Monday, December 31, 2012

Kaleidoskop 2012

Setahun penuh, banyak banget yang udah gw dapet, banyak pula yang masih belum tercapai. Tahun 2012 tahunnya pembelajaran, penerimaan, pencarian hal baru, pendapatan, dan pencapaian.

Januari 2012

  • Pertama kalinya gw menyelamin laut yang bener-bener laut. Akhirnya tahun ini gw dapet diving license setelah penantian bertahun-tahun
(Al-Kausar, 2012)
  • Dapet penghasilan pertama tahun ini dengan ikut ngerjain proyek si Upi dari BPN. Ngedijit 3 scene foto udara Lampung dan hasilnya lumayan buat bayar utang. Hahaha
  • Belajar menerima dengan lapang dada, kalau faktor D (baca: Dosen) sangat menentukan nilai perkuliahan
  • Memperjelas yang belum jelas.Kali ini gw bener2 merasa jadi wanita single and happy yang sudah gak digantungin
Februari 2012
  • Kejadian buruk terhadap nenek gw karena pembantu yang gak bisa bertanggung jawab. Harus lapang dada lagi
  • Mulai berurusan dengan yang namanya Tugas Akhir

Maret 2012
  • Majalah Geosphere IMG ITB edisi 5 terbit! 

April 2012
  • Prestasi pertama selama kuliah di ITB: Juara 1 nomor beregu mahasiswa turnamen tenis meja se-ITB. Alhamdulillah hidup gw menghasilkan juga..
(Ikhsani, 2012)
  • Mulai bergerak untuk TA. Ngambil data kesana kemari sampai ke laut
(Ekaputri, 2012)
  • Geopoint, yaitu acara kerennya IMG ITB untuk memperkenalkan geodesi ke masyarakat luas. Masyarakat berbagai kalangan, gak cuma mahasiswa
(Rahmanto, 2012)
  • Kembali berkutat dengan Deutsch
Sumber: Google

Mei 2012
  • Kuliah terakhir seangkatan Geodesi 2008. Salah seorang teman kami pun sudah ada yang lulus sidang :)
  • Mencari pengalaman dengan daftar kerja beberapa perusahaan waktu Carrier Day. Ikut berbagai macam proses seperti psikotes, interview, dan FGD. Untung hanya sampai disitu. Balik lagi, ini hanya sekedar cukup tau aja
  • Diserang gejala aneh, benjol-benjol di sekitar kepala dan leher
  • Mulai teratur olah raga
Juni 2012
  • Akhirnya menyelesaikan laporan KP, hampir setahun lamanya
  • Pertama kali dan akhirnya jadi asisten Kemah Kerja 2012

(Sulaiman, 2012)
  • Dapet penghasilan dari ngawas SNMPTN IPC, lumayan hasilnya buat beli dompet baru (dompet lama udah sobek2)
  • Membuat keputusan untuk tidak lulus tahun ini dan ngambil semester 9
Juli 2012
  • Wisuda kloter pertama Geodesi 2008. Gue nonton dan turut berbahagia ajah
(Ekaputri, 2012)
  • Ich suche ihm!!!
  • Dapet penghasilan yang lebih dari lumayan, honor asisten Kemker :)
Agustus 2012
  • Pengalaman baru bertukar kartu pos dengan orang-orang tidak dikenal dari seluruh dunia :D
Postcard dari China
(Ekaputri, 2012)
  • Lebaran di Bandung ajah, ke Karawang dan jemput Tino. Tino makin gak sekuat waktu terakhir sebelum ke Karawang :(
  • Jadi asisten Survei Konstruksi, Survei Hidrografi dan Hidro 1

Sama peserta praktikum Hidro 1
(Megawati, 2012)

September 2012
  • Liburan bareng GD 2008 ke Pangandaran senangnyaaa
(Ekaputri, 2012)
  • Sadar kalo jadi asisten itu gak mudah. Dan ini pun turut nyadarin gw kalo kita gak boleh berhenti belajar
  • Akhirnya Banni wisuda dengan gelar S.Psi nya
  • Kehilangan 4 kilogram dari badan gw. Pencapaian luar biasa
Oktober 2012
  • Tino diserang stroke lagi. Ya Allah kuatkan Tino :'(
  • Wisuda kloter kedua Geodesi 2008. Gue nonton dan turut berbahagia lagi :)
(Firdaus, 2012)
  • Menginjakkan kaki pertama kali di tanah Bali dan Lombok. Pulang bawa ilmu dan pengalaman, yang ketinggalan cuma jejak kaki. Masuk lagi ke dalam laut Menjangan, Bali. Wonderful experience!
Ekaputri, 2012

November 2012
  • Dapet keluarga baru IMG2011
Desember 2012
  • Bertambah umur, di twenty something ini gw cuma pengen ngasih yang terbaik dari gw. Dikasih surprise little party sama Boris dan Banni. Cisna masih program BPS Petramina EP. Thank you, dear :*
  • UAS TERAKHIR 
  • Masih berjuang ngerjain TA, walaupun gak dapet seminar di tahun ini
  • Kehilangan teman, sahabat, keluarga IMG, Tegar Anindito. Kabar tengah malam yang sangat mengagetkan. Di kala gw dan Gebi lagi di kk hidro, dapet telepon kalo ada heboh2 di bawah. Sementara itu Wicak dkk ikut ke tempat heboh2 berasal. Ternyata kami kehilangan Tegar untuk selama-lamanya. Selamat jalan kamerad Tegar, sampai jumpa di alam selanjutnya..
Anindito, 2009
Hidup ini emang gak bisa ditebak. Dalam waktu 1 tahun, macem-macem aja yang terjadi walaupun gw masih belum ditakdirkan dalam urusan asmara. Di sekeliling gw membuncah kebahagiaan karena ada yang lahiran anak, tunangan, nikah. Di lain sisi harus ada air mata karena kehilangan. Dari daftar 'apa yang harus gw lakukan di tahun 2012', cuma 1 yang belum tercapai: naik Gunung Semeru. Dari daftar 'pencapaian apa yang harus gw dapatkan di tahun 2012' sayangnya cuma Laporan KP yang udah kelar.

'Pencapaian apa yang harus gw dapet di tahun 2012' yang nyatanya belum gw capai agaknya harus jadi pencapaian di tahun 2013, seperti nyelesain TA, lulus, make my own clothes, dll terutama MULAI PAKE ROK. Susah ternyata susah. Semakin susah dan semakin ngerasa dosa dimana setiap lekuk tubuh gw semakin dilihat orang. Huhuhu... Next year gw yakin bisa! 

Semoga 2012 jadi pembelajaran yang berharga. Pembelajaran soal ilmu, pengalaman hidup, asmara, dan keuangan yang paling penting karena hingga detik ini gw masih belom punya tabungan. Hiks. Tahun 2013 harus lebih baik dari 2012. Harus lebih banyak pencapaian, pengalaman, dan ilmu. Amin ya Robbal Alamin

Thursday, December 27, 2012

kenapa nggak blablabla

Pasti semua pernah denger temen, sodara, pacar, atau orang tua sendiri bilang "kenapa nggak blablabla" karena suatu hal/kejadian yang udah terjadi dalam hidup kita. Mungkin itu bentuk menawarkan saran atau pendapat ya. Tapi entah kenapa yang kedengeran di kuping gw, kalimat itu tuh bernada blaming. Menyalahkan. Dan terkesan pesimis. Misalnya seseorang cerita sama temennya kalo tadi pagi dia kepeleset di depan gerbang sekolahnya karena dia gak pake sepatu yang bergrid dan dia jalan buru-buru. Terus temennya bilang: kenapa gak pake sepatu keds sih kan tau gitu gak bakal jatoh. kenapa jalannya gak pelan2 aja sih blabla...

Gw tau maksud dari si temen itu baik, tapi sorry, kedengerannya nyalahin. Mau ngarep apa sih? Mau ngarep waktu berputar terbalik terus kembali ke waktu dimana si seseorang masih di rumah, mau berangkat sekolah dan belum pake sepatu? Kan alangkah lebih baiknya kalo kalimat diganti dengan "Lain kali, lo musim ujan gini pake sepatu bergrid deh. Lain kali lo berangkat pagian deh". Kan itu baru bener2 ngasih saran, solusi...

Well mulai dari sekarang yuk kita kurang-kurangi itu kalimat "kenapa nggak blablaba aja sih"

Saturday, December 15, 2012

Guilty Pleasure Tidur 15 Jam

Suka ngerasa bersalah gak sih kalo lo tidur kelamaan? Gw sering sih, apalagi kalo ampe 15 jam kaya kemaren malem. Akibat begadang belajar geosat ampe mau mati demi mendapatkan hasil yang memuaskan (oke, orientasi gw udah nilai. WHAT ELSE BRO?!!! kalo enggak ngapain gw lama2in nambah ampe semester 9!!), gw gak mau tidur pada malam itu. Hasilnya? Gw seriously dapetin keajaiban waktu ngerjain fotonontopo dan insya allah geosat juga akan memuaskan. Rencana beres UAS langsung pulang dan tidur sirna karena gw harus ngabsen buat UAS take home psikologi interior, ngerjain tugas 11 geosat (yang dengan begonya gak gw kumpulin tadi siang), dan bimbingan sama pembimbing 2 gw yaitu Pak Agung (setelah 4 bulan gak bimbingan) demi dapet izin buat seminar minggu depan.

Orang sukses adalah orang yang punya waktu tidur sedikit (Dosen: HZA)

Temen2 udah banyak yang test kerja dipanggil interview ini itu dan malah ga sedikit juga yang udah mulai kerja. Gw, kalo mesti kerja jadi tenaga profesional pasti bakal milih pekerjaan yang geraknya di lapangan, bukan ngolah2 data doang di kantor. Kok? Intinya gw gak bisa diem. Gw orangnya gak fokusan. Ini aja gw sempet2in nge-blog pas lagi ne-A sendirian di kk hidro yang katanya sih habis guilty pleasure gara2 tidur 15 jam. Cih! Haha. Iya, gw ga bisa diem dan susah fokus. Masa gw sekarang punya predikat Dian si tukang ngider semua lab di geodesi. Iya nih, gw gabisa diem, gimana dong... Maunya jalan-jalaaan wae ajah mulu, petantang petenteng kesana kemari, tapi kalo mood buruk gak mau kemane2. Gak konsisten. 

Ada di alam luar tuh enak loh, kita bisa nemuin apa yang gak bisa kita temuin di dalem. Gw suka naik gunung, gw suka nyelem di laut. Tapi buat apa sih? Honestly, gw baru nyentuh mereka pertama kali ya waktu kuliah. Simpel sih, gw baru keluar dari pingitan orang tua semenjak resmi jadi mahasiswi ITB. Padahal gw sewaktu SD cengengnya minta ampun, penakutnya minta ampun. Gw dididik untuk jadi penakut. Serius. Gw mulai berani semenjak masuk ekskul BRIKARA waktu SMP. Ekskul ini nama kerennya PASKIBRA. Paskib di SMP gw termasuk yang anomali. Kita diospek. Gaplok, bentak, jalan jongkok, bending ampe 30 seri, makan nasi merah putih dicampur nutrisari mesti diminum pake sedotan pula, dikepret, macem2 dah. Gw gak nemu ada yang salah dengan sistem itu. Gw malah terimakasih banget, gw dibentuk dari sana. Gak ada lagi Dian yang nangis begitu masuk kolam renang, naik gondola, naik gajah. Gw jadi berani nerima tantangan apapun di depan mata gw. 

Seorang teman adalah guru, suatu tempat adalah sekolah (Maundri,2011)

Jadi ngapain sih gw kepengen banget naik gunung, mau nyelem-nyelem di lautan? Dari sanalah gw belajar banyak, untuk bukan menjadi siapa-siapa. Emang, gw cuma baru pernah naik gunung sekali doang, itu pun Gunung Gede. Capek-capek naik gunung, yang gw rasain ketika udah sampe puncak bukannya kebanggaan. Di titik tertinggi itu, justru gw ngerasa rendah, serendah-rendahnya. Gila, gw udah capek-capek nanjak, belom juga bisa gw sentuh itu langit? Allahuakbar, apa sih yang udah gw raih selama ini di dunia? Terus gw ngerasa bangga, lalu tinggi hati? Najis banget. Ternyata cuma Allah yang  maha tinggi. Capek-capek pergi ke laut, terus gw selami itu laut sedalam-dalamnya. Begitu udah di dalem, dasar lautnya pun gak keliatan. Selalu ada yang lebih dalam, yang lebih dalam lagi. Sedalam apa sih yang gw ketahui selama hidup ini? Bukan apa-apa, ternyata gw cetek banget. Cuma Allah Yang Maha Tahu, Subhanallah..

Main-main dengan alam, selalu ada yang lain, selalu ada yang beda, selalu terucap Subhanallah-Subhanallah lain, lagi dan lagi. Pergi ke gunung, alam gak henti-hentinya ngasih pemandangan indah-indah. Masuk ke dalem laut, disuguhi binatang dan tumbuhan macem-macem yang baru pertama kita liat di sana. Emang, nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan. Pun kalo ingin jadi pecinta alam, jangan cuma ke gunung doang. Paradigma orang terhadap pecinta alam selama ini adalah naik gunung. Admit it. Kalo memang bener2 cinta alam, jamah pula lautan. Mumpung kita di negri Indonesia tercinta yang 2/3 wilayahnya adalah lautan. Manfaatkan.. Percaya deh di pelosok2 sana banyak banget pantai semacam Pantai Tangsi nan indah surgawi berpasir merah muda. Jaga alam, no buang puntung rokok sembarangan pas lagi nge-gunung ato mantai. Bro, jadi pecinta alam itu berat dan mesti dari dalem hati..

Barusan gw nonton 5 cm sama GD08. Tercetus hasrat pengen naik gunung dari beberapa teman. Yah, gw mah gak peduli sih keinginan naik gunung gara-gara habis nonton film bukannya karena alasan idealisme tetek bengek. Kalo kita terpesona dengan panorama sebuah film atau foto terus kita kepengen pergi kesana, lalu jadi mensyukuri dan menyadari betapa Maha Besar-nya Tuhan kita, kenapa enggak kan? Thanks untuk para pembuat film alam bebas, thanks untuk alam, kalian membuat gw sadar lagi kalo gw cuma manusia, makhluk ciptaan-Nya yang bukan siapa-siapa.

There is a pleasure in a pathless woods
There is a rapture in the lonely shore
There is society, when none intrudes
By the deep sea, and music in its roar
I love hot man the less, but nature more
(Lord Byron)

Tuesday, December 4, 2012

untitled kesekian

Gak usah komen. Kebukti tuh muka gw udah manyun dari lahir


GUE PENGEN SEGERA LULUS GA BOONG

Bismillah