Tuesday, August 21, 2012

aku, saya, dan gue

waktu SMP, saya dan temen2 ga sengaja nguping percakapan dua orang anak SMA yang duduknya sebelah kita di angkot elang-melongasih

teteh A : "tadi, si Pak X bilang sama aku, pemakaian kata ganti orang pertama itu sebenernya tergantung sama kondisi dan situasi sama siapa kita ngomong"
teteh B: "maksudnya gimana?"
teteh A: "Gini:
1. Aku. Aku itu dipake kalo ngomong sama Tuhan, sa sambil berdoa gitu. Ya boleh sih pake hamba. Ngomong aku ke temen itu terlalu meng-aku-i diri sendiri.
2. Saya. Saya itu dipake buat kondisi resmi. Misalnya ngomong sama yang lebih tua, guru/ngomong di depan orang banyak/presentasi gitu.
3. Nama sendiri. Nah ini dipake ngomong ke orang tua, atau ke pacar hahaha"
teteh B: "Sama pacar bisa kali, aku. Trus kalo ngomong sama temen apa dong?"
teteh A: "Apa ya? Paling asik sih "gue". Lebih friendly gak"
teteh B: "Kurang cocok kan kita tinggal di Bandung. Paling ujung2nya urang-maneh"

Saya, yang pada saat itu adalah manusia cilik yang senang mikir, ikutan mikir juga. Bener juga yah. Selama itu, saya kalo berdoa bilang hamba. Tapi kok agak gimana gitu ya macam dalem sinetron. Udah bener banget paling pas tuh aku, walaupun masih bisa pake hamba. Lebih enak aja gitu. Gak mungkin kan berdoa pake "saya" atau malah "gue". Kurang sopan aja ngomong sama Tuhan pake gw.

Trus trus misalnya nih pacaran, ngomongnya pake 'saya'. Eh macem cinta dan rangga di AADC cuuuyy... "Saya mau ke toko buku langganan saya di Kwitang. Kamu mau ikut?" Huahuahuahuahau. Atau ke mamah papah bilang "Saya pengen beli lumpia." Kurang unyu dah. u.u... Dan semenjak itu pula saya ngomong gw-lo ke temen2 atau sekalian urang-maneh. haha

Begitulah. Intinya sih nih, mulai sekarang, saya bakal ngubah cara nulis di blog ini. Yang tadinya 'saya' jadi 'gw' aja kali yah biar kita lebih friendly yegak yegak yegaaaak... ahahahaha

oiya, btw mungkin gw pengen ngelink postingan ini kembali Jangan pernah bilang dengan sangat yakin gak mau A, B, C, atau D kalo lo sendiri gak bisa ngejamin omongan lo
soalnya kayanya ada yang makan omongan sendiri lagi deh tuuuuhhhh mamam tu omongan. [duh ampun ya Allah baru lebaran]

No comments: