Thursday, November 29, 2012

briking dawn tea

Bener kan, akhirnya gw nonton film ini sama sobat-sobat setia. Gw pengen lega karena akhirnya film ini tamat. Ehtapi sedih sik soalnya gabisa liat mas Jacob Black nan cuco maco lagi huks. Dari semua seri Twilight saga, Breaking Dawn Part II deh yang paling mending. Ini gw ngomentarin sebagai penonton aja ya, jadi cuma dari cerita sama visual aja. 

Breaking Dawn part II jadi yang paling oke daripada yang lain karena menurut gw ini doang yang less drama. Tetep sih ceritanya impossible, tapi impossible-nya gak setengah-setengah kayak film2 sebelumnya. Soalnya, disini si Bella udah jadi vampir. Jadi ini film asli nyeritain vampir, manusia serigala, dan anak setengah vampir setengah manusia. Ketiganya beneran makhluk2 impossible dah. Nah, kalo di film2 sebelumnya itu si Bella Swan nan rapuh (didorong dikit juga jatoh keknya) masih manusia. Jadi ceritanya totally drama. Impossible tapi setengah-setengah. Manusia pacaran sama vampir trus temenan sama manusia serigala. Huff beud. 

Trus animasinya kurang gaul ya. Males aja gitu liat serigala setinggi manusia. Terus bayi Renesmee itu keliatan banget animasinya. Agak aneh sih mukanya si Renesmee ini berubah2 gitu. Paling yang benerannya baru keluar pas si Bella nganterin dia ke pondokan Charlie sebelum pergi ketemuan sama pengacara. Oiya di film ini juga banyak adegan berantemnya walaupun jadi kaya nonton film palasik gegara banyak kepala buntung. Nah, ternyata si adegan2 berantem ini cuma bayangan masa depan doang gitu, gak nyata. Njir rugi banget rasanya gw udah komentar panjang lebar selama adegan berantem, ujung2nya cuma bayangan -_-

Monday, November 26, 2012

Mapan


Gak ada kriteria tertentu dari orangtua gw tentang harus-bagaimana-suami-gw-kelak, cuma "yang penting muslim dan bertanggung jawab", kata nyokap. Gak harus orang Kerinci lagi, gak harus tinggal sekota dengan orang tua gw. Yang penting, dia bertanggung jawab. Zaman sekarang gak cuma "yang penting bisa bertahan hidup" aja, gw sadar banget anak-anak gw kelak harus dapet asupan gizi yang cukup dan pendidikan yang layak. Gapapa ketika menikah hidup masih sederhana, yang penting ketika anak udah ada, gue dan suami (masa depan) udah bisa ngasih mereka makanan bergizi dan punya sisihan tabungan khusus untuk pendidikan mereka. Itu penting. Gw penganut "gak cukup makan cinta doang". Bukan, bukan matre. Justru gw mentingin nasib anak2 gw kelak. Ingin memberi yang terbaik buat mereka.

Logis aja. Biaya melahirkan udah mahal banget. Melahirkan normal pun udah mahal (kira2 6 juta dah) gimana yang sesar. Kalo gue dapet anak kembar (amin) terus mesti sesar, biaya melahirkannya 15 juta loh. Ini biaya tahun 2012. Entah deh 3-4 tahun lagi berapa. Belom biaya kontrol hamil selama 9 bulan, terus after melahirkannya. Ketika anak udah lahir, kebutuhan pokok harus terpenuhi. Tempat tidurnya, bajunya, pampersnya, susunya.. Walaupun kepengen ngasih ASI eksklusif, tapi tetep mesti sedia susu formula kan. Sepupunya si kiki keluar budget susu bisa 1.5 juta per bulan. Susu bayi mahal book. 

Serius deh, gw bilang sekali lagi nih ya, makan cinta doang gak cukup bro... Emang sih katanya anak itu bawa rezeki. Bukan berarti jadi leha-leha dan ga bertanggung jawab juga kan ya? Makanya nih buat para cowo, kuliah yang bener, cari kerja yang bagus, mulai nabung dari sekarang. Kalo udah punya gaji, jangan dihabisin semena-mena walopun gaji lo gede 2 dijit ato pake kurs dolar. Mulai bertanggung jawab dari sekarang. Buat para cewe, cari cowo yang tanggung jawab, mapan gak cuma harta tapi iman dan ilmunya juga. Cari kerja boleh deh, trus nabung. Jadi biaya beli make-up, baju modis, tas bermerk (whatever lah) bisa dari duit sendiri, gak ngambil dari anggaran rumah tangga yang notabene adalah gaji suami. Biar punya penghasilan sendiri tetep harus nurut sama suami yaaw karena surga istri itu ada di telapak kaki suami looh... 

Jadi inget pernah baca entah pepatah entah hadis, "Laki-laki bertanggung jawab terhadap 4 wanita dalam hidupnya: ibunya, istrinya, anak perempuannya, dan saudara perempuannya. Perempuan dipertanggungjawabkan hidupnya oleh 4 laki-laki dalam hidupnya: bapaknya, suaminya, anak laki-lakinya, dan saudara laki-lakinya"

Macem mau nikah besok aja dah gw. Hmmmm dear Mr Future Husband, who are you? where are you? How are you now? Hopefully you are fine. Tetap semangat mencari rezeki buat kehidupan kita yaaa hahahahaha :D

Petuah

"... Jangan sampai yang melahirkan kita, yang cari nafkah juga kita..."

Ibu Suri

Saturday, November 24, 2012

Gugur Satu Tumbuh Seribu

Satu per satu tugas yang harus dikerjain selesai sudah dikerjain. Kemudian muncul beragam tugas baru. Huff Semangat!! Semangat!! Semangat geosat, DAS, inderaja (yang benar2 terlupakan, SENEN PRESENTASI!!!!!), fotonontopo, ngasisten, ngoreksi, ne-A, nggute, semangat semangat bantu nyokap dan nyelesein urusan diri sendiri SEMAANGAAAAAAAAAAAT SEMAAAAAANGKAAA

Sunday, November 18, 2012

Paket Hemat

Kepulangan bokap dari Kerinci berbuah nikmat buat gw. Gimana engga, di sisa 12 hari bulan November (which is H-29 menuju seminar [SEMANGAT!!!]), kondisi dompet udah tipis banget dan penghematan mesti digalakan. Jadi bokap bawa rendang buatan nenek gw langsung dari kampung. Terus Tino (sebutan untuk nenek dalam bahasa Kerinci) misahin sebungkus khusus buat gw yang ngekos seorang diri ini huhuhuhu unyu bangett.. Rendang buatan nenek itu masih terjaga keaslian cita rasanya. Believe me, rasa rendang akan berbeda kalo orang yang bikin pun beda. Rendang Tino (bokap) dan Tino (nyokap) pun beda. Tino (bokap) rasanya pasti pedes, bumbunya tajem, dan warnanya cenderung hitam. Kalo rendang Tino (nyokap) rasanya pedes manis, bumbunya gak begitu tajem, dan warnanya cenderung merah. Sayang banget, terakhir Tino (nyokap) bikin rendang itu sekitaran 4.5 tahun yang lalu. Setelah itu udah ga bisa masak lagi gara-gara jatoh dan bagian tubuh sebelah kanan kurang berfungsi dengan baik karena kepala sebelah kiri kena benturan.. Sekarang pun Tino udah gak sekuat dulu lagi karena stroke (pray for her ya, guys). 

Rendang Tino (bokap) Langsung Dibawa dari Kerinci

Masalah rendang, bikinan nyokap pun beda jauh rasanya sama kedua Tino gw. Rendang nyokap itu rendang basah bukan rendang kering. Pernah beberapa kali nyokap bimbingan private bikin rendang sama Tino (bokap) dengan dituntut bokap (dasar bapak-bapak) biar bisa bikin rendang kaya Tino, eh tetep aja hasilnya rasanya gak sama walaupun kemampuan bikin rendang nyokap udah jauh lebih baik dari sebelumnya. One day kalo rumah gw udah kelar dibangun dan dapurnya juga udah enak, gw mau belajar bikin rendang dan masakan lainnya. Kalo mau jadi cewe yang oke kan mesti bisa masak enak dong kaya Tya haha.

Selain rendang, gw pun dapet rakik, kipang, dan keripik balado. Rakik ini semacam kerupuk yang adonannya sebelumnya udah kasih cabe2 gitu dan ada ikan bilisnya di setiap kerupuk. Biasanya di warung-warung makan Padang juga tersedia, kok. Nah kalo Kipang itu rasanya kayak gulali hanya aja dia pake kacang dan wijen. Rasanya manis banget deh cocok buat yang manis-manis kaya gw (weeeek protes? BODO)


Rakik Ikan Bilis (bahasa kerennya Anchovy and Spicy Crispy Crackers)

Kipang Kacang Batusangkar

Dan ini gw ambil random dari rumah. Bugs Lock, gelang pengusir nyamuk. Iseng gw bawa karena kepikiran buat ntar pelantikan di Situ Lembang. Walaupun baunya minyak nyong-nyong banget, ini pasti dibutuhkan banget ntar.
Anti Nyamuk

Jadi manteman yang kepengen icip-icip rendang buatan nenek gw, silakan hampiri gw di kampus. Gw akan selalu bawa bekel makan siang sampe stok rendang habis :9

JJJ (Jalan Jalan Jakarta)


Kamis gw iseng ke Jakarta dan langsung pulang lagi Bandung besokannya. Gak iseng sih sebenernya, ada urusan dikit.. Huehe. Yak, jadi Jumat gw tadinya rencana balik malem tapi berhubung ceudew bakal balik Cigombong siang, jadi gw balik sore deh. Eh, ternyata Nandhy pengen ikutan main dan nyusul ke tempat ceudew. Setelah itu gw dan Nandhy ke Pelangi (Plaza Semanggi) buat makan. Gileee banyak duit banget? Gak kok kita makan di d'cost doang, itu pun makan nasi goreng 14 rebu plus es teh manis gopean. Ceudew ga ikutan, langsung balik. Trus, Nandhy kepengen nganter gw ke Gambir dooong uhuhuhu baik bangettt.. Padahal dikira gw bakal ngubek Jakarta seorang diri gitu walaupun cuma berbekal info jalur Busway (yang pada akhirnya) gw print karena kebutaarahan ini yang kronis banget. Kenapa kronis? Karena gw tiap-tiap pasti nyasaarrrr. 

Oiya, gw pulang naik kereta karena honestly gw takut naik travel. Seumur hidup, gw baru pernah naik travel Jakarta-Bandung PP sekali doang. Dan gak mau lagi karena ngebut. Hidup gw gak tenang banget kalo masnya ngebut-ngebut di Cipularang. Ama babe pun ngeri banget, apalagi yang bawa orang lain. Huks, gak deh thanks. Lagian lebih enak naek kereta, asoy, liat pemandangan yang bagus banget sambil galau.. Kalo aja bokap gak lagi cuti gegara pulang kampung kemaren, gw balik Bandung bareng bokap deh. Eh yatapi si papah udah di rumah.

Dengan naik busway dari Bendungan Hilir - Karet - Setiabudi - Dukuh Atas 1 - Tosari - Bundaran HI - Sarinah - BI dan turun di halte Monas, kami menuju Gambir. Gambir yang notabene terletak 180 derajat dari Halte mesti ditempuh jalan kaki muterin Monas. Pokonya patokannya Gedung Kwarnas Pertamina tempat gw KP dulu. Well, sebenernya kepulangan gw ke Bandung jatohnya gambling banget sih. Mood gw lagi baik jadi gw asik-asik aja selama perjalanan. Gw gak reservasi tiket kereta dulu buat jam 15.50 soalnya ya kalo gak dapet mau ga mau naik travel. Percuma juga kan gw naik jam 17.50, gak bakal dapet viewnya. Lah kan prioritas gw itu liat pemandangan sembari galau. Nyampe Gambir, eh ternyata tiket habis. Khukhuk.. Yaudah deh menuju Sarinah kembali.

Sebenernya si kalo mau balik ke Sarinah mesti jalan dulu lumayan buat ke Halte BI. Menurut browsingan Nandhy, kita bisa ambil di Gambir 2, setelah Kwitang muter belok trus tinggal nunggu turun Sarinah. Oke, naik di Gambir 2. Lewat Kwitang - Senen - Galur - (Wait, WHAT?! Mestinya kan muter ke Atrium??) - Rawa Selatan (mulai panik) - Cempaka Putih (pasrah. Berbekal print-out jalur busway gw, kita putuskan LANJUT AJA. Sekalian jalan-jalan mewujudkan mimpi Nandhy buat ngubek Jakarta pake Busway) - Cempaka Tengah - RS Islam - Cempaka Timur, lalu turun. Kita harus turun! Kalo engga, bakal kebawa ampe Pulogadung boook!

Shelter Cempaka Timur - Cempaka Mas2 yang panjang banget tapi gak sepanjang Semanggi - Bendungan Hilir 
Nah, pas jalan di shelter itu gw inget dengan kejadian "ITC gede yah" pas KP dulu. Gak rela banget gw dikatain Kibay Arga sama Tya gegara norak liat ITC gede banget (entah mangga dua atau cempaka mas gw lupa), secara ITC kebon kelapa bandung mah begitu bentukannya :))
Yaudah deh, dari Cempaka Mas 2, gw dan Nandhy naik yang ke Cempaka Putih - Bypass - Kayuputih Rawasari - Pemuda Pramuka kemudian nyebrang shelter buat naik di Pramuka BPKP - Pramuka LIA - Utan kayu - Pasar Genjing - Matraman 2 - Manggarai - Pasar Rumput - Halimun dan akirnya turun di Dukuh Atas 1. Hello again, Dukuh Atas. Disini kita mesti nyebrang shelter lagi buat selanjutnya ke Sarinah dan ternyata halte sini penuh bet penuh. Eh baru inget, yaiyalah kan hari Jumat, orang-orang pada pulang kantor. Setelah 3-4 Busway lewat, finally dapet jugaak, dan langsung turun Sarinah. Ini udah jam 17.30 an dan langsung daftar travel. Haha coba kalo naek kereta, udah mau berangkat dah tuh kata Nandhy. 

Seru deh kemaren. Bener aja kan, gw nyasar haha.. (Makasih udah nemenin gw nan, anyway..) Lagi kambuh ini bolang gw. Jadi inget jaman SMP kelas 1 (waktu masih ada kelas siang pulang sore) gw sering banget jalan kaki dari sekolah (di daerah Pasir Kaliki) ke Cijerah bareng si Detty, dengan ngubek-ngubek gang senggol manapun, sok-sokan main labirin. Kadang-kadang nebeng pick-up orang bareng anak SMP lain, kadang nangkel di angkot kalau udah penuh banget tp pengen pulang cepet. That was so much fun, yet kampring sih you know. Padahal alesan sebenernya si gara-gara udah gapunya duit lagi. Hahahahaha... 

Paling freak sih ngejar-ngejar angkot (padahal baru turun) gara-gara payung teletubbies gw ketinggalan di angkot. Udah jauh-jauh lari sekiloan, eh akhirnya pun tu payung ga ada di angkot -_- Eh ga deng paling freak itu jalan kaki dari SSC Sumur Bandung ke rumah di Cijerah Cimahi (gegara galau berantem sama pacar) dan pake transit dulu di IP liat-liat buku di Gramedia. Ih, freak banget. Eaak curcol.

Gila ya busway Jakarta. Siapa sih penemunya? Yang nyiptain jalur2nya? Gw worship  banget deh, super jenius. Keren banget ga boong (oke gw norak). Jakarta, Jakarta.. Kehidupan disana yang sepertinya gak bakal gw sentuh itu.. Sekarang gw jadi kepikiran buat icip-icip kehidupan Jakarta dengan magang setelah wisuda April (Amin) sampai Juli, sebelum lanjut kuliah S2. Kan itung-itung cari pengalaman kerja dan nabung buat jajan selama S2. Malu gak sik sama orang tua kalo masih minta-minta duit buat jajan ntar.. 

Lesson learned, harus tau penunjuk arah minimal jam matahari biar tau mana barat mana timur. Pelajari dengan baik tempat yang mau dikunjungi, gak cukup nanya ke temen mesti naik busway apa, peta jalur pun butuuh kalo engga ntar nyasar ke Ancol.. (Ups!) 

Thursday, November 15, 2012

Cinta Buta

(Izinkan gw muntah dulu)

Gila, gila... Macem ngerti aja gw yang namanya cinta. Tapi emang ga bisa dimengerti sih. Yang namanya cinta (hoeeek geli gua), membutakan sih. Menghalalkan apa yang diharamkan. Mengaburkan apa yang sudah jelas. 

Gw emang gak paham-paham banget masalah cinta sih, tapi percaya deh. Manusia sepintar apapun, secantik/seganteng apapun, bisa berubah seketika jadi macam keledai kalo berurusan sama masalah satu ini. Mengulangi kesalahan yang sama, sangat mungkin terjadi. Terjerembab ke lubang dosa yang sama, bisa pula terjadi. Baca: jadi super bloon. 

Well, titip pesen aja deh buat semua orang yang tengah menjalin/mengejar cinta. Perjuangkan cinta kita, selama kita yakin dia yang terbaik (ya pasti yakin sih, orang cinta itu buta). Yakinkan, jangan pake hati doang, walaupun katanya cinta itu ga bisa pake logika. Inget, yang bedain kita dengan makhluk lain itu adalah AKAL. Ya kalo hati mah, anjing juga punya hati kaleee.. Jangan lupa dipikir secara rasional cinta kita semua, jangan kebanyakan dijadikan drama. Kalo orang yang kita cintai bisa membawa diri kita jadi manusia yang lebih baik (baik secara intelektual, spiritual, emosional, dll) ya pertahankan. Kalo ga bisa? Ya gak usah segitunya dipertahankan sampe kita mesti menjatuhkan harga diri, kan? 

Gw bukannya mau ngajak kalian jadi orang miskin cinta kaya gw, bukan. Cuma ya tolong agak dipikir masak-masak lah. Yang kita lakukan itu udah bener apa belom? Keluar dari jalur aturan yang udah ditetapkan Tuhan kita apa engga (kalo kita setle dengan suatu agama, apapun)?  Yang jelas, jangan sampe gak punya cinta sama sekali. Kita dilahirkan atas nama cinta, kan :)

Goodluck, for all love fighters.

Source: igotsthis.tumblr.com

Sunday, November 11, 2012

Dinamika Bandung-Cimahi's Traffic

Bandung-Cimahi maceeet dimana-mana lantaran weekend. Udah biasa kaleee.... Tapi menurut gw yang kemaren itu udah di luar akal sehat. Kebetulan weekend, kebetulan musim kawin karena masih dalam rentang 30-40 hari setelah Lebaran Haji, kebetulan habis hujan besar berangin, kebetulan banjir cileuncang dimana-mana.

Well, perjalanan gw kemaren sungguh luar binasa. Dalam rangka pergi ke 2 undangan pernikahan teman sekaligus, gw harus membelah Bandung, bahkan Cimahi, bahkan gw pun ke Cisarua karena urusan keluarga.   Dimulai dari kosan kanayakan, tempat pemberhentian pertama gw adalah salon Anata Surya Sumantri. Lanjut pulang ke rumah, untuk jemput mama dan ganti baju. Perjalanan yang sebenernya dimulai setelah itu. Gw dan nyokap menuju Universitas Widyatama nun jauh di Cikutra sana, untuk ke lokasi tujuan ke-3, nikahannya Mba Dini. Cap cis cus macet-macet dikit di Cijerah sudah biasa lah ya. Dengan ngambil rute lewat Pasupati, kami lancar sampai Surapati. Setelah itu? Maceeet cet cet mencret sepanjang jalan Suci. Di jalan Cikutra pun ga jaoh beda.. Lalu akhirnya sampai dengan make-up yang udah luntur karena keringat dan bad mood abis-abisan. Gimana engga, kami sampe jam 1 sementara acara udah mulai dari jam 11.

Ke-bad mood-an gw yang anget-anget tai kotok langsung hilang pas udah sampe gedung walaupun sebenernya udah pada sepi. Cupika cupiki ama Mba Dini, trus cupika cupiki sama si Boris, makan seadanya sesisanya, foto-foto, lalu langsung capcuy ke nikahannya Shellie, di Cihanjuang Cimahi sana. Jadi deh membelah Bandung. Sampe di Pandiga Sport Cihanjuang, gw bad mood lagi. Baru keluar Widyatama udah disambut macetnya Cikutra. Usut punya usut di Gor Citra ada pensinya anak SMA 14 Bandung. Macet sambil bawa nyokap itu sungguh menguras energi. Kenapa? Karena berat nyokap 3/4 kuintal dan nyokap sering 'goyang-goyang' di atas motor. For God's sake gw ga paham dan penasaran ngapain sik nyokap goyang-goyang? Gw nan lunglai ringkih kesusahan buat nyeimbangin motor dan itu turut bikin badmood. Yaudah, cupika cupiki sama Shellie dan Army (Selamat yaaa kalian.. gila 7 taun pacaran mau ngapain lagi kalo gak kawin berooh).. Ada barudak PRB (dan gw berusaha lupa ingatan kalo gw pernah PRG), dan acara udah bubar sih sebenernya. Gw haus, yang gw butuhkan cumak air minum tapi yang ada sisa buah melon yang udah mau diangkat sama mas2 katering. Bodo, ambil. Rumpi2 ga jelas sama Cisna, Karinda, dan Dede, lalu capcuy lagi ke Cisarua, urusan keluarga. Oiya, nyokap ikutan kondangan gw karena kenal banget sama Boris (adenya Mba Dini) dan Shellie.

Gw dan Boris. Gw hitam dan gw bangga hahaha (habis dari Lombok)

Untung hujan besar. Kalo engga, gw mesti nganter nyokap ke Dago buat temu alumni elektro'80 yang sebenernya udah bubar pas ujan turun. Yaudin, pulang lewat jalan tadi yang Cimahi, terus MELEDAK. MACOT. MACET TOTAL dari sekitaran kantor Pemkot Cimahi sampai entah mana, cuma Tuhan yang tau. Seriously deh, gak ngerti kenapa bisa semacot itu. Gak bergerak sama sekali. Nih kira-kira begini deh keadaannya:

Macet di Sekitaran Pemkot Cimahi (radius radial 2 km-meureun eta ge) 

Gw adalah salah satu titik merah yang dateng dari arah Cisarua. Itu semrawutnya gak lebay broh, it really was. Pas udah lewat Pandiga, jalan keblokir sama motor2 dari arah berlawanan. Gak bisa lewat samsek. Akhirnya gw naik ke atas trotoar, cuma bisa satu motor, terus masuk gang (yang garis merah). Bodo. Gw gak tau jalan, ikutin doang orang2 depan gw yang nasibnya sama udah kejebak macet di sana lebih dari 1 jam. Akhirnya keluar gang jalanan lumayan kosong. Udah deh, gw cuma pengen bilang sama orang-orang yang di dalem mobil (ungu) "Mau pada kemana Pak, Bu, mending balik lagi ke rumah dah, itu macet ga bakal kelar ampe jam 11 malem jugak!" Gw ngerti banget deh perasaan orang-orang yang suka ngetwit macet ke info bandung, pasti mereka senasib sama gw. Perjalanan pulang tapi kejebak macetai. Trus gw belok ke Bumi Prima, nembus Gunung Batu, lewat Cimindi, nyampe rumah deh.

Mentang-mentang malming, terus abis ujan, terus itu Cimahi!! Eugh, kesel gua. Untung Cijerah punya peradabannya sendiri. Udah ada PHD (kemajuan bangsa Cijerah). Kalo mo malming muda-mudi ga perlu keluar rumah. Pacaran di rumah. Bodo amat deh apa yang mereka lakukan. Nyang penting Cijerah jangan macetai total kaya gitu dah. Jadi mikir, 5 tahun lagi Bandung macem apa ya? Mobil2 tambah banyak, padahal isinya sendirian (fu*k youuu), tapi jalan segitu2 doang. 

Rute Perjalanan 101112
Usut punya usut, macet dimana-mana hari ini karena banjir cileuncang. Itu loh banjir gegara got mampet. Too many surface runoff because of bad drainage. Sumpah ya, siksa gw dengan apapun tapi jangan macet syalala lah. Paling kacau gw menghadapi jalanan. That's why gw ngekos. Biar gak usah ngadepin dinamika lalu lintas kampus-rumah yang bikin darah mendidih. Dipikir naik motor enak? ENGGA juga woy! Klo naek motor,macet pasti kepanasan, kena asep knalpot, bengek deh. Naek mobil mah enak bisa ngadem pake AC di dalem sana sambil joged2 gangnam style. Kalo penumpang, eh bisa tidur sampe nyampe. 

Inget, minggu depan long weekend loh, cenah. Dan masih di rentang 30-40 hari setelah Lebaran Haji (musim kawin). Semacet apakah Bandung dan Cimohai? Yaa... Gw mah udah tau lah mau ngapain. Mending diem di kamar sambil nonton Running Man bikin TA. Hyuuuuf

Tidur nempel dinding enyak sobh, adem

Friday, November 9, 2012

JJS

Hari ini kembali ngansos. Jam 8 pagi ngambil motor di bengkel yang LUPA gw ambil kemaren. Kacau deh, sepelupa itu gw sekarang. Balik lagi ke kosan, makan, nonton, ne-A. Liat jam eh udah jam setengah 4 aja. Mandi, karena ada rencana buat ke salon. Besok dan lusa gw akan ke tiga kondangan temen gw. TIGA. Sebelumnya cari manset di rumah kerudung tapi gak dapet lalu tancap langsung ke Anata paskal. Ternyata orang yang bisa nyervis gw udah pulang karena udah kesorean juga. Gajadi deh, mungkin besok pagi banget kalo sempet. Tancap lagi ke BIP nyari manset buat besok. Muter2 BIP, eh nyangkut di Gunung Agung. Lagi ada obral buku 6 ribuan ajaaaaah. Terus gw random aja beli 2 buku, Jakarta Undercover 2 sama Shit Happens. Buku lama itu, jaman gw SMP kali. Berhubung dulu masih anak bawang dan antrian buat baca buku itu dari temen panjang banget, gak pernah baca sama sekali. Selain gak ada pilihan buku yang lumayan lagi yaudah deh gw beli.. 

sumber: google

sumber: google
Ada sih, buku2 tentang biografi, politik, dan sebagainya tapi gw lagi gak kepengen baca yang berat2 dulu dah soalnya sekarang pun lagi baca Jerussalemnya si Geby. Buku2 ini juga sebenernya entah dibaca kapan sik, berhubung deadline TA udah dekeeeeet.. Btw teteh Trinity udah ngeluarin The Naked Traveler 4 yang warna pink. Baru tau..

yang dibawah gw tulis 10-11-2012
kedua buku ternyata untuk orang dewasa. anak kecil gak boleh sama sekali -__-