Wednesday, August 29, 2012

Mahram Perempuan

Waktu lagi makan di bebek Slamet, sempet ada obrolan siapa yang muhrim siapa yang bukan. Ada beberapa perbedaan antara gw, Maya, dan Kibay. Kebetulan waktu gw buka FB, eh ada gambar yang sangat menjelaskan siapa saja muhrim perempuan (muslim). Cekidot!



  • Berhubung gw gak punya kakak/adik perempuan, berarti semua istri serta keturunan adik-adik gw adalah muhrim, kecuali suami dari anak perempuan mereka 
  • Karena nyokap pun satu-satunya anak perempuan, berarti om, tante, dan semua sepupu perempuan adalah muhrim. Namun, semua sepupu laki-laki bukan muhrim dan selama ini gw asooooy gak berjilbab depan sepupu-sepupu cowo yang dari nyokap, dari bokap selalu berjilbab. Berarti suaminya tante dari bokap gak muhrim. Gak pernah ketemu juga sih
  • Semua ipar dari sodara perempuan kakek/nenek, sepupu laki bokap/nyokap, dan anak laki mereka bukan muhrim
  • Semua menantu dan keturunannya kelak a.k.a cucu-cucu gw adalah muhrim
  • Anak susuan juga muhrim. Jadi misal ntar gw punya anak susuan, gak boleh nikah sama anak-anak gw, karena mereka bermuhrim. That's why si Tia manggil nyokap gw 'mamah' karena gw dan dia sodara susuan
  • Kakak ipar laki-laki gw kelak bukan muhrim, pun suami dari ipar perempuan. Anak laki sodara ipar sama suaminya anak perempuan sodara ipar juga bukan. Nah loh bingung. Oke, misalnya gw nikah sama Michael Ballack (duh gantengnyaaaa), nah kakak/adik cowonya bukan muhrim. Misal namanya James Ballack/Bob Ballack
  • Omnya suami bukan muhrim! Suaminya tante suamiku juga bukan
Kesimpulan: Om batak tukang warung sebelah rumah bukan muhrim! Gak ada dalem bagan sooooob. 

Repot? Repot? Yaudahlah mending repot sekarang daripada ntar repot sendiri di akhirat...

Aduuuh kuingin halal baginya. Teuing saha..

Quality Time Challenge Day 2

Selasa, 28 Agustus 2012

00.00-01.00 : (cont) Hearing pemilihan ketua OS/PPAB/PWK
01.00-03.30 : Makan perkedel bondon sama gebi, iman, wicak, aryo, bayu, kibay, arse, pray
03.30-04.30 : Ga bisa tidur
04.30-08.30 : Tidur
08.30-09.45 : Mandi, jemur, siap2, ngampus
10.15-12.30 : Ke fakultas, LK, makan
12.30-15.30 : ke BEC nyari batre modem, akhirnya beli modem baru, Gramedia, Point, pulang
15.30-16.15 : Beberes segala macem
16.15-17.25 : Internetan, nyobain modem baru
17.25-20.30 : Goethe
20.30-20.45 : Internetan, kutekan
20.45-23.00 : Nonton Perahu Kertas
23.00-24.00 : Karokean (cont)

Masih kurang berkualitas. Tapi gw seneng kok ikutan makan perkedel bondon. Udah lama ga ngumpul2 tengah malem sama anak2, ngomongin 'negara' pula... Jadi inget masa2 osjur, jogja, kepanitiaan segala macem.. Aaaah I miss those moments.

Tuesday, August 28, 2012

Ijab Qobul

Ini gw dapet dari FBnya mentor pesantren kilat gw waktu SMP.. Gw share ya... Yang cowo baca Bismillah dulu, siapin mental dulu, yang cewe Bismillah juga lah...

Arti dari Ijab Qobul:
"Aku terima nikahnya si dia binti ayah si dia dengan Mas Kawinnya dibayar ..."
Singkat, padat, dan jelas. Tapi tahukah makna "perjanjian/ikrar" tersebut?


Untuk para suami dan calon suami:
 "Maka aku tanggung dosa-dosanya si dia dari ayah dan ibunya, dosa apa saja yang telah dia lakukan, dari tidak menutup aurat hingga ia meninggalkan shalat. Semua yang berhubungan dengan si dia, aku tanggung dan bukan lagi orang tuanya yang menanggung, serta akan aku tanggung semua dosa calon anak-anakku."

Jika aku GAGAL?
"Maka aku adalah suami yang fasik, ingkar, dan aku rela masuk neraka, aku rela malaikat menyiksaku hingga hancur tubuhku." (HR. Muslim)

Duhai para istri, begitu beratnya pengorbanan suamimu terhadapmu, karena saat Ijab terucap, Arsy-Nya berguncang karena beratnya perjanjian yang dibuat olehnya di depan Allah, dengan disaksikan para malaikat dan manusia. Maka andai saja kau menghisap darah dan nanah dari hidung suamimu, maka itupun belum cukup menebus semua pengorbanan suamimu terhadapmu..

Semoga menjadi pelajaran bagi yang sudah menikah maupun yang belum menikah..




Dag dig dug. Gw udah bertingkah buruk apa aja selama iniiiiiiiiiih... Astaghfirullah nangis bacanya :"(

Quality Time Challenge Day 1

Senin, 27 Agustus 2012

01.30-06.00 : Tidur
06.00-07.00 : Mandi, ngampus
07.00-08.00 : Kuliah Hidro DAS
08.00-10.30 : Halal bihalal ama anak2 IMG, beli AI3, daftar asisten, ngaso
10.30-11.30 : Ngeblog, twitter, fb
11.30-16.00 : Tidur -__-
16.00-17.45 : Nyuci, mandi, jemur, dll
17.45-19.30 : TBI
19.30-21.00 : Makan
21.00-24.00 : Hearing pemilihan ketua OS/PPAB/PWK (cont)

Yak, 9 dari 24 jam dipake untuk tidur. Hyuuh...

Monday, August 27, 2012

being "veteran" is...

being "veteran" in your campus is:

  • How to be outstanding in all of your classes. Seriously, guys.. Is there anything else to be obtained but an outstanding performance and final score? You will study with your junior, and maybe you are the only one senior in your class. Shame on you if you can't be better than them!
  • Seeing your friend(with 'S'), walking there, still in the same campus, even in the same major, but they take "phd" degree, and you even still haven't finish your bachelor yet
  • Meet a whole of your new junior, and you feel like a very old man/woman. How many years the range of you and the youngest student?
  • Considering that you will be antisocial. Well there's no friend to lunch together because you would have finished your lecture even while the cock still crowing
  • Signing your self up to be an assistant for many subjects
  • Able to find your mate, still, hopefully

Saturday, August 25, 2012

Pelajaran Hidup 1


  1. Jadilah 'orang' dan hidup berkecukupan sehingga lo dan saudara2 lo ga perlu berebut harta warisan orang tua
  2. Orang yang gak bisa menghargai waktu adalah orang yang gak bisa menghargai dirinya sendiri, apalagi menghargai orang lain
  3. Semakin umur lo bertambah, lo harus belajar untuk gak langsung mencari teman terdekat buat berbagi masalah lo. Yakinkan diri bahwa lo bisa selesein sendiri, kalo perlu nangis sendiri.
Oleh: Dianlisa

breaking dawn part II dan lainnya

Jadi sebenernya gw tidaklah ngebet banget pengen nonton ini film. Tapi masalahnya gw udah nonton dari si Twilight hingga Breaking Dawn part I. Dan menyelesaikan film yang udah gw tonton itu hukumnya WAJIB. Selalu seperti ini. Bahaya sih sebenernya. Misalnya gw nonton film korea sesuatu yang ada 24 episode. Gw udah nonton episode 1-4. Mulai episode 5 dst mulai ga rame dan udah ketebak jalan ceritanya. Tapi gw gak bakal berhenti nonton. Gw harus nyelesein tontonan gw sampe tamat. Titik. Shit.

Nah, begitu juga dengan si Twilight saga ini. Gw nonton bukan karena gw ngefans sama si Edward Cullen (karena emang lebih ganteng dan lebih hot Jacob Black ketimbang doi). Bukan karena itu juga sih. Sebenernya gw nonton si Twilight awalnya karena kejebak. Temen2 gw nan rumpi nan menggemari film komedi romantis ngajak gw buat nonton si Twilight. Berlanjut juga nonton New Moon, Eclipse, dan terakhir Breaking Dawn part I. Selalu sama mereka. Terus gw gak sengaja baca bukunya New Moon, yang isinya sangat galau dan desperate banget, dan itu pun harus gw baca sampe beres yang kemudian membuat gw beli buku Eclipse dan Breaking Dawn. Buku Breaking Dawn ini sukses gw selesaikan dalam waktu 2 tahun. Iya, DUA TAHUN. Karena, jujur, membosankan. Tapi akhirnya gw selesein juga kan. Ah fak. Nah, berhubung gw udah terlanjur kecewa sama bukunya, jadi males nonton filmnya. 


Tapi penasaran!!!! Ah shit! Tuh tonton teasernya. Gw demek banget liat si Bella Swan. Bukan gara-gara dia selingkuh, tapi gara-gara mukenye selalu tanpa ekspresi. Ngingetin gw sama seseorang yang ngeselin banget minta dipites. Namun bagaimanapun acara nonton bareng Breaking Dawn part II udah diagendakan. Mau ga mau mesti ikut. 

Friday, August 24, 2012

komen blog si umar

udah kira2 15 kali gw nyoba masukin kode di fitur "Please prove you're not a robot" di blog si umar tapi tetep gak valid itu huruf yang gw masukin. -__-
nih mar gw mah cumak mau bales komen: 
""jadi orang terasingkan diantara orang-orang yang terasingkan" hahahaha"

kuciran rambut uhuy

Kalo ada yang nganggep gw tomboy, selamat, Anda salah besar! Dari kecil pun gw gak pernah berdandan tomboy. Emang temen banyakan laki, ade gw pun laki semua. Tapi gw gak pernah men-tomboy-kan diri. Cuma mungkin agak selengean dan menjunjung tinggi girl power! go girl go girl!! eaaak

Mari kita ngobrol masalah rambut. Tenang, gw ga bakal ngasih tau rambut gw sepanjang apa kok. Itu tetep rahasia. Cuma keluarga dan suami dan anak-anak gw kelak yang tau (plus om batak yang ngewarung sebelah rumah gw karena gw anggap sodara). Cekidot!

Source:  http://igotsthis.tumblr.com/
  • Formal updo: Pernah bergaya ini, waktu wisudaaan SMA. Karena rambut gw panjang, jadi gw bikin sanggul2an dari rambut sendiri, trus dikasih hairspray. Jadinya bagus looooh.. haha
  • Girl's updo: Kalo ini adalah gaya gelung-asal. Biasanya gw dibeginiin ke sekolah kalo lagi males ngurusin rambut, semenjak kelas 3 SMA ampe tepat sehari sebelum dikerudung. Si Ringgo bilangnya gaya-cewek-bangun-tidur-tapi-seksi. hyahahahaa
  • Princess updo: Nah, gw pernah bikin kunciran begitu. Serius pernah. Pas SD tapinyah.. Hahahaha. Dan gw kuncirin sendiri. Hebat kan gw kan kan kan.
  • Cute ponitails: alias kuncir dua. SD sering banget deh kaya begini. Dan terakhir gw dikucir gitu adalah pas wisudaan SMP. Niatnya mau dikucir ala Maria Belen. Tapi berhubung keritingannya lama2 rusak karena gw lasak, jadinya ga keriting.
Maria Belen. FYI sekarang Danna Paola pemeran Maria Belen jadi cantik banget looh
  • Ponitails: alias kuncir pedesaan. Soalnya di tipi2, biasanya cewe desa identik dengan kuncir 2 begini. Lagi2 gw dikucir gini pas SD.
  • Princess Leia: Gw gak tau siapa itu Leia, dan rambut gw pun ga pernah dibikin seperti itu. Ntar bakal gw cari gimana cara bikinnya biar bisa nge-hairstyle-in rambut orang. hihihihihih
  • Casual Braid: alias dikepang. Kepang biasa, kepang Prancis, atau kepang lipan gw bisa bikinnya. Biasanya nih kalo gw lagi ga ada kerjaan dan di sebelah gw ada rambut temen nganggur pasti langsung gw kepangin. Dikepangin tuh enak tau. Gw pernah minta kepangin ke tante. Pas udah jadi gw berantakin lagi dan gw minta kepangin lagi. Soalnya pas rambut lagi dimain-mainin tuh rasanya geli2 gimana gitu ni kepala. hyahayahahaha
  • Romantic style: Gw gak begitu paham maksudnya gimana. Mungkin semacam mba-mba kerja di bank gitu kali yah atau rambut dipakein herdini (?) yang jelas gw ga pernah.
  • Medium length: Rambut dengan panjang yang medium dan almost short adalah kesukaan gw. Lebih rapih aja gitu. Terus terang gw kurang suka dengan rambut panjang yang bener2 panjang sepunggung gitu. Mending kalo keurus. Kalo engga? Kan males deh liatnya. Cewe2 yang berani buat potong rambut model masa kini banget ala Emma Watson, pixie hair, adalah cewe2 yang hebat dan pemberani! Gw pun sampai sekarang belum berani. Gw akui, sangat hebat! Mengapa? Karena kebanyakan cewe2 di dunia merasa sayang buat motong rambutnya, walaupun hanya untuk potong 5 cm aja. Dan kenapa cuma worship sama yang pixie hair? Pixie hair itu masih stylish dan nampak niat ketimbang potong pendek ngasal yang emang karena males ngurus rambut.
Si cantik Emma Watson dengan rambut pixie-nya
  • Long and straight: Yap. Model-rambut-cewe-kebanyakan. Rambut panjang2 banget asal pinter ngurusnya mah sok sok wae lah. 
  • Afro style: Waw ini waw! Gw waktu SMP pernah punya temen dengan rambut kayak ini!!! Namanya Okka. Dan dia sangat rawk, dulu tapi. 
  • Cool ponitail: Ingat, salah posisi kunciran, persepsi akan beda! Kalo posisi kuncirnya dibawah, lo akan terlihat seperti mbok2. Tapi kalo posisi kuncirnya di atas, lo akan terlihat bagai assassin. apadah. iye, dulu mantan gw sering maksa gw buat di-cool-ponitail-in ke sekolah. Katanya biar kaya assassin. Dia penggila RO, harap maklum. Kuncir gini keren kali. Apalagi kalo pake efek ngasal. Biar gak kaya cheerleaders banget gitu. Okesip, next!
  • Classic updo: Hairstyle ini nampak sangat princess2 banget. 
  • Low ponitail: Nah ini nih yang tadi gw bilang mbok2. Atau gaya kuncir si Oneng di Bajaj Bajuri.
  • Short hair: Model rambut yang sangat teramat gw sukai. Short, and bob. 
  • Wavy hair: yang sangat up to date di era 70-80an. 90an dan 2000an, model rambut lurus banget lebih in karena musim2nya rebonding. Cewek yang tetep cantik dengan wavy hair nya tuh si Manda. Gak ngerti lagi deh gw, ngefans ama Manda.
Selain itu, tahun 90-an tuh ada kali model rambut/kucir yang booming banget. Namanya kuncir air mancur, dipopulerkan oleh Cindy Cenora. Dan gw pernah dikuncir air mancur ke sekolah -_-"
Adik-adik, saya Cindy Cenora
sedikit OOT, bagi yang kangen dengan penyanyi cilik waktu kita masih kecil dulu, nih ada loh blog yang isinya artis cilik jaman baheula. http://bintangkecil90.blogspot.com/



"Maybe you should cut your own hair
'Cause that can be so funny
It doesn't cost any money
And it always grows back
Hair grows even after you're dead" 
Regina Spektor - Ghost of Corporate Furture


Wednesday, August 22, 2012

akhirnya bwerhasil!! haha

yak inilah desain rumah semalem yang pada akhirnya gw rombak jadi main2 area dsb huhauhaua jadi bisa diwarnain. this is it:

:D :D aku senaaang
kalo ada yang mau ngasih masukan soal warnanya, sok boleh mari yu mari

iseng-iseng

pas tadi beres maghrib gw ga ada kerjaan dan kebetulan lagi nyalain komputer, trus ngoprek2 sampe nemu corel X5. waaaaaaaaaaaaa gw kangen banget sama corel u.u terakhir main ada kali 5 taun lalu. Soalnya di laptop ga ada corel dan setiap instal pasti gagal, yaudah deh keburu males. tapi tadi pas liat corel, waaaaaaaaaa ingin main-main lagi. Si corel udah berkembang banyak banget ya, gw udah gak paham beragam tools baru disana.

okesip. Jadi gini, kebetulan si mama kan lagi bangun rumah dan kebetulan pula gw senang mendesain rumah-rumahan maupun interiornya. yaudin deh iseng aja bikin di corel. sebelumnya udah sempet bikin manual, tapi ga diwarnain sementara si mamah minta diwarnain. Nah, berhubung gw ga bisa autocad, jadi pake corel aja yuk mari yuk..

calon rumah dian
Itulah hasil dari kerja iseng-iseng gw barusan. naaaaaah... masalahnya adalah. tetep ga bisa diwarnain. Kenapaaaa? Karena gw bikinnya pake polyline tool, bukan pake rectangle, ellips, syalala yang area2 gitu jadi gak bisa di fill-in. Udah nyoba juga sih di shaping; trim, intersect, syalala tapi gak ngefeeeeeeek malah jadi rebeeeeek T_T

Para sobat blogger kalo ada yang tau caranya nge-fill gimana mohon info dan bimbingannya yak... Mohon maaf teman2 hasil karya gw buruk rupa, maklum gw gak pernah belajar ilmu arsitektur dari lembaga formal, gw cuma berbekal ilmu sotoy gara2 doyan arsitektur dari kwecil :')

peace, love, and rungsing

Tuesday, August 21, 2012

aku, saya, dan gue

waktu SMP, saya dan temen2 ga sengaja nguping percakapan dua orang anak SMA yang duduknya sebelah kita di angkot elang-melongasih

teteh A : "tadi, si Pak X bilang sama aku, pemakaian kata ganti orang pertama itu sebenernya tergantung sama kondisi dan situasi sama siapa kita ngomong"
teteh B: "maksudnya gimana?"
teteh A: "Gini:
1. Aku. Aku itu dipake kalo ngomong sama Tuhan, sa sambil berdoa gitu. Ya boleh sih pake hamba. Ngomong aku ke temen itu terlalu meng-aku-i diri sendiri.
2. Saya. Saya itu dipake buat kondisi resmi. Misalnya ngomong sama yang lebih tua, guru/ngomong di depan orang banyak/presentasi gitu.
3. Nama sendiri. Nah ini dipake ngomong ke orang tua, atau ke pacar hahaha"
teteh B: "Sama pacar bisa kali, aku. Trus kalo ngomong sama temen apa dong?"
teteh A: "Apa ya? Paling asik sih "gue". Lebih friendly gak"
teteh B: "Kurang cocok kan kita tinggal di Bandung. Paling ujung2nya urang-maneh"

Saya, yang pada saat itu adalah manusia cilik yang senang mikir, ikutan mikir juga. Bener juga yah. Selama itu, saya kalo berdoa bilang hamba. Tapi kok agak gimana gitu ya macam dalem sinetron. Udah bener banget paling pas tuh aku, walaupun masih bisa pake hamba. Lebih enak aja gitu. Gak mungkin kan berdoa pake "saya" atau malah "gue". Kurang sopan aja ngomong sama Tuhan pake gw.

Trus trus misalnya nih pacaran, ngomongnya pake 'saya'. Eh macem cinta dan rangga di AADC cuuuyy... "Saya mau ke toko buku langganan saya di Kwitang. Kamu mau ikut?" Huahuahuahuahau. Atau ke mamah papah bilang "Saya pengen beli lumpia." Kurang unyu dah. u.u... Dan semenjak itu pula saya ngomong gw-lo ke temen2 atau sekalian urang-maneh. haha

Begitulah. Intinya sih nih, mulai sekarang, saya bakal ngubah cara nulis di blog ini. Yang tadinya 'saya' jadi 'gw' aja kali yah biar kita lebih friendly yegak yegak yegaaaak... ahahahaha

oiya, btw mungkin gw pengen ngelink postingan ini kembali Jangan pernah bilang dengan sangat yakin gak mau A, B, C, atau D kalo lo sendiri gak bisa ngejamin omongan lo
soalnya kayanya ada yang makan omongan sendiri lagi deh tuuuuhhhh mamam tu omongan. [duh ampun ya Allah baru lebaran]

Thursday, August 16, 2012

apa yang bagus untuk orang lain, belum tentu bagus buat saya. vice versa

Lebaran tinggal 2 hari lagi dan orang-orang pun (termasuk saya) sibuk belanja belinji pernak pernik lebaran. Kemaren saya liat-liat baju. Sebelum belanja, saya cari referensi dulu dari internet sesuai selera saya, sampai kebayang mau beli baju macem apa. Pada dasarnya, saya tuh bukan tipe cewek yang tiap bulan belanja baju atau sepatu atau apapun itu. Saya suka liat majalah/situs fashion, entah itu liat model baju, tas, sepatu, atau aksesoris. Tapi, selalu ada yang lebih penting dan lebih layak dijadikan prioritas ketimbang baju, sepatu, tas, & sylalala. Jadi, momen belanja yang pasti terjadi itu adalah ya waktu menjelang2 lebaran.

Namun sayangnya jarang banget saya dapetin apa yang saya pengen. Ketika masuk toko A, eh ga ada yang bagus (menurut saya). Pas masuk toko B, ada sih yang bagus tapi harganya setengah uang bulanan saya. Jadi gak minat. Masuk toko C, udah ada nih yang pas. Eh ternyata setelah diliat2 dangdut banget, ada bling-bling-nya atau nci-nci banget. Masuk toko D, hmmm udah pasaran. Masuk toko E, akhirnya ada yang oke. Itu juga cumak 1 dan emang model yang diidam-idamkan. Pas sampe rumah, nyobain tu baju, eh jeng jeng jeng kok kurang oke ya keliatannya. Jatohnya gak pas di badan saya. Kalo liat di majalah sih kayanya oke-oke aja itu model pake baju macem begitu. Yaiyalah orang dadanya rata. Nah kalo saya yang pake jadi gak bagus, jatohnya aneh. Aneh deh pokonya ga bisa dijelaskan dengan kata-kata, halah.

Jadi, ya, guys-guys sekalian. Sekedar tips nih, kalo pada mau belanja baju, celana, rok, sepatu, tas, apapun itu deh. Saran saya sih, jangan belanja sendiri, at least berdua, dan dicoba dulu. Dan kalo bisa sama temen nan kritis. Kenapa? Because we need someone else's point of view. Kalo menurut kita suatu baju bagus banget tapi kalo kata orang mah dangdut banget, kan jadinya fail. Toh, kita bakal diliat orang lain juga kaaan.  Dan perhatikan pula cara pemakaiannya. Misalnya menurut saya baju collar chiffon lagi up to date banget. Nah terus saya pake tuh baju tanpa manset. Namanya juga chiffon, jadinya kan rada-rada menerawang. Yaudah deh fail. Moso' pake jilbab tapi bisa diterawang isi bajunya, kikikikik. Kalo ada temen nan kritis kan bisa diingatkan. Dan lagipula biar kita gak buang-buang duit. Percuma kalo beli barang branded tapi yang terlihat gak setara dengan ke-branded-an nya..

Intinya, apa yang bagus buat orang lain, belum tentu bagus buat kita. Sebaliknya, apa yang menurut kita bagus banget, bisa aja terlihat sangat biasa buat orang lain..

Peace, love, and g4uL

Salah satu failure saya. Liat tuh dadanya rata jadi jatohnya oke. Hiks. Haha. (Source:  http://lookbookdotnu.tumblr.com  )

Tuesday, August 14, 2012

wishes for my lil' brothers

akhir-akhir ini ada beberapa hal yang bikin saya mikir keras dan saya ngerasa banget jadi kaya emak-emak. ya, pendidikan. entah itu pendidikan diri sendiri atau kedua adik saya. saya gak sebegitunya khawatir dengan pendidikan saya. bukan artinya saya cuek, tapi saya udah tau saya mau ngapain aja sampai nanti wisuda dan ngapain setelah wisuda. udah saya rancang sedemikian rupa tinggal dijalankan aja. yang bikin saya khawatir adalah pendidikan kedua adik saya. mereka berdua cowok. dan ngurus anak cowo itu konon katanya susah bet susah. well, adik nomor pertama sangat bermasalah dengan hal ini. dia yang harusnya udah kuliah dari tahun 2009 dan ternyata baru bisa kuliah di tahun 2011 dan ternyata dia harus berhenti kuliah dan dia baru bisa lanjut 2013. pusing. mau dibawa kemana masa depan dia? apa dia punya masa depan? dia sendiri pun bertanya-tanya. namun dengan segala kekurangan dan penyakitnya, kemampuannya terbatas. iba. marah. cuma itu yang bisa saya liatin sama dia. saya sadar banget saya emosian. seringnya kalo mama curhat masalah ini kesannya saya gak peduli. padahal gak kaya gitu. saya cuma gak mau keliatan nangis di depan mama, saya harus jadi image seorang anak yang saya ciptakan: kuat. tapi nyatanya saya gengsian. bahkan sama orang tua sendiri. adik paling kecil kurang begitu diperhatikan. mungkin karena perhatian lebih banyak tercurah buat adik pertama. saya cuma gak mau, kejadian yang sama keulang lagi. sebagai anak sulung, saya sadar banget harus jadi seorang panutan buat kedua adik saya. susah payah saya berusaha untuk menjadi contoh bagi mereka. gak lain gak bukan karena saya ngarep mereka bisa lebih baik dari saya. tapi kok rasanya saya gagal, ya. kayaknya saya cuma asyik sendiri sama apa yang saya kerjain dan apa yang saya dapet selama ini. hampir tiap malem saya nangis tiap inget kedua adik saya sama orangtua saya. saya sebagai anak sulung bisa bantu apa lagi? saya cuma pengen mereka jadi "orang". well, mudah-mudahan segala urusan akademik saya bisa beres akhir tahun ini. minimal udah beres seminar TA. habis itu saya bisa pindah lagi ke rumah. tadinya, kalo adik pertama masuk gd itenas tahun ini, saya pengen bantuin dia belajar. trus ngajar juga buat adik bungsu buat bantu dia masuk SMA yang bagus. apapun, mumpung saya masih di sini. hitung-hitung belajar buat jadi dosen nanti. yang jelas, kebahagiaan tersendiri buat seorang kakak ngeliat adik2nya bisa lebih sukses dari mereka. siapa yang gak bangga.

Saturday, August 11, 2012

apakah ini tandanya dewasa?

Saya gak tau ini yang namanya beranjak dewasa atau apa. Tapi, ada kalanya ketika kita mengingat ulang apa yang udah kita kerjain di masa lampau, kita ngerasa:

"ih apaan dah gw dulu"
"hoeeekk"
"ih ih ih ih [geli sendiri sambil mukul meja]"

Misalnya nih, misalnya...
Saya dulu seneng banget ikutan lomba baca puisi bahkan bikin puisi itu sendiri (dan waktu SD pernah menang trus dapet hadiah sepatu K-zoot dari Radio Kids hahahahaha). Trus pas SMP mulai membukukan puisi2 buatan sendiri. Apalagi dulu terinspirasi banget pelem AADC dan Kahlil Gibran. Pas pindah rumah, saya lupa bawa buku puisi saya. Beberapa lama kemudian nyokap bilang nemu buku isinya puisi. Habislah saya dicengin sama nyokap ahahaha. Pas baca buku itu lagi, kok jadi jijay bajay gitu ya? Jadi mikir "Naon sih aing baheula".

Atau contoh lain
Selain suka nulis puisi, saya mulai rutin nulis diary. Ahahaha, iyah beneran diary yang tiap hari ditulisin sampe kejadian paling ga penting sekalipun. Diary saya sampe ada 5 biji. Salah satunya yang ada gemboknya hihihihihih. Nah, kayaknya itu diary udah sampe tangan nyokap juga, berhubung rumah lagi dibongkar dan barang2 berceceran. Dan kalo gw baca lagi, pasti reaksinya kurang lebih sama. "iyuuuuuuuuuh. hey little girl, what did you doooooo?"

Dan contoh lain lagi
Saya udah lama gak buka blog ini. Pas saya baca semua postingan, ya kurang lebih reaksinya sama. "Apa-apaan sih gueeee dah yang beginian aja mesti di post". Terutama semua postingan berbau jatuh cinta dan ke-pria-alay-bekesong-an. BAH! HAHAHAHAAHA. Dari beberapa isi blog saya ini emang ada tulisan-tulisan yang saya puas banget karena isinya lumayan berisi. Tapi eh bero eh beroooo.... kenapa mostly saya geuleuh sendiri ya bacanya?

Ini tanda-tanda saya selalu beranjak dewasa atau apa sih?

=))

Thursday, August 9, 2012

so long, my room

waw waw waw udah lama gak buka blog, ternyata tampilannya udah beda! duh gaptek tea euy..

well kali ini saya bakal cerita dikit tentang kamar saya di rumah yang gak bakal saya tempatin lagi, karena apaaaaah??? karena bakal pindah kamar! haha.. berhubung rumah sedang direnovasi dan bakal ditingkat, jadilah kamar saya pun pindah ke lantai 2. someday kamar saya yang sebelumnya bakal dijadiin ruang tamu dan semacamnya. eh sedih nyeeeeeet soalnya ini kamar saksi hidup saya menjalani masa-masa sebagai visioner dan veteran semasa resmi jadi siswa ssc-alumni, juga saksi hidup kelamnya masa-masa TPB saya di ITB hahahahhaaaaaa #trash

yak mari silakan dinikmati...

pojok buku

pojok belajar

pojok fashion (walaupun isinya gak sophisticated)

baju kaos-kaos, celana, tas, & baju tidur. baju pergi-pergi harus diurut berdasar warna (saya agak cerewet masalah ini)

jaket, handuk, bed cover, & baju-baju macam kemeja syalala  (yang bahannya bukan kaos)

yak inilah wardrobe sayah haha

pojok mimpi

pojok teuing. bebas dah. eh ada stik drum juga tuh, yang sekarang entah dimana :(

pojok baju kotor haha

pojok gantungan

pojok cantik :->

itu temboknya nge-cat sendiri looh. niat banget deh bikin kotak-kotak ampe pake penggaris. dibantuin Robbani Aulia. makasi Banni :')

sebelum pindah ke rumah yang ini, saya jarang banget belajar di meja belajar. tapi semenjak pindah, meja belajar kepake terus tiap hari haha (pamer tiap hari belajar)

itu sebenernya banyak foto di dinding, aslinya kaya di bawah

kurang lebih warna cat nya kayak gini,. foto-foto dia atas pake kamera HP jadi harap maklum warnanya gak bagus
Aslinya, kamar saya gak serapih ini kok. berantakan dikit, biasanya buku2 mencar-mencar gitu. Ada yang di tempat tidur, di lantai, di meja belajar. Mahasiswa, berooooh. Banyak juga yang udah berubah. Misalnya, lemari udah rusak. Pintu yang paling kiri hancur buah kenakalan remaja adek saya :( . Tapi, ada satu spot yang gak bakal mungkin berantakan: isi lemari. Seperti yang udah saya bilang, saya agak strict masalah isi lemari (mudah-mudahan bukan odipus complex).

Sedih deh, ninggalin kamar ini, walaupun sebelumnya pun jarang saya tempatin semenjak ngekos. So long, my room...