Wednesday, October 20, 2010

ternyata

saya selama ini ge-er. Yak, ternyata dia sepertinya memang bersikap manis dan baik sama cewe-cewe, bukan hanya saya saja. oke, fix, saya mau bunuh ini semua. welcome back to basement

satu kata yaitu:

cemburu. pernah gak anda2 merasakan cemburu? Yak, saya sedang. Pernah merasa rendah diri? Yak saya sedang. Pernah merasa tersaingi? Yak, saya sedang. Hfft, entahlah. Saya bingung. Maklum, sedang jatuh cinta

Saturday, October 16, 2010

akan ku bunuh

akan ku bunuh kau! (this feeling) hush hush! berani kali saya punya feeling kek gini. siapa saya? biarlah semua yang sudah terjadi, mumpung belum seberapa. hah, how pathetic i am. mimpi saja bisanya. terbang saja kerjanya. malam, pria alay bekesong. Jika Tuhan berkenan, nanti kita kencan lagi. Tapi kalau tidak, ya kembali ke basement. daaaah

Friday, October 15, 2010

susah

emang susah deh kalo lagi jatuh cinta. gak jelas. sensitif sendiri. tiba-tiba seneng, tiba-tiba was-was. aaahhh! kenapa saya harus jatuh cinta sih?! dan kenapa harus dia?

Thursday, October 14, 2010

maaf ma..

anak gadismu ini menunda jam kepulangan demi pria alay bekesong, maaf mama...

Wednesday, October 13, 2010

seorang teman yang jatuh cinta

aneh rasanya, jika kita punya teman yang sangat jarang bicara dan berpikir tentang manusia berkromosom XY, tiba-tiba menjadi gila dan labil dan galau karena makhluk tersebut. Ya, ternyata teman saya sedang jatuh cinta. Selamat, kawan.. Selamat karena telah merasakan kembali "kupu-kupu" di perut itu, selamat karena telah membuktikan pada saya bahwa kau memang benar wanita tulen. Hehehehehe......

Monday, October 11, 2010

saya yang seperti ini

hwew, UTS udah mulai aja. Tapi semua rasanya aneh. Saya seperti kembali menjadi dahulu yang anti sosial. Maksudnya, dulu saya paling gak bisa belajar bareng temen2. Kalau temen2 saya lagi belajar bareng, pasti kerjaan saya ngeliatin mereka atau ngegangguin mereka kaya waktu TPB dulu. Temen2 belajar kalkulus di perpustakaan pusat, saya kerjanya tidur, ngajak ngerumpi yang lain, gangguin gak jelas. Tapi setelah pulang ke ke rumah, saya baru bisa belajar. Dengan TENANG sambil nginget2 gimana cara menyelesaikan soal yang dikerjain temen2 siangnya. Ansos. Pernah suatu kali karena udah kepepet mau UTS pas hari jumat, saya gak ikut rombongan belajar di CC dan malah memilih ke perpus pusat dan belajar sendiri di sana. Autis. Lalu ada kalanya semester kemarin saya kerjanya kalo belajar bareng2 terus di kosan saya. Kata anak2 sih belajar di kosan saya enak. Entahlah. Tapi tetep aja saya harus belajar di tempat yang ada kursi dan mejanya sendiri, temen2 belajar di kasur atau di karpet. Hmmmm.... Kenapa ya? Sekarang malah kayanya saya kembali seperti semula. ngeliatin temen2 belajar, pas nyampe kosan baru deh belajar sendiri sambil membawa bekal gara2 ngeliatin temen2 belajar. Hahaa
Sebenernya yang kaya gini tuh bagus atau jelek sih? Jujur sih, saya lebih suka belajar sendiri. Saya yang membuat alur belajar nya seperti apa, saya yang bebas nentuin mau kerjain soal yang mana dulu, yah begitulah.

Saturday, October 9, 2010

berubaaaah!

awalnya bukan tentang ini yang bakal saya post di blog saya ini, tapi entah mengapa tiba-tiba saya berpikir tentang diri saya sendiri. Ya, awalnya saat saya sedang membuka salah satu situs jejaring sosial, saya membaca status teman saya "i'm so tired being me". Kompleks. Dimana seseorang sudah capek dengan dirinya sendiri, sudah tidak nyaman dengan dirinya sendiri. Bagaimana orang tersebut menjalani hidupnya ke depan? Dan ternyata itu pulalah yang sedang saya rasakan sekarang. Capek. Dan muak. Saya merasa sudah bukan menjadi saya karena banyak yang telah berubah dalam diri saya. Jika ingin dijabarkan satu persatu, berikut ini daftarnya

1. Saya yang dulu: terencana dan terlaksana. Saya yang sekarang: terencana dan terbengkalai
Jadi, saya dulu senang merencanakan sesuatu dan berusaha sebisa mungkin agar rencana saya terlaksana. Good planer, good executor. Sekarang, saya masih senang merencanakan sesuatu tapi rencana saya jarang terlaksana, bahkan saya sendiri lupa apa yang sudah saya rencanakan. Good planer, good destructor, good forgetful person.

2. Saya yang dulu: ambisius. Saya yang sekarang: ya udah lah ya..
Yayaya. Dulu, untuk demi dapet nilai bagus saya akan berusaha sampai mati nungging mendapatkannya. Bahkan terkadang saya memakai tipu muslihat sama teman-teman saya. Misalnya lusa ada ujian kimia. Biasanya, temen-temen kita kan bakal nanya "udah belajar belom lo?" maka saya akan menjawab "aduh belum nih, materi ujiannya aja gw gak tau". Padahal saya di rumah udah begadang ngulik soal-soal kimia dari seminggu sebelum ujian. Cara kayak gini biasanya ampuh buat bikin teman-teman saya ikutan males. Tapi saya yang sekarang ketika lusa ada ujian mata kuliah hitung perataan dan teman-teman bertanya "udah belajar belom lo?" maka saya akan menjawab "aduh belom nih, materi ujiannya aja gw gak tau" dalam arti yang sebenarnya. Ya, memang saya benar2 tidak belajar dan tidak tau apa materi untuk ujian nanti. Lalu di saat-saat terakhir ujian dan mengalami kesulitan, saya selalu berpikir "ya udah lah ya". Bukannya evaluasi diri dan segera berubah.

3. Saya yang dulu: kritis. Saya yang sekarang: kritis di belakang
Dulu saya ga bakal ragu-ragu untuk mengutarakan pendapat saya. Bahkan mengkritik guru pun saya bisa jika menurut saya guru tersebut salah. Diajak debat saya pun mau. Sekarang saya hanya kritis di belakang. Maksudnya ketika forum sudah berakhir, barulah saya mengomentari yang barusan terjadi kepada orang lain, bukan ke orang yang bersangkutan. Jadinya malah bergunjing. Sedih.

4. Saya yang dulu: kreatif, banyak ide. Saya yang sekarang: mikir aja males
Begitulah pendapat teman-teman saya dulu. Seringkali saya membuat sesuatu yang "kok lo kepikiran sih, yan?" dan seringkali saya dimintai tolong untuk ngerjain sesuatu sama temen saya karena mereka bilang saya kreatif dan kerjaan saya rapi. Sekarang sih boro-boro ya. Saya lebih senang mendengarkan orang lain aja gitu. Gak pernah lagi menelurkan ide-ide dan terkesan malas mikir. Entah mengapa. Apa karena saat ini banyak orang-orang kreatif dan banyak ide di lingkungan saya yang lebih mendominasi atau bagaimana gitu ya, ga tau juga. Tuh kan udah males mikir. Ck!

5. Saya yang dulu: suka ngulik. Saya yang sekarang: kolot.
Ngulik disini maksudnya ngulik lagu. Ya, dulu lagu apapun saya dengerin dan saya ulik, entah itu aransemen drumnya atau hanya sekedar liriknya aja. Kayaknya saya udah kaya "www.letssingit.com" berjalan. Haha. Sekarang saya hanya mendengarkan lagu yang itu-itu lagi, alirannya pun harmony classic gimana gitu, jadi terkesan kolot. Ngulik drum udah jarang. Sepertinya saya adalah penghambat band saya gara-gara beberapa musik belum saya ulik juga dari setahun lebih yang lalu. -___-"

6. Saya yang dulu: suka baca buku. Saya yang sekarang: suka baca situs orang (stalking)
aah! paling engga, ada buku yang saya beli setiap bulan, dan paling engga 4 buku saya baca dalam 1 bulan. Novel roman picisan, majalah, science fiction, buku theologi, atau Al-Quran pun pasti saya baca. Pengetahuan saya luas (kayaknya) dulu. Sekarang saya lebih tertarik untuk jadi stalker. Menghabiskan waktu berjam-jam untuk duduk manis membuka situs orang lain, liat foto, liat wall, liat status, apapun itu yang sangat membuang-buang waktu dan tidak penting.

7. Saya yang dulu: tough. Saya yang sekarang: memble
Sepertinya ini benar2 karena pengaruh lingkungan. Ketika dulu mental saya sangat terlatih karena ikut organisasi Paskibra, saya terkesan keras. Kemudian saya bergaul dengan teman yang melankolis, saya jadi ikutan melankolis. Pernah dulu teman dekat saya orangnya 'rapuh' banget, saya malah jadi sangat kuat dan menyokong dan mengayomi, seringkali saya dimintai nasihat sama dia padahal saya lebih muda dari dia. Lah sekarang kok malah saya yang jadi gampang curhat dan rapuh dan memble? Padahal sekarang lingkungan saya didominasi cowok. Oke, berarti lingkungan ga memberikan pengaruh dong? Atau saya yang memberikan semacam rejection dan invers sama lingkungan? zzz

Dan masih banyak lagi yang lain dari dulu dan sekarang. Yak, everybody's changing. Betul sekali. Tapi bukankah seharusnya berubah menjadi lebih baik? Memang, tidak seluruh diri saya berubah menjadi lebih buruk. ketika kita udah merasa gak nyaman dengan diri kita sendiri, maka saat itulah waktunya kita berubah. Maka saya pun mengajak teman saya yang membuat status tersebut di atas sekali untuk berubah. Dan dia berkata ingin berubah jadi kucing. (-_-)a
FINE! antiklimaks. Tapi saya tetap akan berubah menjadi Dianlisa Ekaputri yang lebih baik.