Monday, December 31, 2012

Kaleidoskop 2012

Setahun penuh, banyak banget yang udah gw dapet, banyak pula yang masih belum tercapai. Tahun 2012 tahunnya pembelajaran, penerimaan, pencarian hal baru, pendapatan, dan pencapaian.

Januari 2012

  • Pertama kalinya gw menyelamin laut yang bener-bener laut. Akhirnya tahun ini gw dapet diving license setelah penantian bertahun-tahun
(Al-Kausar, 2012)
  • Dapet penghasilan pertama tahun ini dengan ikut ngerjain proyek si Upi dari BPN. Ngedijit 3 scene foto udara Lampung dan hasilnya lumayan buat bayar utang. Hahaha
  • Belajar menerima dengan lapang dada, kalau faktor D (baca: Dosen) sangat menentukan nilai perkuliahan
  • Memperjelas yang belum jelas.Kali ini gw bener2 merasa jadi wanita single and happy yang sudah gak digantungin
Februari 2012
  • Kejadian buruk terhadap nenek gw karena pembantu yang gak bisa bertanggung jawab. Harus lapang dada lagi
  • Mulai berurusan dengan yang namanya Tugas Akhir

Maret 2012
  • Majalah Geosphere IMG ITB edisi 5 terbit! 

April 2012
  • Prestasi pertama selama kuliah di ITB: Juara 1 nomor beregu mahasiswa turnamen tenis meja se-ITB. Alhamdulillah hidup gw menghasilkan juga..
(Ikhsani, 2012)
  • Mulai bergerak untuk TA. Ngambil data kesana kemari sampai ke laut
(Ekaputri, 2012)
  • Geopoint, yaitu acara kerennya IMG ITB untuk memperkenalkan geodesi ke masyarakat luas. Masyarakat berbagai kalangan, gak cuma mahasiswa
(Rahmanto, 2012)
  • Kembali berkutat dengan Deutsch
Sumber: Google

Mei 2012
  • Kuliah terakhir seangkatan Geodesi 2008. Salah seorang teman kami pun sudah ada yang lulus sidang :)
  • Mencari pengalaman dengan daftar kerja beberapa perusahaan waktu Carrier Day. Ikut berbagai macam proses seperti psikotes, interview, dan FGD. Untung hanya sampai disitu. Balik lagi, ini hanya sekedar cukup tau aja
  • Diserang gejala aneh, benjol-benjol di sekitar kepala dan leher
  • Mulai teratur olah raga
Juni 2012
  • Akhirnya menyelesaikan laporan KP, hampir setahun lamanya
  • Pertama kali dan akhirnya jadi asisten Kemah Kerja 2012

(Sulaiman, 2012)
  • Dapet penghasilan dari ngawas SNMPTN IPC, lumayan hasilnya buat beli dompet baru (dompet lama udah sobek2)
  • Membuat keputusan untuk tidak lulus tahun ini dan ngambil semester 9
Juli 2012
  • Wisuda kloter pertama Geodesi 2008. Gue nonton dan turut berbahagia ajah
(Ekaputri, 2012)
  • Ich suche ihm!!!
  • Dapet penghasilan yang lebih dari lumayan, honor asisten Kemker :)
Agustus 2012
  • Pengalaman baru bertukar kartu pos dengan orang-orang tidak dikenal dari seluruh dunia :D
Postcard dari China
(Ekaputri, 2012)
  • Lebaran di Bandung ajah, ke Karawang dan jemput Tino. Tino makin gak sekuat waktu terakhir sebelum ke Karawang :(
  • Jadi asisten Survei Konstruksi, Survei Hidrografi dan Hidro 1

Sama peserta praktikum Hidro 1
(Megawati, 2012)

September 2012
  • Liburan bareng GD 2008 ke Pangandaran senangnyaaa
(Ekaputri, 2012)
  • Sadar kalo jadi asisten itu gak mudah. Dan ini pun turut nyadarin gw kalo kita gak boleh berhenti belajar
  • Akhirnya Banni wisuda dengan gelar S.Psi nya
  • Kehilangan 4 kilogram dari badan gw. Pencapaian luar biasa
Oktober 2012
  • Tino diserang stroke lagi. Ya Allah kuatkan Tino :'(
  • Wisuda kloter kedua Geodesi 2008. Gue nonton dan turut berbahagia lagi :)
(Firdaus, 2012)
  • Menginjakkan kaki pertama kali di tanah Bali dan Lombok. Pulang bawa ilmu dan pengalaman, yang ketinggalan cuma jejak kaki. Masuk lagi ke dalam laut Menjangan, Bali. Wonderful experience!
Ekaputri, 2012

November 2012
  • Dapet keluarga baru IMG2011
Desember 2012
  • Bertambah umur, di twenty something ini gw cuma pengen ngasih yang terbaik dari gw. Dikasih surprise little party sama Boris dan Banni. Cisna masih program BPS Petramina EP. Thank you, dear :*
  • UAS TERAKHIR 
  • Masih berjuang ngerjain TA, walaupun gak dapet seminar di tahun ini
  • Kehilangan teman, sahabat, keluarga IMG, Tegar Anindito. Kabar tengah malam yang sangat mengagetkan. Di kala gw dan Gebi lagi di kk hidro, dapet telepon kalo ada heboh2 di bawah. Sementara itu Wicak dkk ikut ke tempat heboh2 berasal. Ternyata kami kehilangan Tegar untuk selama-lamanya. Selamat jalan kamerad Tegar, sampai jumpa di alam selanjutnya..
Anindito, 2009
Hidup ini emang gak bisa ditebak. Dalam waktu 1 tahun, macem-macem aja yang terjadi walaupun gw masih belum ditakdirkan dalam urusan asmara. Di sekeliling gw membuncah kebahagiaan karena ada yang lahiran anak, tunangan, nikah. Di lain sisi harus ada air mata karena kehilangan. Dari daftar 'apa yang harus gw lakukan di tahun 2012', cuma 1 yang belum tercapai: naik Gunung Semeru. Dari daftar 'pencapaian apa yang harus gw dapatkan di tahun 2012' sayangnya cuma Laporan KP yang udah kelar.

'Pencapaian apa yang harus gw dapet di tahun 2012' yang nyatanya belum gw capai agaknya harus jadi pencapaian di tahun 2013, seperti nyelesain TA, lulus, make my own clothes, dll terutama MULAI PAKE ROK. Susah ternyata susah. Semakin susah dan semakin ngerasa dosa dimana setiap lekuk tubuh gw semakin dilihat orang. Huhuhu... Next year gw yakin bisa! 

Semoga 2012 jadi pembelajaran yang berharga. Pembelajaran soal ilmu, pengalaman hidup, asmara, dan keuangan yang paling penting karena hingga detik ini gw masih belom punya tabungan. Hiks. Tahun 2013 harus lebih baik dari 2012. Harus lebih banyak pencapaian, pengalaman, dan ilmu. Amin ya Robbal Alamin

Thursday, December 27, 2012

kenapa nggak blablabla

Pasti semua pernah denger temen, sodara, pacar, atau orang tua sendiri bilang "kenapa nggak blablabla" karena suatu hal/kejadian yang udah terjadi dalam hidup kita. Mungkin itu bentuk menawarkan saran atau pendapat ya. Tapi entah kenapa yang kedengeran di kuping gw, kalimat itu tuh bernada blaming. Menyalahkan. Dan terkesan pesimis. Misalnya seseorang cerita sama temennya kalo tadi pagi dia kepeleset di depan gerbang sekolahnya karena dia gak pake sepatu yang bergrid dan dia jalan buru-buru. Terus temennya bilang: kenapa gak pake sepatu keds sih kan tau gitu gak bakal jatoh. kenapa jalannya gak pelan2 aja sih blabla...

Gw tau maksud dari si temen itu baik, tapi sorry, kedengerannya nyalahin. Mau ngarep apa sih? Mau ngarep waktu berputar terbalik terus kembali ke waktu dimana si seseorang masih di rumah, mau berangkat sekolah dan belum pake sepatu? Kan alangkah lebih baiknya kalo kalimat diganti dengan "Lain kali, lo musim ujan gini pake sepatu bergrid deh. Lain kali lo berangkat pagian deh". Kan itu baru bener2 ngasih saran, solusi...

Well mulai dari sekarang yuk kita kurang-kurangi itu kalimat "kenapa nggak blablaba aja sih"

Saturday, December 15, 2012

Guilty Pleasure Tidur 15 Jam

Suka ngerasa bersalah gak sih kalo lo tidur kelamaan? Gw sering sih, apalagi kalo ampe 15 jam kaya kemaren malem. Akibat begadang belajar geosat ampe mau mati demi mendapatkan hasil yang memuaskan (oke, orientasi gw udah nilai. WHAT ELSE BRO?!!! kalo enggak ngapain gw lama2in nambah ampe semester 9!!), gw gak mau tidur pada malam itu. Hasilnya? Gw seriously dapetin keajaiban waktu ngerjain fotonontopo dan insya allah geosat juga akan memuaskan. Rencana beres UAS langsung pulang dan tidur sirna karena gw harus ngabsen buat UAS take home psikologi interior, ngerjain tugas 11 geosat (yang dengan begonya gak gw kumpulin tadi siang), dan bimbingan sama pembimbing 2 gw yaitu Pak Agung (setelah 4 bulan gak bimbingan) demi dapet izin buat seminar minggu depan.

Orang sukses adalah orang yang punya waktu tidur sedikit (Dosen: HZA)

Temen2 udah banyak yang test kerja dipanggil interview ini itu dan malah ga sedikit juga yang udah mulai kerja. Gw, kalo mesti kerja jadi tenaga profesional pasti bakal milih pekerjaan yang geraknya di lapangan, bukan ngolah2 data doang di kantor. Kok? Intinya gw gak bisa diem. Gw orangnya gak fokusan. Ini aja gw sempet2in nge-blog pas lagi ne-A sendirian di kk hidro yang katanya sih habis guilty pleasure gara2 tidur 15 jam. Cih! Haha. Iya, gw ga bisa diem dan susah fokus. Masa gw sekarang punya predikat Dian si tukang ngider semua lab di geodesi. Iya nih, gw gabisa diem, gimana dong... Maunya jalan-jalaaan wae ajah mulu, petantang petenteng kesana kemari, tapi kalo mood buruk gak mau kemane2. Gak konsisten. 

Ada di alam luar tuh enak loh, kita bisa nemuin apa yang gak bisa kita temuin di dalem. Gw suka naik gunung, gw suka nyelem di laut. Tapi buat apa sih? Honestly, gw baru nyentuh mereka pertama kali ya waktu kuliah. Simpel sih, gw baru keluar dari pingitan orang tua semenjak resmi jadi mahasiswi ITB. Padahal gw sewaktu SD cengengnya minta ampun, penakutnya minta ampun. Gw dididik untuk jadi penakut. Serius. Gw mulai berani semenjak masuk ekskul BRIKARA waktu SMP. Ekskul ini nama kerennya PASKIBRA. Paskib di SMP gw termasuk yang anomali. Kita diospek. Gaplok, bentak, jalan jongkok, bending ampe 30 seri, makan nasi merah putih dicampur nutrisari mesti diminum pake sedotan pula, dikepret, macem2 dah. Gw gak nemu ada yang salah dengan sistem itu. Gw malah terimakasih banget, gw dibentuk dari sana. Gak ada lagi Dian yang nangis begitu masuk kolam renang, naik gondola, naik gajah. Gw jadi berani nerima tantangan apapun di depan mata gw. 

Seorang teman adalah guru, suatu tempat adalah sekolah (Maundri,2011)

Jadi ngapain sih gw kepengen banget naik gunung, mau nyelem-nyelem di lautan? Dari sanalah gw belajar banyak, untuk bukan menjadi siapa-siapa. Emang, gw cuma baru pernah naik gunung sekali doang, itu pun Gunung Gede. Capek-capek naik gunung, yang gw rasain ketika udah sampe puncak bukannya kebanggaan. Di titik tertinggi itu, justru gw ngerasa rendah, serendah-rendahnya. Gila, gw udah capek-capek nanjak, belom juga bisa gw sentuh itu langit? Allahuakbar, apa sih yang udah gw raih selama ini di dunia? Terus gw ngerasa bangga, lalu tinggi hati? Najis banget. Ternyata cuma Allah yang  maha tinggi. Capek-capek pergi ke laut, terus gw selami itu laut sedalam-dalamnya. Begitu udah di dalem, dasar lautnya pun gak keliatan. Selalu ada yang lebih dalam, yang lebih dalam lagi. Sedalam apa sih yang gw ketahui selama hidup ini? Bukan apa-apa, ternyata gw cetek banget. Cuma Allah Yang Maha Tahu, Subhanallah..

Main-main dengan alam, selalu ada yang lain, selalu ada yang beda, selalu terucap Subhanallah-Subhanallah lain, lagi dan lagi. Pergi ke gunung, alam gak henti-hentinya ngasih pemandangan indah-indah. Masuk ke dalem laut, disuguhi binatang dan tumbuhan macem-macem yang baru pertama kita liat di sana. Emang, nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan. Pun kalo ingin jadi pecinta alam, jangan cuma ke gunung doang. Paradigma orang terhadap pecinta alam selama ini adalah naik gunung. Admit it. Kalo memang bener2 cinta alam, jamah pula lautan. Mumpung kita di negri Indonesia tercinta yang 2/3 wilayahnya adalah lautan. Manfaatkan.. Percaya deh di pelosok2 sana banyak banget pantai semacam Pantai Tangsi nan indah surgawi berpasir merah muda. Jaga alam, no buang puntung rokok sembarangan pas lagi nge-gunung ato mantai. Bro, jadi pecinta alam itu berat dan mesti dari dalem hati..

Barusan gw nonton 5 cm sama GD08. Tercetus hasrat pengen naik gunung dari beberapa teman. Yah, gw mah gak peduli sih keinginan naik gunung gara-gara habis nonton film bukannya karena alasan idealisme tetek bengek. Kalo kita terpesona dengan panorama sebuah film atau foto terus kita kepengen pergi kesana, lalu jadi mensyukuri dan menyadari betapa Maha Besar-nya Tuhan kita, kenapa enggak kan? Thanks untuk para pembuat film alam bebas, thanks untuk alam, kalian membuat gw sadar lagi kalo gw cuma manusia, makhluk ciptaan-Nya yang bukan siapa-siapa.

There is a pleasure in a pathless woods
There is a rapture in the lonely shore
There is society, when none intrudes
By the deep sea, and music in its roar
I love hot man the less, but nature more
(Lord Byron)

Tuesday, December 4, 2012

untitled kesekian

Gak usah komen. Kebukti tuh muka gw udah manyun dari lahir


GUE PENGEN SEGERA LULUS GA BOONG

Bismillah

Thursday, November 29, 2012

briking dawn tea

Bener kan, akhirnya gw nonton film ini sama sobat-sobat setia. Gw pengen lega karena akhirnya film ini tamat. Ehtapi sedih sik soalnya gabisa liat mas Jacob Black nan cuco maco lagi huks. Dari semua seri Twilight saga, Breaking Dawn Part II deh yang paling mending. Ini gw ngomentarin sebagai penonton aja ya, jadi cuma dari cerita sama visual aja. 

Breaking Dawn part II jadi yang paling oke daripada yang lain karena menurut gw ini doang yang less drama. Tetep sih ceritanya impossible, tapi impossible-nya gak setengah-setengah kayak film2 sebelumnya. Soalnya, disini si Bella udah jadi vampir. Jadi ini film asli nyeritain vampir, manusia serigala, dan anak setengah vampir setengah manusia. Ketiganya beneran makhluk2 impossible dah. Nah, kalo di film2 sebelumnya itu si Bella Swan nan rapuh (didorong dikit juga jatoh keknya) masih manusia. Jadi ceritanya totally drama. Impossible tapi setengah-setengah. Manusia pacaran sama vampir trus temenan sama manusia serigala. Huff beud. 

Trus animasinya kurang gaul ya. Males aja gitu liat serigala setinggi manusia. Terus bayi Renesmee itu keliatan banget animasinya. Agak aneh sih mukanya si Renesmee ini berubah2 gitu. Paling yang benerannya baru keluar pas si Bella nganterin dia ke pondokan Charlie sebelum pergi ketemuan sama pengacara. Oiya di film ini juga banyak adegan berantemnya walaupun jadi kaya nonton film palasik gegara banyak kepala buntung. Nah, ternyata si adegan2 berantem ini cuma bayangan masa depan doang gitu, gak nyata. Njir rugi banget rasanya gw udah komentar panjang lebar selama adegan berantem, ujung2nya cuma bayangan -_-

Monday, November 26, 2012

Mapan


Gak ada kriteria tertentu dari orangtua gw tentang harus-bagaimana-suami-gw-kelak, cuma "yang penting muslim dan bertanggung jawab", kata nyokap. Gak harus orang Kerinci lagi, gak harus tinggal sekota dengan orang tua gw. Yang penting, dia bertanggung jawab. Zaman sekarang gak cuma "yang penting bisa bertahan hidup" aja, gw sadar banget anak-anak gw kelak harus dapet asupan gizi yang cukup dan pendidikan yang layak. Gapapa ketika menikah hidup masih sederhana, yang penting ketika anak udah ada, gue dan suami (masa depan) udah bisa ngasih mereka makanan bergizi dan punya sisihan tabungan khusus untuk pendidikan mereka. Itu penting. Gw penganut "gak cukup makan cinta doang". Bukan, bukan matre. Justru gw mentingin nasib anak2 gw kelak. Ingin memberi yang terbaik buat mereka.

Logis aja. Biaya melahirkan udah mahal banget. Melahirkan normal pun udah mahal (kira2 6 juta dah) gimana yang sesar. Kalo gue dapet anak kembar (amin) terus mesti sesar, biaya melahirkannya 15 juta loh. Ini biaya tahun 2012. Entah deh 3-4 tahun lagi berapa. Belom biaya kontrol hamil selama 9 bulan, terus after melahirkannya. Ketika anak udah lahir, kebutuhan pokok harus terpenuhi. Tempat tidurnya, bajunya, pampersnya, susunya.. Walaupun kepengen ngasih ASI eksklusif, tapi tetep mesti sedia susu formula kan. Sepupunya si kiki keluar budget susu bisa 1.5 juta per bulan. Susu bayi mahal book. 

Serius deh, gw bilang sekali lagi nih ya, makan cinta doang gak cukup bro... Emang sih katanya anak itu bawa rezeki. Bukan berarti jadi leha-leha dan ga bertanggung jawab juga kan ya? Makanya nih buat para cowo, kuliah yang bener, cari kerja yang bagus, mulai nabung dari sekarang. Kalo udah punya gaji, jangan dihabisin semena-mena walopun gaji lo gede 2 dijit ato pake kurs dolar. Mulai bertanggung jawab dari sekarang. Buat para cewe, cari cowo yang tanggung jawab, mapan gak cuma harta tapi iman dan ilmunya juga. Cari kerja boleh deh, trus nabung. Jadi biaya beli make-up, baju modis, tas bermerk (whatever lah) bisa dari duit sendiri, gak ngambil dari anggaran rumah tangga yang notabene adalah gaji suami. Biar punya penghasilan sendiri tetep harus nurut sama suami yaaw karena surga istri itu ada di telapak kaki suami looh... 

Jadi inget pernah baca entah pepatah entah hadis, "Laki-laki bertanggung jawab terhadap 4 wanita dalam hidupnya: ibunya, istrinya, anak perempuannya, dan saudara perempuannya. Perempuan dipertanggungjawabkan hidupnya oleh 4 laki-laki dalam hidupnya: bapaknya, suaminya, anak laki-lakinya, dan saudara laki-lakinya"

Macem mau nikah besok aja dah gw. Hmmmm dear Mr Future Husband, who are you? where are you? How are you now? Hopefully you are fine. Tetap semangat mencari rezeki buat kehidupan kita yaaa hahahahaha :D

Petuah

"... Jangan sampai yang melahirkan kita, yang cari nafkah juga kita..."

Ibu Suri

Saturday, November 24, 2012

Gugur Satu Tumbuh Seribu

Satu per satu tugas yang harus dikerjain selesai sudah dikerjain. Kemudian muncul beragam tugas baru. Huff Semangat!! Semangat!! Semangat geosat, DAS, inderaja (yang benar2 terlupakan, SENEN PRESENTASI!!!!!), fotonontopo, ngasisten, ngoreksi, ne-A, nggute, semangat semangat bantu nyokap dan nyelesein urusan diri sendiri SEMAANGAAAAAAAAAAAT SEMAAAAAANGKAAA

Sunday, November 18, 2012

Paket Hemat

Kepulangan bokap dari Kerinci berbuah nikmat buat gw. Gimana engga, di sisa 12 hari bulan November (which is H-29 menuju seminar [SEMANGAT!!!]), kondisi dompet udah tipis banget dan penghematan mesti digalakan. Jadi bokap bawa rendang buatan nenek gw langsung dari kampung. Terus Tino (sebutan untuk nenek dalam bahasa Kerinci) misahin sebungkus khusus buat gw yang ngekos seorang diri ini huhuhuhu unyu bangett.. Rendang buatan nenek itu masih terjaga keaslian cita rasanya. Believe me, rasa rendang akan berbeda kalo orang yang bikin pun beda. Rendang Tino (bokap) dan Tino (nyokap) pun beda. Tino (bokap) rasanya pasti pedes, bumbunya tajem, dan warnanya cenderung hitam. Kalo rendang Tino (nyokap) rasanya pedes manis, bumbunya gak begitu tajem, dan warnanya cenderung merah. Sayang banget, terakhir Tino (nyokap) bikin rendang itu sekitaran 4.5 tahun yang lalu. Setelah itu udah ga bisa masak lagi gara-gara jatoh dan bagian tubuh sebelah kanan kurang berfungsi dengan baik karena kepala sebelah kiri kena benturan.. Sekarang pun Tino udah gak sekuat dulu lagi karena stroke (pray for her ya, guys). 

Rendang Tino (bokap) Langsung Dibawa dari Kerinci

Masalah rendang, bikinan nyokap pun beda jauh rasanya sama kedua Tino gw. Rendang nyokap itu rendang basah bukan rendang kering. Pernah beberapa kali nyokap bimbingan private bikin rendang sama Tino (bokap) dengan dituntut bokap (dasar bapak-bapak) biar bisa bikin rendang kaya Tino, eh tetep aja hasilnya rasanya gak sama walaupun kemampuan bikin rendang nyokap udah jauh lebih baik dari sebelumnya. One day kalo rumah gw udah kelar dibangun dan dapurnya juga udah enak, gw mau belajar bikin rendang dan masakan lainnya. Kalo mau jadi cewe yang oke kan mesti bisa masak enak dong kaya Tya haha.

Selain rendang, gw pun dapet rakik, kipang, dan keripik balado. Rakik ini semacam kerupuk yang adonannya sebelumnya udah kasih cabe2 gitu dan ada ikan bilisnya di setiap kerupuk. Biasanya di warung-warung makan Padang juga tersedia, kok. Nah kalo Kipang itu rasanya kayak gulali hanya aja dia pake kacang dan wijen. Rasanya manis banget deh cocok buat yang manis-manis kaya gw (weeeek protes? BODO)


Rakik Ikan Bilis (bahasa kerennya Anchovy and Spicy Crispy Crackers)

Kipang Kacang Batusangkar

Dan ini gw ambil random dari rumah. Bugs Lock, gelang pengusir nyamuk. Iseng gw bawa karena kepikiran buat ntar pelantikan di Situ Lembang. Walaupun baunya minyak nyong-nyong banget, ini pasti dibutuhkan banget ntar.
Anti Nyamuk

Jadi manteman yang kepengen icip-icip rendang buatan nenek gw, silakan hampiri gw di kampus. Gw akan selalu bawa bekel makan siang sampe stok rendang habis :9

JJJ (Jalan Jalan Jakarta)


Kamis gw iseng ke Jakarta dan langsung pulang lagi Bandung besokannya. Gak iseng sih sebenernya, ada urusan dikit.. Huehe. Yak, jadi Jumat gw tadinya rencana balik malem tapi berhubung ceudew bakal balik Cigombong siang, jadi gw balik sore deh. Eh, ternyata Nandhy pengen ikutan main dan nyusul ke tempat ceudew. Setelah itu gw dan Nandhy ke Pelangi (Plaza Semanggi) buat makan. Gileee banyak duit banget? Gak kok kita makan di d'cost doang, itu pun makan nasi goreng 14 rebu plus es teh manis gopean. Ceudew ga ikutan, langsung balik. Trus, Nandhy kepengen nganter gw ke Gambir dooong uhuhuhu baik bangettt.. Padahal dikira gw bakal ngubek Jakarta seorang diri gitu walaupun cuma berbekal info jalur Busway (yang pada akhirnya) gw print karena kebutaarahan ini yang kronis banget. Kenapa kronis? Karena gw tiap-tiap pasti nyasaarrrr. 

Oiya, gw pulang naik kereta karena honestly gw takut naik travel. Seumur hidup, gw baru pernah naik travel Jakarta-Bandung PP sekali doang. Dan gak mau lagi karena ngebut. Hidup gw gak tenang banget kalo masnya ngebut-ngebut di Cipularang. Ama babe pun ngeri banget, apalagi yang bawa orang lain. Huks, gak deh thanks. Lagian lebih enak naek kereta, asoy, liat pemandangan yang bagus banget sambil galau.. Kalo aja bokap gak lagi cuti gegara pulang kampung kemaren, gw balik Bandung bareng bokap deh. Eh yatapi si papah udah di rumah.

Dengan naik busway dari Bendungan Hilir - Karet - Setiabudi - Dukuh Atas 1 - Tosari - Bundaran HI - Sarinah - BI dan turun di halte Monas, kami menuju Gambir. Gambir yang notabene terletak 180 derajat dari Halte mesti ditempuh jalan kaki muterin Monas. Pokonya patokannya Gedung Kwarnas Pertamina tempat gw KP dulu. Well, sebenernya kepulangan gw ke Bandung jatohnya gambling banget sih. Mood gw lagi baik jadi gw asik-asik aja selama perjalanan. Gw gak reservasi tiket kereta dulu buat jam 15.50 soalnya ya kalo gak dapet mau ga mau naik travel. Percuma juga kan gw naik jam 17.50, gak bakal dapet viewnya. Lah kan prioritas gw itu liat pemandangan sembari galau. Nyampe Gambir, eh ternyata tiket habis. Khukhuk.. Yaudah deh menuju Sarinah kembali.

Sebenernya si kalo mau balik ke Sarinah mesti jalan dulu lumayan buat ke Halte BI. Menurut browsingan Nandhy, kita bisa ambil di Gambir 2, setelah Kwitang muter belok trus tinggal nunggu turun Sarinah. Oke, naik di Gambir 2. Lewat Kwitang - Senen - Galur - (Wait, WHAT?! Mestinya kan muter ke Atrium??) - Rawa Selatan (mulai panik) - Cempaka Putih (pasrah. Berbekal print-out jalur busway gw, kita putuskan LANJUT AJA. Sekalian jalan-jalan mewujudkan mimpi Nandhy buat ngubek Jakarta pake Busway) - Cempaka Tengah - RS Islam - Cempaka Timur, lalu turun. Kita harus turun! Kalo engga, bakal kebawa ampe Pulogadung boook!

Shelter Cempaka Timur - Cempaka Mas2 yang panjang banget tapi gak sepanjang Semanggi - Bendungan Hilir 
Nah, pas jalan di shelter itu gw inget dengan kejadian "ITC gede yah" pas KP dulu. Gak rela banget gw dikatain Kibay Arga sama Tya gegara norak liat ITC gede banget (entah mangga dua atau cempaka mas gw lupa), secara ITC kebon kelapa bandung mah begitu bentukannya :))
Yaudah deh, dari Cempaka Mas 2, gw dan Nandhy naik yang ke Cempaka Putih - Bypass - Kayuputih Rawasari - Pemuda Pramuka kemudian nyebrang shelter buat naik di Pramuka BPKP - Pramuka LIA - Utan kayu - Pasar Genjing - Matraman 2 - Manggarai - Pasar Rumput - Halimun dan akirnya turun di Dukuh Atas 1. Hello again, Dukuh Atas. Disini kita mesti nyebrang shelter lagi buat selanjutnya ke Sarinah dan ternyata halte sini penuh bet penuh. Eh baru inget, yaiyalah kan hari Jumat, orang-orang pada pulang kantor. Setelah 3-4 Busway lewat, finally dapet jugaak, dan langsung turun Sarinah. Ini udah jam 17.30 an dan langsung daftar travel. Haha coba kalo naek kereta, udah mau berangkat dah tuh kata Nandhy. 

Seru deh kemaren. Bener aja kan, gw nyasar haha.. (Makasih udah nemenin gw nan, anyway..) Lagi kambuh ini bolang gw. Jadi inget jaman SMP kelas 1 (waktu masih ada kelas siang pulang sore) gw sering banget jalan kaki dari sekolah (di daerah Pasir Kaliki) ke Cijerah bareng si Detty, dengan ngubek-ngubek gang senggol manapun, sok-sokan main labirin. Kadang-kadang nebeng pick-up orang bareng anak SMP lain, kadang nangkel di angkot kalau udah penuh banget tp pengen pulang cepet. That was so much fun, yet kampring sih you know. Padahal alesan sebenernya si gara-gara udah gapunya duit lagi. Hahahahaha... 

Paling freak sih ngejar-ngejar angkot (padahal baru turun) gara-gara payung teletubbies gw ketinggalan di angkot. Udah jauh-jauh lari sekiloan, eh akhirnya pun tu payung ga ada di angkot -_- Eh ga deng paling freak itu jalan kaki dari SSC Sumur Bandung ke rumah di Cijerah Cimahi (gegara galau berantem sama pacar) dan pake transit dulu di IP liat-liat buku di Gramedia. Ih, freak banget. Eaak curcol.

Gila ya busway Jakarta. Siapa sih penemunya? Yang nyiptain jalur2nya? Gw worship  banget deh, super jenius. Keren banget ga boong (oke gw norak). Jakarta, Jakarta.. Kehidupan disana yang sepertinya gak bakal gw sentuh itu.. Sekarang gw jadi kepikiran buat icip-icip kehidupan Jakarta dengan magang setelah wisuda April (Amin) sampai Juli, sebelum lanjut kuliah S2. Kan itung-itung cari pengalaman kerja dan nabung buat jajan selama S2. Malu gak sik sama orang tua kalo masih minta-minta duit buat jajan ntar.. 

Lesson learned, harus tau penunjuk arah minimal jam matahari biar tau mana barat mana timur. Pelajari dengan baik tempat yang mau dikunjungi, gak cukup nanya ke temen mesti naik busway apa, peta jalur pun butuuh kalo engga ntar nyasar ke Ancol.. (Ups!) 

Thursday, November 15, 2012

Cinta Buta

(Izinkan gw muntah dulu)

Gila, gila... Macem ngerti aja gw yang namanya cinta. Tapi emang ga bisa dimengerti sih. Yang namanya cinta (hoeeek geli gua), membutakan sih. Menghalalkan apa yang diharamkan. Mengaburkan apa yang sudah jelas. 

Gw emang gak paham-paham banget masalah cinta sih, tapi percaya deh. Manusia sepintar apapun, secantik/seganteng apapun, bisa berubah seketika jadi macam keledai kalo berurusan sama masalah satu ini. Mengulangi kesalahan yang sama, sangat mungkin terjadi. Terjerembab ke lubang dosa yang sama, bisa pula terjadi. Baca: jadi super bloon. 

Well, titip pesen aja deh buat semua orang yang tengah menjalin/mengejar cinta. Perjuangkan cinta kita, selama kita yakin dia yang terbaik (ya pasti yakin sih, orang cinta itu buta). Yakinkan, jangan pake hati doang, walaupun katanya cinta itu ga bisa pake logika. Inget, yang bedain kita dengan makhluk lain itu adalah AKAL. Ya kalo hati mah, anjing juga punya hati kaleee.. Jangan lupa dipikir secara rasional cinta kita semua, jangan kebanyakan dijadikan drama. Kalo orang yang kita cintai bisa membawa diri kita jadi manusia yang lebih baik (baik secara intelektual, spiritual, emosional, dll) ya pertahankan. Kalo ga bisa? Ya gak usah segitunya dipertahankan sampe kita mesti menjatuhkan harga diri, kan? 

Gw bukannya mau ngajak kalian jadi orang miskin cinta kaya gw, bukan. Cuma ya tolong agak dipikir masak-masak lah. Yang kita lakukan itu udah bener apa belom? Keluar dari jalur aturan yang udah ditetapkan Tuhan kita apa engga (kalo kita setle dengan suatu agama, apapun)?  Yang jelas, jangan sampe gak punya cinta sama sekali. Kita dilahirkan atas nama cinta, kan :)

Goodluck, for all love fighters.

Source: igotsthis.tumblr.com

Sunday, November 11, 2012

Dinamika Bandung-Cimahi's Traffic

Bandung-Cimahi maceeet dimana-mana lantaran weekend. Udah biasa kaleee.... Tapi menurut gw yang kemaren itu udah di luar akal sehat. Kebetulan weekend, kebetulan musim kawin karena masih dalam rentang 30-40 hari setelah Lebaran Haji, kebetulan habis hujan besar berangin, kebetulan banjir cileuncang dimana-mana.

Well, perjalanan gw kemaren sungguh luar binasa. Dalam rangka pergi ke 2 undangan pernikahan teman sekaligus, gw harus membelah Bandung, bahkan Cimahi, bahkan gw pun ke Cisarua karena urusan keluarga.   Dimulai dari kosan kanayakan, tempat pemberhentian pertama gw adalah salon Anata Surya Sumantri. Lanjut pulang ke rumah, untuk jemput mama dan ganti baju. Perjalanan yang sebenernya dimulai setelah itu. Gw dan nyokap menuju Universitas Widyatama nun jauh di Cikutra sana, untuk ke lokasi tujuan ke-3, nikahannya Mba Dini. Cap cis cus macet-macet dikit di Cijerah sudah biasa lah ya. Dengan ngambil rute lewat Pasupati, kami lancar sampai Surapati. Setelah itu? Maceeet cet cet mencret sepanjang jalan Suci. Di jalan Cikutra pun ga jaoh beda.. Lalu akhirnya sampai dengan make-up yang udah luntur karena keringat dan bad mood abis-abisan. Gimana engga, kami sampe jam 1 sementara acara udah mulai dari jam 11.

Ke-bad mood-an gw yang anget-anget tai kotok langsung hilang pas udah sampe gedung walaupun sebenernya udah pada sepi. Cupika cupiki ama Mba Dini, trus cupika cupiki sama si Boris, makan seadanya sesisanya, foto-foto, lalu langsung capcuy ke nikahannya Shellie, di Cihanjuang Cimahi sana. Jadi deh membelah Bandung. Sampe di Pandiga Sport Cihanjuang, gw bad mood lagi. Baru keluar Widyatama udah disambut macetnya Cikutra. Usut punya usut di Gor Citra ada pensinya anak SMA 14 Bandung. Macet sambil bawa nyokap itu sungguh menguras energi. Kenapa? Karena berat nyokap 3/4 kuintal dan nyokap sering 'goyang-goyang' di atas motor. For God's sake gw ga paham dan penasaran ngapain sik nyokap goyang-goyang? Gw nan lunglai ringkih kesusahan buat nyeimbangin motor dan itu turut bikin badmood. Yaudah, cupika cupiki sama Shellie dan Army (Selamat yaaa kalian.. gila 7 taun pacaran mau ngapain lagi kalo gak kawin berooh).. Ada barudak PRB (dan gw berusaha lupa ingatan kalo gw pernah PRG), dan acara udah bubar sih sebenernya. Gw haus, yang gw butuhkan cumak air minum tapi yang ada sisa buah melon yang udah mau diangkat sama mas2 katering. Bodo, ambil. Rumpi2 ga jelas sama Cisna, Karinda, dan Dede, lalu capcuy lagi ke Cisarua, urusan keluarga. Oiya, nyokap ikutan kondangan gw karena kenal banget sama Boris (adenya Mba Dini) dan Shellie.

Gw dan Boris. Gw hitam dan gw bangga hahaha (habis dari Lombok)

Untung hujan besar. Kalo engga, gw mesti nganter nyokap ke Dago buat temu alumni elektro'80 yang sebenernya udah bubar pas ujan turun. Yaudin, pulang lewat jalan tadi yang Cimahi, terus MELEDAK. MACOT. MACET TOTAL dari sekitaran kantor Pemkot Cimahi sampai entah mana, cuma Tuhan yang tau. Seriously deh, gak ngerti kenapa bisa semacot itu. Gak bergerak sama sekali. Nih kira-kira begini deh keadaannya:

Macet di Sekitaran Pemkot Cimahi (radius radial 2 km-meureun eta ge) 

Gw adalah salah satu titik merah yang dateng dari arah Cisarua. Itu semrawutnya gak lebay broh, it really was. Pas udah lewat Pandiga, jalan keblokir sama motor2 dari arah berlawanan. Gak bisa lewat samsek. Akhirnya gw naik ke atas trotoar, cuma bisa satu motor, terus masuk gang (yang garis merah). Bodo. Gw gak tau jalan, ikutin doang orang2 depan gw yang nasibnya sama udah kejebak macet di sana lebih dari 1 jam. Akhirnya keluar gang jalanan lumayan kosong. Udah deh, gw cuma pengen bilang sama orang-orang yang di dalem mobil (ungu) "Mau pada kemana Pak, Bu, mending balik lagi ke rumah dah, itu macet ga bakal kelar ampe jam 11 malem jugak!" Gw ngerti banget deh perasaan orang-orang yang suka ngetwit macet ke info bandung, pasti mereka senasib sama gw. Perjalanan pulang tapi kejebak macetai. Trus gw belok ke Bumi Prima, nembus Gunung Batu, lewat Cimindi, nyampe rumah deh.

Mentang-mentang malming, terus abis ujan, terus itu Cimahi!! Eugh, kesel gua. Untung Cijerah punya peradabannya sendiri. Udah ada PHD (kemajuan bangsa Cijerah). Kalo mo malming muda-mudi ga perlu keluar rumah. Pacaran di rumah. Bodo amat deh apa yang mereka lakukan. Nyang penting Cijerah jangan macetai total kaya gitu dah. Jadi mikir, 5 tahun lagi Bandung macem apa ya? Mobil2 tambah banyak, padahal isinya sendirian (fu*k youuu), tapi jalan segitu2 doang. 

Rute Perjalanan 101112
Usut punya usut, macet dimana-mana hari ini karena banjir cileuncang. Itu loh banjir gegara got mampet. Too many surface runoff because of bad drainage. Sumpah ya, siksa gw dengan apapun tapi jangan macet syalala lah. Paling kacau gw menghadapi jalanan. That's why gw ngekos. Biar gak usah ngadepin dinamika lalu lintas kampus-rumah yang bikin darah mendidih. Dipikir naik motor enak? ENGGA juga woy! Klo naek motor,macet pasti kepanasan, kena asep knalpot, bengek deh. Naek mobil mah enak bisa ngadem pake AC di dalem sana sambil joged2 gangnam style. Kalo penumpang, eh bisa tidur sampe nyampe. 

Inget, minggu depan long weekend loh, cenah. Dan masih di rentang 30-40 hari setelah Lebaran Haji (musim kawin). Semacet apakah Bandung dan Cimohai? Yaa... Gw mah udah tau lah mau ngapain. Mending diem di kamar sambil nonton Running Man bikin TA. Hyuuuuf

Tidur nempel dinding enyak sobh, adem

Friday, November 9, 2012

JJS

Hari ini kembali ngansos. Jam 8 pagi ngambil motor di bengkel yang LUPA gw ambil kemaren. Kacau deh, sepelupa itu gw sekarang. Balik lagi ke kosan, makan, nonton, ne-A. Liat jam eh udah jam setengah 4 aja. Mandi, karena ada rencana buat ke salon. Besok dan lusa gw akan ke tiga kondangan temen gw. TIGA. Sebelumnya cari manset di rumah kerudung tapi gak dapet lalu tancap langsung ke Anata paskal. Ternyata orang yang bisa nyervis gw udah pulang karena udah kesorean juga. Gajadi deh, mungkin besok pagi banget kalo sempet. Tancap lagi ke BIP nyari manset buat besok. Muter2 BIP, eh nyangkut di Gunung Agung. Lagi ada obral buku 6 ribuan ajaaaaah. Terus gw random aja beli 2 buku, Jakarta Undercover 2 sama Shit Happens. Buku lama itu, jaman gw SMP kali. Berhubung dulu masih anak bawang dan antrian buat baca buku itu dari temen panjang banget, gak pernah baca sama sekali. Selain gak ada pilihan buku yang lumayan lagi yaudah deh gw beli.. 

sumber: google

sumber: google
Ada sih, buku2 tentang biografi, politik, dan sebagainya tapi gw lagi gak kepengen baca yang berat2 dulu dah soalnya sekarang pun lagi baca Jerussalemnya si Geby. Buku2 ini juga sebenernya entah dibaca kapan sik, berhubung deadline TA udah dekeeeeet.. Btw teteh Trinity udah ngeluarin The Naked Traveler 4 yang warna pink. Baru tau..

yang dibawah gw tulis 10-11-2012
kedua buku ternyata untuk orang dewasa. anak kecil gak boleh sama sekali -__-

Tuesday, October 30, 2012

life is just like a water cycle, believe it or not

Setelah bersenang-senang melewati waktu seminggu penuh di ranah orang, akhirnya gw mesti kembali menjalani rutinitas. Seminggu gak cukup. Tapi seminggu menurut orang kantoran itu udah lebih banget dari cukup. For the first time, gw ngerasain GMT+8 - Lombok dan Bali - dan juga bisa icip-icip Jawa bagian Timur, Surabaya. Akhirnyaaaaaa napak di tanah-tanah itu.. Sebagai orang Sumatera dan punya keluarga yang gak suka jalan-jalan, fasilitas buat travelling itu selalu gw lakukan bareng temen-temen. Selalu. Jadi, perjalanan Lombok-Bali-Surabaya kemaren adalah the most amazing trip adanya. 

Pertama, gw naik pesawat setelah 16 tahun! Iyah, akhirnya naik pesawat dari Bandara Husein, dimana sejak SD - SMA selalu liat pesawat mondar-mandir disana, sekarang gw yang ada di pesawat! Kebahagiaan pertama. Terus, sekalinya ke timur Indonesia, kaki gw langsung napak di Denpasar. Uuu... sepanjang jalan gak berhenti berdendang lagunya Maribeth "Denpasar moon.. shining on an empty street~". Sebelum pergi, gw sengaja banget donlot lagu itu, trus diputer lebih dari 30 kali. Gimana gak nyantol di kepala. Haha. Perlu dicatat, perjalanan kami (gw, Mus, Gaby, Pman, dan Diaz) teramat sangat mobile. Gak berenti-berenti. Selama ada waktu luang kayak jadwal ekskursi ISOI yang ternyata bukan jatah kami, dipake buat jalan-jalan ke Senggigi. Tadinya. Ternyata keadaan gak mendukung, kendaraan gak kunjung dapet sampe malem tiba. 
Peserta & Pemakalah PIT ISOI IX (ki-ka: Mus, Gw, Pman, Gaby, Diaz)

Besoknya, perjalanan dilanjut ke barat daya Lombok, Gili Kedis dan Gili Nanggu. Kita snorkeling-an dan susur pantai. Snorkel mus dan celana gw tenggelam di lautan. Yasudahlah.. 

Intro @ Gili Kedis

Biota Gili Kedis

Biota Gili Kedis

Biota Gili Kedis

Karangnya kayak pohon cemara loh @ Gili Kedis

Warna-warni cantiknyaaa Gili Kedis

Markas ikan di Gili Nanggu

Pman, masih gak bisa lepas dengan bintang lautnya mengejar ikan-ikan

Mus tanpa snorkel, nanggung lepas masker sekalian :))

Gaby di markas ikan

Warna-warni Gili Nanggu

Gw menuju table coral
Setelah dari Gili Kedis dan Gili Nanggu, kami lanjut barat, ke Senggigi pengen liat sunset. Waaa elegan banget sunset disini... Kyaaa
Sunset di Senggigi <3 td="td">
Dan esoknya kami menghabiskan waktu ke Pantai Tangsi nun jauh di Timur Lombok. Kalo gw gak salah ngitung, total perjalanan kami itu 500-an km. GILEEEEE jauh bet jauuuhh.... Itu perjalanan kaya Bandung-Jakarta-Bandung-Jakarta. Gw, Pman, dan Diaz nyetir motor gak pake gantian. Gak ngerti lagi deh ngantuknya acem apa sepanjang jalan, belom sakit pantatnya.. 
Pantai Tangsi, si pasir pink
Syahdu nian, Tangsi
Sore itu juga sepulang dari Tangsi, kami bergegas menuju Bali. Bye Lombok, pulau yang indah banget, dengan orang-orangnya yang baik hati. Besok paginya lebaran. Ini juga pertama kalinya gw lebaran gak dengan keluarga. Huks. Kami solat ied di Singaraja, Lovina, dengan penduduk muslim setempat. Kelar itu langsung ke Menjangan buat DIVIIIIIING! Yeahs!
Mbok gaby yang bermasalah dengan poppingnya

mbok gaby

Biota Menjangan.. Ini aslinya warna warni uchul loh

Gw pas dive ke-2

Setelah ini kita langsung cabs ke Gilimanuk, gak lupa makan ayam betutu Bu Lina 3 yang direkomendasiin ama Ka Mumun. Uenak pisaaaaaan kibay cuma bisa ngiler lewat twitter :)) Nyebrang lewat Gilimanuk, lanjut ke Banyuwangi, langsung lanjut ke Surabaya. Surabaya puanas tenan cok! Apalagi tambah makan Bu Rudy dengan sambelnya yang khas. Sambil nunggu kereta berangkat, ngadem-ngadem di dalem ATM :))

Pantesan si Mus demen banget ke ATM, ternyata buat ngadem 
Lalu kami pulaaang ke kosan masing-masing setelah sampe Bandung dan makan di Malah Dicubo.

Besoknya, hari Senin dan gw mesti kuliah yang ternyata ada asistensi juga sorenya. Pagi ke kampus, sepi. Yaudahla, mungkin masih pagi jadi sepi. Sore ke kampus lagi, dan tetep sepi. Disini gw udah rasa-rasa gak enak. Gw ngerasa lonely banget, temen-temen oktober udah pada pulang ke rumah masing-masing. Biasanya sore gitu mereka yang habis ngurusin ini itu buat wisudaan masih kongkow di sekitaran IMG. Tapi kemaren enggak. Rumpi dikit, dapet kabar si Nandhy udah kerja di Jakarta. Oke fix sepi banget ini kampus dan kosan. Gw cuma bisa mesem selama perjalanan pulang. Sampe kosan, gw nangis kenceng banget. Bodo, ga ada orang juga di kosan. Pas mereka masih di Bandung, kerjaan gw cuma ngeledekin. Sekarang baru kerasa pas mereka gak ada gw kangen banget. Gak bisa dipungkiri, selama ini gw semangat kesini kesitu ke kampus geje ya cuma buat ketemu temen-temen. Ngobrol ngalor ngidul gapenting yang penting ketemu mereka. Twitter rame si ini udah mulai kerja di sini, si anu udah mulai kerja di sana. Fix, gw kesepian. Padahal ini baru sehari gw di Bandung semenjak wisudaan Oktober dan trip Lombok. Huks. Selalu ada harga yang dibayar, gw yakin. Gw yakin kehidupan selalu seimbang, kayak air. Gw yakin hidup ini ada siklusnya, kayak air. 
Melihat & merasakan perputaran roda kehidupan, semoga gak secepet itu perputarannya. (Hernando, 2012)
Barusan dapet kabar, neneng cznarockstar udah keterima Pertamina EP. Selamat cisnaaaaaa gw seneng bangeeet :* dan langsung nangis lagi. Kenapa ya cengeng gw ga ubah-ubah :( Temen-temen gueeeee~

Cijerah Generation yang akan susah kumpul bareng lagi :( (ki-ka: cisna, banni, kiki, gw)