Menang WO sih, sama Himastron. Sisanya memang kalah tapi gw salut, sebagai new comer kami bisa kasih permainan yang bagus (minus pas ada gw di lapangan karena gw odong banget parah pisan).

Sewaktu lawan HMF, kami unggul 6-0 dan berhasil bertahan sampai quarter 4 dimulai. Di quarter 4 skor kami diimbangi sampai akhir pertandingan, 6-6, sehingga harus ada overrtime buat nentuin siapa pemenangnya. Selama overtime kami terpaksa disusul tim lawan. 

Tanding lawan HME bisa dibilang pertandingan paling menguras tenaga.  Kecuali gw. Yatau lah kenapa. Pergalauan meledak disini. Gw tiba-tiba gak kepengen jadi bagian dari tim karena gw gak bisa bantuin apa-apa akibat keodongan ini. Di sisi lain gw gak tega ninggalin tim yang cuma tinggal 8 orang. Waktu lawan HMF jumlah kami masih 9. Terus Els diopname di rumah sakit karena maag kronisnya kambuh. Kalo gw gugur, mereka tinggal 7 orang. Galau. Tinggal ga guna, cabut ga tega. Aaargh!

Akhirnya gw sadar kembali tujuan awal gw ikutan tim. Inget lagi angan-angan kecil gw. Di pertandingan terakhir lawan Himatek gw harus give my best. Latihan sebelum pertandingan harus gw lakukan dengan serius. Gak cengangas cengenges lagi. Nyatanya gw puas dengan latihan gw walaupun kelingking pengkor kena bola dua kali dan badan pun rasanya remuk ketimpa si Tian.

Sore tadi itu pertandingan terakhir gw di GBS. Pemain tinggal 7. Andini ke Jakarta. Of course kami kebagian main semua dan of course gw bukan lagi cadangan mati (camat). Dengan keyakinan "Ayo Dian, ini pertandingan terakhir kamu. Do your best!" Selama total main kurang lebih 2 quarter, gw capek. Banget. Tapi gw sangat puas. SANGAT PUAS. Gak ada lagi cerita "Anjir gw mesti berdiri dimana". Disaat si coach Zuli bilang "Yan, lo gantiin Licious. Yan lo gantiin Olin. Yan lo gantiin Sheila." Gw hanya "Oke" gak pake bingung. Bahkan tadi itu ada adegan gw nge-shoot ke ring. Tapi ga masuk. Haha. Bodo. Yang penting gw puas pake banget. 

Babak akhir jadi makin dramatis waktu Eva kena ankle (Cepet sembuh, va!!). Okefix gw main sampe beres. Hasilnya? Kami kalah. Gapapa. Gw puas dengan permainan gw. Akhirnya gw dikasih kesempatan buat bantuin yang lain. Thanks Manda, Shei, Elok, Licious, Olin, Eva, Andini, & Els. Lo semua the best! Thanks banget juga buat tim basket cowo IMG yang udah baik banget mau ngajarin & main sama gw yang culun punya ini, Bebek, Tian, Masdon, Dito, dll terutama buat Zuli our coach. 

Kurang dari sebulan lagi gw wisuda. And those were my first and last game in GBS. Semoga tim kita beregenerasi dan meningkat terus kualitasnya. Acungkan tinju yang gw pimpin di lapangan tadi sebagai rasa terimakasih gw yang sedalam-dalamnya untuk kalian, IMG IMG IMG!!!

PS: Semoga Manda segera berbagi foto tim cewek biar bisa disertakan di sini :>

Monday, March 4, 2013

Balada Kumpul Keluarga Besar (Jauh)

Story #1

Tino X: "Eh, Dian, udah gede aja. Sekarang kelas berapa?"
Gue: "Udah lulus tino, lagi nunggu wisuda"
Tino Y: "Diea tu lah lulauh kuliah S satau" [Translate: Dia itu udah lulus kuliah S1]
Tino X: "Haaa? Sangka tino tadi Dian baru lulus SMP"
Gue: "..... -_-"

Story #2

Tino Y: "Kapan rumah kau tu jadi, Dian? Kami mau bertandang. Kimok Hana neh ndok kawain umoh lah ilok" [Translate: Lihat Hana ini mau nikah rumahnya sudah bagus]
Gue: "Ya itulah tino, udah Dian bilang mama, rumah buruk malu Dian nanti ada yang datang melamar"
Tino Z: "Haaaa? Sudah ada calon, Dian?" [sambil nanya serius]
Gue: "Ada deh" [Tampang sok serius]
Tino Z: "Tahun depan Dian lagi yang nikah. Eeee... anak gadih kamai lah gedeang" [Translate: Oalah, anak gadis kita sudah besar]
Gue: [Krik, krik, krik... PROVE IT, DIANLISA, PROVE IT!!! ssotoy sih lu ngomong asbun]

Story #3

[Pembicaraan mengenai catering disudahi]
30 menit kemudian
Tino Z: [Baru dateng] "Catering nanti gimana?"
Hadirin: "........."

Story #4

Uni Maya: "Mama kemaren kan habis jatoh, asam urat"
Tino Z: "Itu biar kamu gantiin mama di dapur May daripada gak ada kerjaan kan"
Uni Maya: "Maya udah kerja, tino, ngajar les bahasa inggris"
Tino Z: "Oh kamu udah kerja..."
Para muda mudi: [krik krik krik]

Story #5

Gue: "Tino, lebaran kemaren ada pergi Kerinci sama Zulhans?"
Tino A: "Eeee... Tu lah akau kato, kau sama si zulhan gak ada tau saudara?" [Translate: Itulah aku bilang, kamu sama Zulhans gak tau kalo sodaraan?]
Gue: "Dian baru tau tino kan dian.." [dipotong]
Tino A: "Emaknya itu blablabla.... sama emak kamu"
Gue: [Pusing lagi, padahal dulu udah ngerti gimana ceritanya bisa sodaraan]

Story #6

Uni Hana: "IP berapa yan?"
Gue: "3,xx"
Uni Hana: "Oh, gapapa yang penting masih di atas 3 lah ya."
Gue: [Masih? Itu Udah, un]

Story #7

Om Lutfi: "Doa barusan menandakan rapat kepanitian pernikahan Hana dan Bernard ditutup. Sampai berkumpul lagi di acara lamaran tanggal 21 April 2013."
Tante X: "Plastik mana tadi?"
Tante Y: "Kami bawa dari rumah. Hehe"
Tante Z: "Ini ha, plastik"
[Tante A, B, C, D, E dst sampai Mamah berebutan ngebungkus makanan sisa. Para gadis beberes]