Sunday, October 6, 2013

BLOG BARU

Hai temans lama gak ketemu.. gw mau pengumuman kalo sepertinya blog ini ga bakal gw update lagi karena gw udah pindah ke blog baru gw di BLOG BARU DIAN
So, silakan aja kalo mau nge-unlink atau unfollow blog gw yang ini, tapi jangan lupa link atau follow blog baru gw. Hehehe...

Keep blogging brohs

Sunday, June 30, 2013

Masa Muda Mahal Harganya

Satu hal yang baru gw sadari, masa muda tuh mahal sob. Satu hal yang gw sesali, gw baru sadar kalo masa muda itu mahal. Haha. Tergantung juga sih kita masing-masing mau ngabisin masa muda yang kayak gimana. Kalo gw, gw kepengen banget nikmatin cantiknya bumi Indonesia, sampai ke penjuru daerah terpencilnya, sama temen-temen gw.

Kenapa mahal? Karena semakin kita tua, kita harus nerima tantangan hidup lain. Aduh belibet ya. Gini loh, gw masih kepengen banget jalan-jalan ke sini, ke sana, kemari sama temen-temen. Jalan-jalan seru yang tujuannya buat nikmatin perjalan itu, buat nikmatin Indonesia, namun bukan buat mejeng. Mejeng mah di mall aja lah. Semasa gw masih kuliah, gw terbilang jarang jalan-jalan karena kendala duit. Mahal bro buat makan aja susyeh. Trus, semasa gw udah lulus kuliah dan kebanyakan temen-temen udah pada kerja, ternyata kerasa lebih mahalnya. Si temen yang bisa diajak jalan-jalan gak ada. Kendalanya pasti jadwal. Jadwal available-nya gak klop, bentrok jadwal kerja, belom dapet roster, and the bla bla bla. 

Makin tua, mesti nerima tantangan hidup lain. Nikah, jadi ibu, ngurus rumah tangga. Kapan dong jalan-jalan? Ya sekarang kan..

Dan sekarang yang bisa gw ajakin jalan-jalan ya anak-anak 2010.

Geeeeb, Yaaaaas, Muuuuus, Meeeeen, jalan-jalan yooook!!! 

:'(

Friday, May 17, 2013

Konser Pelipur Lara


Hari-hari yang menuju membosankan gw jalani setiap harinya. Gimana gak bosen, kerjaan gw kalo gak internetan, nonton Running Man, belajar buat tes TOEFL, atau tidur. Mangkanya pas Sabtu lalu beres Goethe gw diajakin sama temen-temen buat nonton paduan suara dari Munich hari ini, gw langsung tertarik. Tanpa dinyana tiketnya laku keras sampe-sampe si Fino mesti daftar waiting list biar kita dapet tiket (yaiyalah gretongan). Dan, harinya pun tiba. Syukurlah kita kebagian tiket dan gw berharap akan terhibur di malem Jumat ini karena hp gw kemaren habis kejebur ke kloset dan gak bisa nyala alias metong.

Paduan suara ini bernama Münchner Kammerchor dan berkonsep a capella yang berasal dari Munich. Konsernya diadain di Universitas Maranatha yang terletak di jalan Surya Sumantri.


Sedikit cerita dulu, gw yang berangkat dari rumah memutuskan buat ambil jalan lewat Cimahi karena ntarnya akan langsung nembus di perempatan Pasteur. Jadi gw pikir lewat sana bakal kerasa lebih deket dan lebih cepet. Eh ternyata pas gw sampe perempatan Pasteur (dari arah Gunung Batu), gw ngeliat plang forbidden untuk ke arah sana. Pasrah gw belok ke Pasteur maksudnya nyari tempat ambil U-turn yang ternyata gak ada. Lalu gw belok kiri ke Babakan Jeruk, nembus di sebrang Maranatha. Namun karena sepanjang jalan itu ada separatornya dan gak ada celah sama sekali untuk dilewatin, gw balik lagi ke Pasteur. Ternyata untuk ke arah Gunung Batu harus ambil arah masuk ke tol trus keluar di depan P3L itu lah, trus masuk terowongan dan nembus2 di deket komplek dosen Unpar. Aduh pokoknya gak jelas banget lah itu jalan Pasteur & Surya Sumantri. Mungkin karena ada unsur “Sumantri”nya jadi we gak jelas -_- Pasrah gw dateng telat tapi ternyata Alhamdulillah konsernya belom mulai. Dasar Endonesa.

Malem hari tadi pertunjukan dibuka dengan penampilan dari Paduan Suara Maranatha. Secara kostum mereka niat banget pake kostum ala2 Papua gitu. Mereka bawain 3 lagu daerah Indonesia, yaitu Sibatumanikam, Cingcangkeling, sama Yamko Rambe Yamko. Overall suara mereka bagus cuma gerakannya gak serempak dan gw perhatiin masih ada beberapa yang lupa. Tapi keren sih, bravo padus Marnat!

Akhirnya Münchner Kammerchor pun masuk panggung. Konser yang berdurasi kurang lebih 70 menit ini dibagi jadi 2 Part. Yang pertama Nyanyian gerejawi dan mazmur dengan durasi 32 menit sedangkan yang kedua Madrigale lagu rakyat dengan durasi 38 menit. Madrigale atau madrigal itu semacam teknik a capella yang berasal dari Itali. Kalo ditanya lebih jauh madrigal itu apa, gw pun gak tau. Waktu padus SMP gak pernah diterangin soalnya haha.

Nah, di bagian pertama ini mereka bawain lima lagu. Dari kelima lagu ini, yang paling enak sependengaran gw adalah “Singet dem Herrn ein neues Lied” (Nyanyikanlah bagi Tuhan nyanyian baru) walaupun durasinya yang paling lama, 13 minuten! Di lagu ini semacam ada efek-efek biolanya gitu. Namanya juga a capella hhaa. Pencipta aslinya adalah Johan Sebastian Bach. Si Yudovan pasti kenal banget sama Herr Bach.

Bagian kedua nampilin sembilan lagu und am besten ist “Nun ruhen alle Wälder” (Seluruh hutan pun terlelap). Syahdu syahdu gimanaaa gitu. Liriknya emang panjang sih, tapi durasinya cuma 4,5 menit. Lagu “Lang ist die Zeit” (Panjang waktunya) juga kereeen!! Kali ini mereka nyanyi dengan efek-efek Cello atau bass betot. Liriknya pun bagus, cocok banget buat gw keknya. Hahahaha… Dan emang literally panjang sih, 14 menit.

List lagu:
1. Lobet den Herrn, alle Heiden
2. Die mit Tränen säen
3. Jauchzet dem Herrn
4. Aus der Tiefe ruhe ich, Herr, zu Dir
5. Singet den Herrn ein neues Lied
-----------------------------------------------------
6. Nun fanget an ein gut’s Liedlein zu singen
7. Tanzen und Springen, singen und klingen
8. O la, o che bon echo
9. Sah ein Knab ein Röslein stehn (Heideröslein)
10. Die Minnesänger
11. All meine Herzgedanken
12. In der Welt habt ihr Angst
13. Lang ist die Zeit
14. Nun ruhen alle Wälder

Setelah lagu pamungkas “Nun ruhen alle Wälder”, tepuk tangan meriah bergemuruh. Trus Frau Sulastri ke atas panggung dan ngasih masing-masing personil selendang batik (Ada 18 personil termasuk conductor-nya). Ada personil cewe yang cantik banget dan suaranya juga bagus. Kedengeran soalnya dia cukup sering nyanyi sendiri dan ternyata dia lagi hamil!!! Emang ibu hamil itu aura cantiknya suka keluar ga kira-kira.


Selesai itu, mereka kasih satu bonus track (kalo di kaset-kaset mah) yaitu SOLERAM!! Lucu banget siah liat bule nyanyi lagu Endonesa. Akhir lagu ini dibawakan dengan sangat sabi yang membuat seluruh penonton standing ovation walaupun ada beberapa yang enggak sih gw yakin karena mager zzz. Trus penonton di belakang ada yang tereak “noch ein mal!” (Sekali lagi). Norak sih emang tapi gw juga mau banget mereka ngasih encore buat kita. Akhirnya sebagai penutup konser malam hari tadi, dinyanyiin deh lagu yang kayaknya judulnya “Halelujah” karena cuma satu kata itu doang yang disebut hahha.  Baidewei cukup sering kata ini kesebut di beberapa lagu. Halelujah atau Haleluya sendiri artinya “Pujilah Tuhan” yang sering dipake orang-orang agama Yahudi dan Kristen. Kalo di Islam semacam “Alhamdulillah” gitu ya tapi awas jangan disamain artinya..

Wah keren banget deh pertunjukan Münchner Kammerchor malem tadi. Gw berasa lagi nonton konser/orkes di Theater Eropa gitu. Yang pasti pertunjukan semacam ini bakal sering diadain kerjasama dengan Goethe dan tiketnya gratis pula hahaa.. Penasaran, apa ya berikutnya?

PS: Hp gw nan mati kecemplung kloset kemaren akhirnya bisa nyala setelah gw taro di beras 24 jam!! Alhamdulillah

Monday, May 13, 2013

Utama atau Figuran?

Kadang-kadang orang suka ngerasa jadi pemeran utama dalam segala hal padahal tanpa ada pemeran pembantu atau figuran di sekitarnya, seseorang gak bakal keliatan sebagai yang UTAMA.

Hidup ini, aaah remahan batagor lah..

Tuesday, April 2, 2013

First Law Experience Gonna Be (Part 2)

Bagaimanakah kelanjutan kisah tilang gw? Kalo mesti banget gw jawab, gw bakal respon dengan "Hhhhhh" panjang, lalu...

Semuanya jadi masalah yang lumayan serius waktu gw sadar kalo jadwal sidang gw, yaitu Jumat 29 Maret 2013 adalah hari libur nasional. Manada instansi pemerintah buka pas tanggal merah. Ini antara gw atau polisinya yang bodoh sih. Yang satu ngasih tanggal merah, yang satu terima-terima aja dijadwalin tanggal segitu. Alhasil gw mencoba tetap pergi ke Pengadilan Negeri Bandung dengan dianter Kibay. Siapa tau dapet wangsit disana.

Sampai PN, sudah diduga suasana sepi. Pas gw jelasin duduk permasalahan ke petugas yang jaga pos, dia menyarankan gw untuk urus masalah pertilangan gw langsung ke polrestabes. Setelah sampai di polrestabes bagian lalu lintas, surat tilang gw diperiksa. Namun ternyata berkas tilang gw belum dilimpahkan ke polrestabes. Petugas ngasih pilihan untuk perpanjang sidang jadi Jumat depannya, yaitu tanggal 5 April 2013 (sidang tilang cuma ada di hari Jumat) atau ngurus berkas langsung ke Polsek C**long. Karena pertimbangan tanggal 5 itu gw bakal sangat hectic gladiresik wisuda, latihan perform, dll dsb jadi gw putuskan urus langsung ke polsek tsb. Sampai polsek, ternyata petugas yang menangani masalah tilang gw ini ya libur. Gw disuruh dateng lagi besoknya, Sabtu pagi. Yang ini gw udah sampe tahap kesel. Geus mah ngasih tanggal salah, berkas gak diurus, plus disuruh balik lagi besokannya.

Sabtu pagi gw kembali ke polsek. Gw jelasin duduk perkara ke petugas yang jaga, dan respon yang dia kasih cuma "nanti aja Senin balik lagi". Gimana sih. Kemaren bilangnya Sabtu pagi, pas udah dateng bilangnya Senin. Tahvava lah. Saking kesel banget gw sampe cekcok sama petugas dan pergi dengan keadaan marah-marah. 

Sampai di rumah eh ditanyain nyokap masalah sidang itu. mau gak mau ya gw cerita semuanya. langsung setelah itu nyokap ajak gw pergi lagi ke polsek ybs. Ternyata ada saudara yang kerja disana dan nyokap  punya "kartu istimewa". Nyokap mau pake privilege-nya buat nyelesein masalah tilang gw. Gw nurut-nurut ajalah kepala udah pusing lagian. Sampe sana ya masih tetep jawabannya "Senen aja urusnya".

Senin gw balik lagi ke polsek situ, dengan diamanahi "hubungi Pak H***, bilang ponakan Pak H******. Mama udah bilang si om, katanya langsung kesana gak pake bayar". Oke, ternyata urusan tilang gw langsung beres dalam waktu gak sampe 3 menit. GAK SAMPE 3 MENIT. Edanlah. Baru masuk pintu depan gw disambut dengan ramah dan langsung berurusan sama kanit lantas. STNK gw langsung dikasih, dinasehatin "ntar mah jangan sampe kelewat liat rambu ya", lalu UDAH, gw boleh pulang kembali, GAK PAKE BAYAR. 

Gimana ya. maksud gw milih untuk disidang aja, bukannya negosiasi sama polisi waktu ditilang tu ya gw gak mau melakukan bentuk KKN seperti apapun. Ehtapi ujung-ujungnya masalah ini selesai dengan cara yang seperti itu. Pantesan siah endonesa kkn-nya parah. Udah masuk ke sistemnya begitu, dan otomatis semua kebawa sistem. yoweslah. Masalah ini cukup membuat gw jera buat gak lagi-lagi deh aneh-aneh di jalan dan berurusan sama pulisi. Rebek binti ribet binti jangar sohb!

Monday, March 18, 2013

First Law Experience Gonna Be (Part 1)

Senin, 18 Maret 2013 hari ter-skip yang pernah gw alami.

Seharian gw di kosan, berlatih piano untuk penampilan wisuda. Tadinya mau berenang sama Marsha ke Cipaku tapi gak jadi karena dia ternyata kedatangan "tamu". Jadinya dari pagi sampai sore gw di dalem kamar dan sempet keluar sebentar karena bokap dateng nganterin sepeda #demiwisudayanglebihsingset! Selain main piano juga gw main criminal case tentunya. Hahaha. Sore hari setelah mandi, gw berencana untuk beli makan karena perut udah bunyiin genderang perang. Jadi gw pun turun ke bawah buat beli makan tapi pake motor. Gw masih terlalu tengsin buat naek sepeda di tanjakan kanayakan sana.

Well to be honest, dalem otak gw lagi banyak banget yang gw pikirin. Nenek gw, CV gw yang belom diedit,  dan probematika yang satu itu lah. Rencana awal gw mau beli makan di Sari Bundo di belakang Telkom (apa Surya Bundo ya) yang jual masakan Padang parasmanan itu. Ehtapi berubah pikiran, gw tiba-tiba kepengen talago biru, udah lama juga gak makan itu. Nah, berhubung Talago biru itu letaknya di ruas jalan Dago yang mau ke atas, jadi gw harus memutar (arah gw dari Dago atas, jalan ada separatornya). Biasanya, dari atas gw selalu ambil kiri ke DU lalu muter disana kembali lagi ke Dago. Tapi tadi gw kepikiran buat muter lewat Sumur Bandung. Kejebak lampu merah, gw nunggu sambil ngelamun. Mikirin CV apa aja yang mesti gw benerin dan secepatnya dikirim ke mbak2 HRD biar gw bisa cepet2 mulai magang. 

Ting, lampu hijau nyala. Gw kasih lampu sign kanan. Gw mau belok ke Sumur Bandung. Eh tapi kan gw lagi ngelamun tuh, refleks gw ambil jalan muter, dimana di Simpang Dago itu gak boleh muter. Gw jalan terus, masih enjoy nyetir motor dan gak nyadar apa-apa. Terus samar-samar pak polisi dari kejauhan ambil ancang-ancang buat nyegat gw, kemudian gw baru sadar kalo GW HABIS MUTER!! Edan lah!!! Gw panik, tapi bukan karena gw habis muter!! Karena SIM gw udah habis masa berlakunya dari Desember lalu! Rasa-rasanya gw kepengen hilang ditelan Bumi saat itu juga.

Huks. Akirnya gw disuruh minggir trus diminta SIM sama STNK. Pret metong aja, udah ngelanggar, SIM basi pulak. Kebetulan, baru-baru ini gw habis baca postingan orang di FB tentang penilangan. Intinya jangan sampe nyogok. Mending bayar denda dengan cara bayar ke rekening tertentu (bank pemerintah) atau disidang sekalian. Pokonya jangan sampe ngasih duit sogok ke pokisnya. Nah, untung polisinya polisi bener nih. Dia nawarin gw 2 pilihan itu. Tadinya gw mau pilih transfer denda aja. Eh ternyata bayar denda pelanggaran rambu lalu lintas itu 500 ribu dan pokisnya pun gak menyarankan itu. Anjis mending gw beliin kebaya kan mahal gitu mah. Akhirnya gw pilih disidang. Tadinya gw udah mau memelas tapi gw sadar setiap tindak tanduk gw pasti bawa-bawa almamater. Apalagi polisinya udah tau gw mahasiswi ITB. Gw ga boleh sembarangan. Sebagai pengendara gw juga harus tanggung jawab sama yang gw lakukan karena gw pun ngaku itu bener2 pure salah gw. 

Selama diproses tadi, gw pun sekalian nanya tentang SIM. FYI, batas SIM kadaluarsa itu satu tahun. Jadi buruan aja perpanjang buat yang SIM nya udah basi kalo gak mau bikin SIM dari awal lagi, dites lagi, and the bla and the bla lagi. 

Miris bro, miris. Selama ini gw selalu berusaha jadi pengendara yang baik dan sebisa mungkin gak ngelanggar aturan lalu lintas. Pengalaman hari ini bakal jadi pelajaran berharga buat gw. Intinya jangan ngelamun, kalo bawa kendaraan harus konsentrasi, keep calm and lovely pas diintrogasi polisi, dan jangan bertindak sembarangan, apalagi kalo lo masih berstatus MAHASISWA. 

Sekarang status gw adalah terdakwa. Sidang kasus gw ini tanggal 29 Maret 2013 di PN Martadinata, jam 8.30. Mudah-mudahan ngantrinya bentar dan hakimnya gak lagi main voli (kayak dulu si Mbe sidang juga).


Saturday, March 9, 2013

Gabriella=Nobita (?)

"Yan, si Gebi sekarang temenan sama Doraemon ye? Gw liat potonya udah nyampe mana-mana tu orang" (Kubil, 2013)

Yes, those were my first and last games in GBS


"IMG ngirim tim cewek? Serius?! Gak percaya gw. Coba kirim foto kalian semua pake jersey IMG baru gw percaya" begitulah kata si Umar, yang katanya Olin.

"Hah, IMG ngirim tim cewek? Emang ada yang main?" begitulah kata seorang temen gw. 

Well, yeah.. Buat pemirsa yang belum tau, yap, betul sekali. Mungkin ini kedua kalinya dalam sejarah IMG ngirim tim basket cewe di pertandingan GBS (Ganesha Basketball Season) and i was part of them. Bangga? Banget. Ketidaktersediaan sumber daya cewek di IMG lah yang selama ini bikin kami gak pernah lagi ngirim tim. 

Stalking punya stalking, dulu tim cewe pernah main juga yaitu cewe-cewe 2005 dan 2006, sekitar tahun 2009. 

Tim Basket Putri IMG Terdahulu
Dan berakhir dengan skor: 

Skor Pertandingan Tim Basket Putri IMG vs HMFT

Basket, tentunya udah gak asing lagi buat gw yang dilahirkan dari sekolah yang besar karena prestasi basketnya, SMAN 9 Bandung. Saking bergengsinya tim basket sekolah gw, hampir 25% siswa diterima melalui jalur non-akademis, yaitu basket. Banyak dari mereka yang merupakan atlet porda jabar atau macam-macam club basket bergengsi. Berikut cuplikan permainan basket almamater SMA gw:



Dengan kedisiplinan yang tinggi (dulu latihan 3 kali seminggu, gak tau sekarang), lemari piala di ruang tamu sekolah pun semakin hari semakin penuh diisi dengan piala tim basket sekolah, baik putra maupun putri.  Namun gw bukanlah bagian dari mereka. Gw hanya penonton setia mereka yang rela menyisihkan waktu untuk sekedar nonton pertandingan mereka dan menghabiskan suara untuk menyemangati di GOR Pajajaran atau GOR Citra. Main basket apalagi sampai bertanding hanya bagian dari angan-angan kecil gw.

Tapi siapa yang sangka sih, ternyata angan-angan kecil gw ini akhirnya bisa terwujud lewat IMG (Ah, apalagi yang IMG beri buat gw, udah gak kehitung banyaknya). Pertandingan pertama gw adalah Quartlon, khusus untuk angkatan emas ITB, yaitu 2008. Waktu itu tim cewek IMG lawan Himatika dan.. tentu aja kalah. Just for fun. Setelah itu gak pernah ada lagi pertandingan basket cewek yang gw ikutin sampai kemaren-kemaren ini.

Diusung oleh Manda, akhirnya tim basket putri IMG terbentuk. Kami punya jersey masing-masing, kami ikut pula pertandingan untuk olimpiade dan GBS. Gak lupa latihan bareng tim putra yang (akhir-akhir ini) lumayan rutin. Walaupun permainan gw kacau binti parah banget (jauh lah sama yang lain, apalagi sama temen-temen SMA gw. Apalah awa ini), tapi gw semangat buat latihan dan dateng terus tiap pertandingan. Ya... lebih banyak menjabat sebagai camat sih (cadangan mati). Tapi gw seneng. Gw happy. Walopun sempet gondok dan serba salah jadi pemain yang jarang dimainin hiks. 

Di group kami harus bertanding empat kali. Dari empat pertandingan kami menang sekali. Menang WO sih, sama Himastron. Sisanya memang kalah tapi gw salut, sebagai new comer kami bisa kasih permainan yang bagus (minus pas ada gw di lapangan karena gw odong banget parah pisan).

Sewaktu lawan HMF, kami unggul 6-0 dan berhasil bertahan sampai quarter 4 dimulai. Di quarter 4 skor kami diimbangi sampai akhir pertandingan, 6-6, sehingga harus ada overrtime buat nentuin siapa pemenangnya. Selama overtime kami terpaksa disusul tim lawan. 

Tanding lawan HME bisa dibilang pertandingan paling menguras tenaga.  Kecuali gw. Yatau lah kenapa. Pergalauan meledak disini. Gw tiba-tiba gak kepengen jadi bagian dari tim karena gw gak bisa bantuin apa-apa akibat keodongan ini. Di sisi lain gw gak tega ninggalin tim yang cuma tinggal 8 orang. Waktu lawan HMF jumlah kami masih 9. Terus Els diopname di rumah sakit karena maag kronisnya kambuh. Kalo gw gugur, mereka tinggal 7 orang. Galau. Tinggal ga guna, cabut ga tega. Aaargh!

Akhirnya gw sadar kembali tujuan awal gw ikutan tim. Inget lagi angan-angan kecil gw. Di pertandingan terakhir lawan Himatek gw harus give my best. Latihan sebelum pertandingan harus gw lakukan dengan serius. Gak cengangas cengenges lagi. Nyatanya gw puas dengan latihan gw walaupun kelingking pengkor kena bola dua kali dan badan pun rasanya remuk ketimpa si Tian.

Sore tadi itu pertandingan terakhir gw di GBS. Pemain tinggal 7. Andini ke Jakarta. Of course kami kebagian main semua dan of course gw bukan lagi cadangan mati (camat). Dengan keyakinan "Ayo Dian, ini pertandingan terakhir kamu. Do your best!" Selama total main kurang lebih 2 quarter, gw capek. Banget. Tapi gw sangat puas. SANGAT PUAS. Gak ada lagi cerita "Anjir gw mesti berdiri dimana". Disaat si coach Zuli bilang "Yan, lo gantiin Licious. Yan lo gantiin Olin. Yan lo gantiin Sheila." Gw hanya "Oke" gak pake bingung. Bahkan tadi itu ada adegan gw nge-shoot ke ring. Tapi ga masuk. Haha. Bodo. Yang penting gw puas pake banget. 

Babak akhir jadi makin dramatis waktu Eva kena ankle (Cepet sembuh, va!!). Okefix gw main sampe beres. Hasilnya? Kami kalah. Gapapa. Gw puas dengan permainan gw. Akhirnya gw dikasih kesempatan buat bantuin yang lain. Thanks Manda, Shei, Elok, Licious, Olin, Eva, Andini, & Els. Lo semua the best! Thanks banget juga buat tim basket cowo IMG yang udah baik banget mau ngajarin & main sama gw yang culun punya ini, Bebek, Tian, Masdon, Dito, dll terutama buat Zuli our coach. 

Kurang dari sebulan lagi gw wisuda. And those were my first and last game in GBS. Semoga tim kita beregenerasi dan meningkat terus kualitasnya. Acungkan tinju yang gw pimpin di lapangan tadi sebagai rasa terimakasih gw yang sedalam-dalamnya untuk kalian, IMG IMG IMG!!!

PS: Semoga Manda segera berbagi foto tim cewek biar bisa disertakan di sini :>

Monday, March 4, 2013

Balada Kumpul Keluarga Besar (Jauh)

Story #1

Tino X: "Eh, Dian, udah gede aja. Sekarang kelas berapa?"
Gue: "Udah lulus tino, lagi nunggu wisuda"
Tino Y: "Diea tu lah lulauh kuliah S satau" [Translate: Dia itu udah lulus kuliah S1]
Tino X: "Haaa? Sangka tino tadi Dian baru lulus SMP"
Gue: "..... -_-"

Story #2

Tino Y: "Kapan rumah kau tu jadi, Dian? Kami mau bertandang. Kimok Hana neh ndok kawain umoh lah ilok" [Translate: Lihat Hana ini mau nikah rumahnya sudah bagus]
Gue: "Ya itulah tino, udah Dian bilang mama, rumah buruk malu Dian nanti ada yang datang melamar"
Tino Z: "Haaaa? Sudah ada calon, Dian?" [sambil nanya serius]
Gue: "Ada deh" [Tampang sok serius]
Tino Z: "Tahun depan Dian lagi yang nikah. Eeee... anak gadih kamai lah gedeang" [Translate: Oalah, anak gadis kita sudah besar]
Gue: [Krik, krik, krik... PROVE IT, DIANLISA, PROVE IT!!! ssotoy sih lu ngomong asbun]

Story #3

[Pembicaraan mengenai catering disudahi]
30 menit kemudian
Tino Z: [Baru dateng] "Catering nanti gimana?"
Hadirin: "........."

Story #4

Uni Maya: "Mama kemaren kan habis jatoh, asam urat"
Tino Z: "Itu biar kamu gantiin mama di dapur May daripada gak ada kerjaan kan"
Uni Maya: "Maya udah kerja, tino, ngajar les bahasa inggris"
Tino Z: "Oh kamu udah kerja..."
Para muda mudi: [krik krik krik]

Story #5

Gue: "Tino, lebaran kemaren ada pergi Kerinci sama Zulhans?"
Tino A: "Eeee... Tu lah akau kato, kau sama si zulhan gak ada tau saudara?" [Translate: Itulah aku bilang, kamu sama Zulhans gak tau kalo sodaraan?]
Gue: "Dian baru tau tino kan dian.." [dipotong]
Tino A: "Emaknya itu blablabla.... sama emak kamu"
Gue: [Pusing lagi, padahal dulu udah ngerti gimana ceritanya bisa sodaraan]

Story #6

Uni Hana: "IP berapa yan?"
Gue: "3,xx"
Uni Hana: "Oh, gapapa yang penting masih di atas 3 lah ya."
Gue: [Masih? Itu Udah, un]

Story #7

Om Lutfi: "Doa barusan menandakan rapat kepanitian pernikahan Hana dan Bernard ditutup. Sampai berkumpul lagi di acara lamaran tanggal 21 April 2013."
Tante X: "Plastik mana tadi?"
Tante Y: "Kami bawa dari rumah. Hehe"
Tante Z: "Ini ha, plastik"
[Tante A, B, C, D, E dst sampai Mamah berebutan ngebungkus makanan sisa. Para gadis beberes]

Wednesday, February 20, 2013

ijo lumut Gruppe

Lehrer: "Hast du ein Freund/in?"
Sie: "Noch nicht"
Mich: "Noch nicht"
Ihm: "Emm... Noch nicht"
Sie: "Nein"
Sie: "Nein"
Sie: "Nein"
Sie: "Eeeeeeem... Ja"
Lehrer: "Aaaah! Und du?"
Ihm: "Mmmm... Nein"
Sie: "Ja"
Sie: "Ja"
Ihm: "Nein"
Ihm: "Nein"
Lehrer: "Hast du ein Mann?"
Sie: "Noch nicht"
Lehrer: "So, das ist die Gruppe von Ijo Lumut. Ikatan Jomblo Lucu dan Imut. Kasian. Hahahaha"

Alles: -_______________-

Monday, February 11, 2013

Perjalanan Panjang Cita-Cita (Menjadi Sarjana)

Juni 2007

Euforia kelulusan SMA, dibarengi dengan kesadaran untuk menjadi lebih bertanggung jawab akan mimpi dan cita-cita pribadi. Muncul kesadaran bahwa semua harus hasil jerih payah sendiri. Bahwa siapa lagi yang akan menolong saya kalau bukan diri saya sendiri. Saya stop mencontek. Tiadalah yang bisa menolong ketika SPMB nanti selain saya.

Agustus 2007

Gagal diterima SPMB. Pukulan berat. Cita-cita menjadi seorang dokter harus diwujudkan lebih lama. Saya pun mengambil keputusan besar untuk tidak kuliah dimanapun tapi konsentrasi belajar untuk persiapan SPMB tahun berikutnya. Orang tua menerima keputusan saya sembari tetap mensupport.

April 2008

Gagal diterima di kedokteran UGM.

Juni 2008

Gagal tes UMB yang artinya saya gagal (lagi) jadi mahasiswa kedokteran UI atau kedokteran USU. Di sisi lain, saya berhasil diterima sebagai mahasiswa FITB ITB. Bimbang. Masih ada satu kesempatan untuk ikut SNMPTN tapi FITB ITB harus dikorbankan. Menuju akhir bulan, nenek tercinta tertimpa musibah jatuh dari tangga gak sadarkan diri. Diputuskan untuk mengambil kesempatan kuliah di ITB karena konsentrasi untuk SNMPTN Juli nanti terpecah. Sepekan lebih bolak balik RS mengurus nenek. Alhamdulillah sembuh kemudian.

Juli 2008

Diterima sebagai mahasiswa Teknik Sipil Unpar. Oke ini sejujurnya cuma iseng. This bastard -_-

Agustus 2008

Resmi jadi mahasiswa ITB. Semangat baru, teman baru, kehidupan baru. Walaupun hati saya tetap ingin jadi dokter ketimbang sarjana teknik. Timbul mimpi-mimpi kecil untuk jadi seorang geologist.

Januari 2009

Kuliah gak segampang itu, bung. IP pas-pasan namun sangat cukup beruntung gak harus mengulang mata kuliah apapun.

Mei 2009

IP turun walaupun gak terjun bebas dan gak ada nilai yang kurang ataupun harus mengulang. Berubah haluan. Menjadi mahasiswa Teknik Geodesi dan Geomatika, sesadar-sadarnya. Lalu kembali iseng belajar materi SNMPTN. Ternyata saya masih ingin jadi dokter.

Juni 2009

Nenek kembali masuk RS. Menyadari, menjadi sarjana teknik adalah takdir yang digariskan Tuhan untuk saya. Batal SNMPTN, batal jadi dokter selama-lamanya. Alhamdulillah nenek sembuh. Beliau segala-galanya.

Januari 2010

IP gak lebih baik dari teman-teman lain yang notabene naik drastis. Saya cenderung statis namun saya udah nemu klik-nya di Geodesi, terutama hidrografi. Tergerak untuk lebih serius.

Mei 2010

Akademik mengalami kemajuan, gak drastis, tapi gak seburuk sebelumnya. Kondisi lingkungan baru (kosan) praktis bawa semangat baru.

Juli 2010

Di titik puncak "keinginan menimba ilmu". Beberapa mata kuliah yang diambil lebih cepat hasilnya memuaskan.

Januari 2011

Sampai saat ini nilai akademik naik konstan setiap semester. Tinggal terus ditingkatkan. Belajar kondisi lapangan lewat proyek pemetaan topografi kecil-kecilan.

Mei 2011

Kemah kerja. Tau bagaimana pengukuran lapangan yang sebenarnya, dan semakin sadar bahwa banyak yang belum dimengerti. Prestasi akademik terjun bebas akibat kelalaian yang dibuat sendiri. Satu mata kuliah mengulang. Beberapa target hancur sudah.

Agustus 2011

Tercetus untuk mengambil Tugas Akhir lebih cepat, dibawah tangan dosen wali. Ini hanya salah satu trik supaya bisa tepat lulus di bulan Juli dengan satu mata kuliah mengulang dan bisa memenuhi SKS minimum untuk kelulusan. Gagal di urusan birokrasi dengan kaprodi.

Februari 2012

Tugas akhir yang sebenarnya dan aktifitas lain untuk pembuatannya sembari menyelesaikan sisa-sisa SKS untuk lulus.

April 2012

Untuk lulus di bulan Juli, seminar harus sudah dilakukan di bulan April. Data untuk keperluan (penelitian) TA baru diambil di bulan April. Gagal lulus Juli.

Juni 2012

IP total kurang 0,01 dari target yang saya buat sendiri. Diputuskan untuk mengambil satu semester lagi. Pengolahan data TA yang udah dilakukan mengalami kesalahan. Harus mengulang dari awal.

Juli 2012

Gagal seminar. Pengolahan data TA gak rampung.

Desember 2012

Gagal seminar karena faktor x, y, dan z. Dosen pembimbing, yang absen di hari-hari terakhir pengumpulan formulir seminar untuk pekan Desember. Saya, yang harus mengasistenkan praktikum hidrografi di pekan seminar. Dan waktu yang gak cocok dengan keinginan dosen pembimbing.

Januari 2013

Akhirnya saya seminar. Dan sangat memuaskan. IP sudah jauh melebihi target (yang saya buat sendiri). Juga sangat memuaskan.

Februari 2013

Ujian Tugas Akhir a.k.a sidang. "Kamu tidak perlu mengulang presentasi." kata dosen pembimbing. Dengan kata lain saya telah lulus mata kuliah Tugas Akhir. Gelar Sarjana Teknik udah di genggaman walau belum resmi. Lega.

Akhirnya, setelah hampir 6 tahun lulus SMA, saya bisa merampungkan satu tingkat pendidikan yang lebih tinggi dari itu. Semoga diberi kesempatan untuk diresmikan Kaprodi dan Rektor ITB. Masih ada satu tingkat yang lebih tinggi dan satu tingkat lagi yang lebih tinggi lagi untuk segera dirampungkan demi cita-cita yang udah digantungkan.

Ingat test menggambar manusia di kala psikotest untuk masuk ITB. Saya menggambar seorang bocah perempuan pakai seragam yang sedang baca buku, yang merupakan refleksi dari diri saya sendiri. Di penjelasannya saya tuliskan ia sebagai siswi SMA yang punya cita-cita menjadi dokter. Selain menjadi dokter, siswi tersebut juga ingin menjadi dosen di universitasnya. Alasannya, dokter menerapkan secara nyata apa yang ia pelajari semasa kuliah dan dosen menurunkan dan menebar ilmu yang ia dapat semasa kuliah dan bekerja. Lengkap sudah.

Jadi dokter memang udah mustahil. Tapi saya tetap bisa mewujudkan cita-cita saya untuk jadi dosen ;)

Sunday, February 10, 2013

Tagihan

S: Udah sidang ye?
J: Udeh coooy, alhamdulillah
S: Mantap! Selamat! Ditunggu di Jerman

Siaaaaap!!!

Saturday, January 26, 2013

balance

ngomong-ngomong tentang keseimbangan, akhir-akhir ini kampus ramai dengan event 2 tahunan, olimpiade. layaknya olimpiade dunia, olimpiade di kampus gw pun terdiri dari puluhan cabang olah raga yang dipertandingkan antar himpunan. Klasemen sementara IMG sekarang udah dapet:

  • 1 emas (renang gaya bebas 50 m putra)
  • 5 perak (billiard 8 ball, tenis meja tunggal putra, renang gaya bebas 100 m putra, renang gaya kupu 50 m putra, renang estafet gaya bebas 4x50m)
  • 1 perunggu (tenis meja beregu)
Barusan gw nonton tanding badminton beregu dan alhamdulillah tim IMG lolos ke semifinal ntar sore. Horeeee!!!

So, jadwal pertandingan IMG hari Sabtu 26-01-13 sbb:
07.30 semi final bola voli putra IMG vs Himatek
17.00 semi final badminton tunggal putra IMG vs PATRA
18.00 semi final badminton ganda campuran IMG vs PATRA
18.30 semi final badminton ganda putra IMG vs MTM
19.00 semi final badminton beregu IMG vs HMS

Semangat semangat semangat kamerad!!!

Buat himpunan ada di klasemen paling atas udah tau lah yaaaa siapa. Berangkat dari sini gw kagum sama mereka2 yang otak encer, olahraga jago, main musik juga lancar. Otak kanan kiri cemerlang, gerak motorik juga. Selama olim banyak banget gw liat atlet2 jago ITB, termasuk si Irwan (dulu). Well, kelulusan si Irwan jadi sedikit kesedihan buat IMG karena pingpong gak dapet emas lagi, di sisi lain pas tanding pingpong gw liat ekspresi2 para atlet kayak begini:

COOOY IRWAN UDE LULUS COOOY!!! GW PUNYA KESEMPATAAAN YEAHS!!!
Sumber: google
Ngomong-ngomong gw ikutan 3 unit di kampus. Apres!, UKM, sama Nautika. Unit musik, budaya, sama olahraga. Gw ikutan ketiga unit itu ya biar seimbang aja. Gak melulu musik, gak melulu berbudaya, gak melulu olah raga. Dan di ketiganya gw biasa2 aja. Malah gw udah ga pernah nongol2 lagi di setiap sekre. Walaupun ujung2nya gak seimbang juga sih. Gw nya melulu nge-IMG. Hahahahaa... 

Nah yang gw pikirin itu, kepengen banget2an deh punya anak yang bisa seimbang di masing2 bidang dengan hasil yang outstanding. Ngiri gw sama mereka2 temen2 gw itu (ngiri sama yang bagus gapapa doong, biar termotivasi). Katakan temen gw si x,y,z,a,b,c,... (banyak soalnya) yang satu unit musik/budaya/olahraga sama gw. Maen musik, olah raga, atau apapun ga pernah absen, pas lulus tau-tau cumlaude. Weeeeew... Mau dong mau dong kelak suatu hari anak gw harus seimbang juga. Mesti bisa main musik (apapun terserah mereka), jago olah raga (apapun terserah mereka).. Tapi ya balik lagi ke bapaknya sih sebenernya, mau ngedidik anak dengan bagaimana -_- ini cuma kepengennya gw. Haha. Labil.

Udah ah gak jelas banget postingan gw. Mari kembali nyelesein revisi TA. 2 minggu lagi sidang. Mangaaat!!!

Friday, January 11, 2013

Nama gw siapa ya?

Terinspirasi dari blog seorang teman, kali ini gw bakal ngebahas nama.

Mulai kelas berapakah kalian tau nama lengkap kalian? Jujur, gw baru tau nama lengkap gw yang sebenarnya waktu kelas 6 SD, ketika gw udah mulai ngisi-ngisi lembar formulir buat latihan soal EBTANAS. Bagi generasi UAN dan testing mungkin gak tau apa itu EBTANAS. Sekilas gw jelasin, jadi EBTANAS itu sama peserti UAN, UN, atau UNAS. Beda dengan testing karena testing itu diselenggarakan oleh sekolah masing-masing sedangkan EBTANAS dan sejenisnya itu diselenggarakan pemerintah. EBTANAS itu singkatan dari Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional. Jadi, ceritanya angkatan gw (lulus SD tahun 2001) adalah angkatan terakhir yang ngalamin EBTANAS. Setelah itu jadi UAN sekaligus testing.

Oke, back to the topic. Yup, gw baru tau nama lengkap gw yang sebenarnya itu kelas 6 SD. Di kala gw lagi ngebulet-buletin formulir jawaban buat latihan, nyokap dateng trus duduk di sebelah ngeliatin gw. Nyokap ngeliat formulir gw yang diisi dengan nama Dian Lisa Eka Putri. Terus nyokap langsung bilang "Nak, sayang, namanya salah. Nama Dian itu Dianlisa Ekaputri". Reaksi gw cuma shock sebentar. Terus gw dengan batunya gak percaya dan kembali ngebulet-buletin, sampe nyokap bongkar-bongkar lemari lama dan nunjukin akte kelahiran gw. Ternyata bener, euy. Nama gw Dianlisa Ekaputri!

Antara seneng dan terharu ternyata nama gw Dianlisa. Gw yang selama itu selalu ditanya sama para guru, dari kelas 1-6 selalu langganan ditanya "Nama panggilannya siapa? Dian? Lisa? Eka? atau Putri? Dan gw dengan desperate nya berkali-kali bilang "Dian, Pak, Bu" (fyi nama gw di absen entah kenapa tertulis Dian Lisa Eka Putri). Sampai guru gw waktu kelas 5 pun, Pak Iskandar, juga bingung dan gak mau repot dan beliau seenaknya manggil gw dengan sebutan baru: PETE. Iyah, itu pete yang itu. Yang temennya jengkol. Karena katanya gw cungkring kurus kering kerontang kaya pete. Dua tahun kemudian, ketika adik gw juga belajar di kelas dan dengan guru yang sama, dia pun dipanggil jengkol sama Pak Iskandar. Sebaliknya, dia gendut.

Sejujurnya gw bingung dengan temen-temen TK gw karena mereka panggil gw Dianlisa. Ternyata merekalah yang bener. Dipanggil Dian, Lisa, Eka, atau Putri, mbikin gw kayak berkepribadian ganda men. Beruntung akhirnya gw tau nama asli gw, gak terlambat. Kalo engga gw gak lulus EBTANAS :)) Dan bersyukur nama gw Dianlisa karena alhamdulillah sampe sekarang gw belom nemu orang dengan nama yang sama kayak gw. Pun itu gw udah googling, tetep yang keluar adalah gw. Alhamdulillah :)

yes, it's bronze

walaupun gue hampir gabut selama pertandingan olim pingpong 3 hari kemaren (karena jasa terbesar adalah jasa si givi), alhamdulillah masih bisa nyumbang perunggu buat iemgeh. Dengan perolehan medali sementara chimenk-perak 8 ball, givi-perak pingpong tunggal putra, gue&givi-perunggu beregu campuran. IMG IMG IMG!


ps: harus mulai nyari bibit2 pemain pingpong cewe yang baru dan si nday pun harus terus diasah biar tambah caem. maklum gue mau pensiun.


pss: btw semoga futsal, renang, sepak bola, basket, catur, tenis, voli, dll segera nyusul billiard & pingpong :) ayo kita juara lagi iemgeh! IMG IMG IMG!!

Yang satu begini yang satu begitu

Bentuk percakapan perempuan yang seringkali gw alami dan dengar

A: Jadi kapan ya, ada cowo bener calon suami yang dateng 
B: Aduuuh, gw juga gak tau cyyin
A: Heran deh gak muncul-muncul
B: Kita tunggu aja sembari memperbaiki kualitas diri

Bentuk percakapan laki-laki yang baru aja gw tau

C: Suseh bener dapet cewe cantik yang gak nyadar kalo dia cantik trus orangnya kalem. Nyari kesono gak dapet, kesini gak dapet. Maunya apa dah
D: Iya emang gak jelas banget cewe
C: Kayanya kita cuma bisa berdoa deh
D: Iye. Tungguin aja sambil memperbaiki diri

2 jenis manusia, cewe dan cowo, sama2 nunggu. bakal diketemukan gak sih?
Jadi, jodoh itu mesti dicari gak?
"Diusahakan.." kata Renny

Friday, January 4, 2013

Sentimental Feeling

Perasaan apa ya yang gw rasain sekarang gw pun gak tau. Yang jelas bawaannya kepengen nangis. Saat itu juga semenjak Nandhy pindahan, pas gw balik ke kosan habis nganter dia ke travel, liat lampu bekas kamarnya nyala, dan tiba-tiba ada yang mendesir dari kaki naik terus sampe dada. Di dada sesek, trus keluar deh air mata. 

Karena saat ini musim liburan dan status gw pun mahasiswa yang cuma punya tanggungan TA, setiap hari gw nongkrong di depan laptop nyelesein draft TA biar kelar sebelum seminar. Dan hampir setiap ngerjain TA gw selalu nangis. Bukan karena setres, bukan. Orang gw enjoy2 aja bisa maen minesweeper, pinterest, polyvore, tumblr, segala macem. Apa ya gw juga heran. Mungkin semacam gw butuh teman. Butuh support. 

Kemaren, waktu di sauna Jayakarta, Boris tiba-tiba sms gw dan nanyain kabar seminar gw gimana dan bilang "take a deep care ya bo". Terus gw nangis di tempat itu juga bodo amat ada mas-mas sebelah gw.  Toh air mata gw akan ambigu sama keringet yang keluar. Barusan, gw dapet sms yang gw kira jarkom. Ternyata adek NIM gw, dia sms yang intinya nyemangatin dan ngingetin ini udah H-4 menuju seminar. I love them <3 p="p">

Huaaaaa kenapa gw jadi cengeng banget banget gini yaaa? Sindrom calon wisudawankah? Naon deui..