Sunday, October 6, 2013

BLOG BARU

Hai temans lama gak ketemu.. gw mau pengumuman kalo sepertinya blog ini ga bakal gw update lagi karena gw udah pindah ke blog baru gw di BLOG BARU DIAN
So, silakan aja kalo mau nge-unlink atau unfollow blog gw yang ini, tapi jangan lupa link atau follow blog baru gw. Hehehe...

Keep blogging brohs

Sunday, June 30, 2013

Masa Muda Mahal Harganya

Satu hal yang baru gw sadari, masa muda tuh mahal sob. Satu hal yang gw sesali, gw baru sadar kalo masa muda itu mahal. Haha. Tergantung juga sih kita masing-masing mau ngabisin masa muda yang kayak gimana. Kalo gw, gw kepengen banget nikmatin cantiknya bumi Indonesia, sampai ke penjuru daerah terpencilnya, sama temen-temen gw.

Kenapa mahal? Karena semakin kita tua, kita harus nerima tantangan hidup lain. Aduh belibet ya. Gini loh, gw masih kepengen banget jalan-jalan ke sini, ke sana, kemari sama temen-temen. Jalan-jalan seru yang tujuannya buat nikmatin perjalan itu, buat nikmatin Indonesia, namun bukan buat mejeng. Mejeng mah di mall aja lah. Semasa gw masih kuliah, gw terbilang jarang jalan-jalan karena kendala duit. Mahal bro buat makan aja susyeh. Trus, semasa gw udah lulus kuliah dan kebanyakan temen-temen udah pada kerja, ternyata kerasa lebih mahalnya. Si temen yang bisa diajak jalan-jalan gak ada. Kendalanya pasti jadwal. Jadwal available-nya gak klop, bentrok jadwal kerja, belom dapet roster, and the bla bla bla. 

Makin tua, mesti nerima tantangan hidup lain. Nikah, jadi ibu, ngurus rumah tangga. Kapan dong jalan-jalan? Ya sekarang kan..

Dan sekarang yang bisa gw ajakin jalan-jalan ya anak-anak 2010.

Geeeeb, Yaaaaas, Muuuuus, Meeeeen, jalan-jalan yooook!!! 

:'(

Friday, May 17, 2013

Konser Pelipur Lara


Hari-hari yang menuju membosankan gw jalani setiap harinya. Gimana gak bosen, kerjaan gw kalo gak internetan, nonton Running Man, belajar buat tes TOEFL, atau tidur. Mangkanya pas Sabtu lalu beres Goethe gw diajakin sama temen-temen buat nonton paduan suara dari Munich hari ini, gw langsung tertarik. Tanpa dinyana tiketnya laku keras sampe-sampe si Fino mesti daftar waiting list biar kita dapet tiket (yaiyalah gretongan). Dan, harinya pun tiba. Syukurlah kita kebagian tiket dan gw berharap akan terhibur di malem Jumat ini karena hp gw kemaren habis kejebur ke kloset dan gak bisa nyala alias metong.

Paduan suara ini bernama Münchner Kammerchor dan berkonsep a capella yang berasal dari Munich. Konsernya diadain di Universitas Maranatha yang terletak di jalan Surya Sumantri.


Sedikit cerita dulu, gw yang berangkat dari rumah memutuskan buat ambil jalan lewat Cimahi karena ntarnya akan langsung nembus di perempatan Pasteur. Jadi gw pikir lewat sana bakal kerasa lebih deket dan lebih cepet. Eh ternyata pas gw sampe perempatan Pasteur (dari arah Gunung Batu), gw ngeliat plang forbidden untuk ke arah sana. Pasrah gw belok ke Pasteur maksudnya nyari tempat ambil U-turn yang ternyata gak ada. Lalu gw belok kiri ke Babakan Jeruk, nembus di sebrang Maranatha. Namun karena sepanjang jalan itu ada separatornya dan gak ada celah sama sekali untuk dilewatin, gw balik lagi ke Pasteur. Ternyata untuk ke arah Gunung Batu harus ambil arah masuk ke tol trus keluar di depan P3L itu lah, trus masuk terowongan dan nembus2 di deket komplek dosen Unpar. Aduh pokoknya gak jelas banget lah itu jalan Pasteur & Surya Sumantri. Mungkin karena ada unsur “Sumantri”nya jadi we gak jelas -_- Pasrah gw dateng telat tapi ternyata Alhamdulillah konsernya belom mulai. Dasar Endonesa.

Malem hari tadi pertunjukan dibuka dengan penampilan dari Paduan Suara Maranatha. Secara kostum mereka niat banget pake kostum ala2 Papua gitu. Mereka bawain 3 lagu daerah Indonesia, yaitu Sibatumanikam, Cingcangkeling, sama Yamko Rambe Yamko. Overall suara mereka bagus cuma gerakannya gak serempak dan gw perhatiin masih ada beberapa yang lupa. Tapi keren sih, bravo padus Marnat!

Akhirnya Münchner Kammerchor pun masuk panggung. Konser yang berdurasi kurang lebih 70 menit ini dibagi jadi 2 Part. Yang pertama Nyanyian gerejawi dan mazmur dengan durasi 32 menit sedangkan yang kedua Madrigale lagu rakyat dengan durasi 38 menit. Madrigale atau madrigal itu semacam teknik a capella yang berasal dari Itali. Kalo ditanya lebih jauh madrigal itu apa, gw pun gak tau. Waktu padus SMP gak pernah diterangin soalnya haha.

Nah, di bagian pertama ini mereka bawain lima lagu. Dari kelima lagu ini, yang paling enak sependengaran gw adalah “Singet dem Herrn ein neues Lied” (Nyanyikanlah bagi Tuhan nyanyian baru) walaupun durasinya yang paling lama, 13 minuten! Di lagu ini semacam ada efek-efek biolanya gitu. Namanya juga a capella hhaa. Pencipta aslinya adalah Johan Sebastian Bach. Si Yudovan pasti kenal banget sama Herr Bach.

Bagian kedua nampilin sembilan lagu und am besten ist “Nun ruhen alle Wälder” (Seluruh hutan pun terlelap). Syahdu syahdu gimanaaa gitu. Liriknya emang panjang sih, tapi durasinya cuma 4,5 menit. Lagu “Lang ist die Zeit” (Panjang waktunya) juga kereeen!! Kali ini mereka nyanyi dengan efek-efek Cello atau bass betot. Liriknya pun bagus, cocok banget buat gw keknya. Hahahaha… Dan emang literally panjang sih, 14 menit.

List lagu:
1. Lobet den Herrn, alle Heiden
2. Die mit Tränen säen
3. Jauchzet dem Herrn
4. Aus der Tiefe ruhe ich, Herr, zu Dir
5. Singet den Herrn ein neues Lied
-----------------------------------------------------
6. Nun fanget an ein gut’s Liedlein zu singen
7. Tanzen und Springen, singen und klingen
8. O la, o che bon echo
9. Sah ein Knab ein Röslein stehn (Heideröslein)
10. Die Minnesänger
11. All meine Herzgedanken
12. In der Welt habt ihr Angst
13. Lang ist die Zeit
14. Nun ruhen alle Wälder

Setelah lagu pamungkas “Nun ruhen alle Wälder”, tepuk tangan meriah bergemuruh. Trus Frau Sulastri ke atas panggung dan ngasih masing-masing personil selendang batik (Ada 18 personil termasuk conductor-nya). Ada personil cewe yang cantik banget dan suaranya juga bagus. Kedengeran soalnya dia cukup sering nyanyi sendiri dan ternyata dia lagi hamil!!! Emang ibu hamil itu aura cantiknya suka keluar ga kira-kira.


Selesai itu, mereka kasih satu bonus track (kalo di kaset-kaset mah) yaitu SOLERAM!! Lucu banget siah liat bule nyanyi lagu Endonesa. Akhir lagu ini dibawakan dengan sangat sabi yang membuat seluruh penonton standing ovation walaupun ada beberapa yang enggak sih gw yakin karena mager zzz. Trus penonton di belakang ada yang tereak “noch ein mal!” (Sekali lagi). Norak sih emang tapi gw juga mau banget mereka ngasih encore buat kita. Akhirnya sebagai penutup konser malam hari tadi, dinyanyiin deh lagu yang kayaknya judulnya “Halelujah” karena cuma satu kata itu doang yang disebut hahha.  Baidewei cukup sering kata ini kesebut di beberapa lagu. Halelujah atau Haleluya sendiri artinya “Pujilah Tuhan” yang sering dipake orang-orang agama Yahudi dan Kristen. Kalo di Islam semacam “Alhamdulillah” gitu ya tapi awas jangan disamain artinya..

Wah keren banget deh pertunjukan Münchner Kammerchor malem tadi. Gw berasa lagi nonton konser/orkes di Theater Eropa gitu. Yang pasti pertunjukan semacam ini bakal sering diadain kerjasama dengan Goethe dan tiketnya gratis pula hahaa.. Penasaran, apa ya berikutnya?

PS: Hp gw nan mati kecemplung kloset kemaren akhirnya bisa nyala setelah gw taro di beras 24 jam!! Alhamdulillah

Monday, May 13, 2013

Utama atau Figuran?

Kadang-kadang orang suka ngerasa jadi pemeran utama dalam segala hal padahal tanpa ada pemeran pembantu atau figuran di sekitarnya, seseorang gak bakal keliatan sebagai yang UTAMA.

Hidup ini, aaah remahan batagor lah..

Tuesday, April 2, 2013

First Law Experience Gonna Be (Part 2)

Bagaimanakah kelanjutan kisah tilang gw? Kalo mesti banget gw jawab, gw bakal respon dengan "Hhhhhh" panjang, lalu...

Semuanya jadi masalah yang lumayan serius waktu gw sadar kalo jadwal sidang gw, yaitu Jumat 29 Maret 2013 adalah hari libur nasional. Manada instansi pemerintah buka pas tanggal merah. Ini antara gw atau polisinya yang bodoh sih. Yang satu ngasih tanggal merah, yang satu terima-terima aja dijadwalin tanggal segitu. Alhasil gw mencoba tetap pergi ke Pengadilan Negeri Bandung dengan dianter Kibay. Siapa tau dapet wangsit disana.

Sampai PN, sudah diduga suasana sepi. Pas gw jelasin duduk permasalahan ke petugas yang jaga pos, dia menyarankan gw untuk urus masalah pertilangan gw langsung ke polrestabes. Setelah sampai di polrestabes bagian lalu lintas, surat tilang gw diperiksa. Namun ternyata berkas tilang gw belum dilimpahkan ke polrestabes. Petugas ngasih pilihan untuk perpanjang sidang jadi Jumat depannya, yaitu tanggal 5 April 2013 (sidang tilang cuma ada di hari Jumat) atau ngurus berkas langsung ke Polsek C**long. Karena pertimbangan tanggal 5 itu gw bakal sangat hectic gladiresik wisuda, latihan perform, dll dsb jadi gw putuskan urus langsung ke polsek tsb. Sampai polsek, ternyata petugas yang menangani masalah tilang gw ini ya libur. Gw disuruh dateng lagi besoknya, Sabtu pagi. Yang ini gw udah sampe tahap kesel. Geus mah ngasih tanggal salah, berkas gak diurus, plus disuruh balik lagi besokannya.

Sabtu pagi gw kembali ke polsek. Gw jelasin duduk perkara ke petugas yang jaga, dan respon yang dia kasih cuma "nanti aja Senin balik lagi". Gimana sih. Kemaren bilangnya Sabtu pagi, pas udah dateng bilangnya Senin. Tahvava lah. Saking kesel banget gw sampe cekcok sama petugas dan pergi dengan keadaan marah-marah. 

Sampai di rumah eh ditanyain nyokap masalah sidang itu. mau gak mau ya gw cerita semuanya. langsung setelah itu nyokap ajak gw pergi lagi ke polsek ybs. Ternyata ada saudara yang kerja disana dan nyokap  punya "kartu istimewa". Nyokap mau pake privilege-nya buat nyelesein masalah tilang gw. Gw nurut-nurut ajalah kepala udah pusing lagian. Sampe sana ya masih tetep jawabannya "Senen aja urusnya".

Senin gw balik lagi ke polsek situ, dengan diamanahi "hubungi Pak H***, bilang ponakan Pak H******. Mama udah bilang si om, katanya langsung kesana gak pake bayar". Oke, ternyata urusan tilang gw langsung beres dalam waktu gak sampe 3 menit. GAK SAMPE 3 MENIT. Edanlah. Baru masuk pintu depan gw disambut dengan ramah dan langsung berurusan sama kanit lantas. STNK gw langsung dikasih, dinasehatin "ntar mah jangan sampe kelewat liat rambu ya", lalu UDAH, gw boleh pulang kembali, GAK PAKE BAYAR. 

Gimana ya. maksud gw milih untuk disidang aja, bukannya negosiasi sama polisi waktu ditilang tu ya gw gak mau melakukan bentuk KKN seperti apapun. Ehtapi ujung-ujungnya masalah ini selesai dengan cara yang seperti itu. Pantesan siah endonesa kkn-nya parah. Udah masuk ke sistemnya begitu, dan otomatis semua kebawa sistem. yoweslah. Masalah ini cukup membuat gw jera buat gak lagi-lagi deh aneh-aneh di jalan dan berurusan sama pulisi. Rebek binti ribet binti jangar sohb!

Monday, March 18, 2013

First Law Experience Gonna Be (Part 1)

Senin, 18 Maret 2013 hari ter-skip yang pernah gw alami.

Seharian gw di kosan, berlatih piano untuk penampilan wisuda. Tadinya mau berenang sama Marsha ke Cipaku tapi gak jadi karena dia ternyata kedatangan "tamu". Jadinya dari pagi sampai sore gw di dalem kamar dan sempet keluar sebentar karena bokap dateng nganterin sepeda #demiwisudayanglebihsingset! Selain main piano juga gw main criminal case tentunya. Hahaha. Sore hari setelah mandi, gw berencana untuk beli makan karena perut udah bunyiin genderang perang. Jadi gw pun turun ke bawah buat beli makan tapi pake motor. Gw masih terlalu tengsin buat naek sepeda di tanjakan kanayakan sana.

Well to be honest, dalem otak gw lagi banyak banget yang gw pikirin. Nenek gw, CV gw yang belom diedit,  dan probematika yang satu itu lah. Rencana awal gw mau beli makan di Sari Bundo di belakang Telkom (apa Surya Bundo ya) yang jual masakan Padang parasmanan itu. Ehtapi berubah pikiran, gw tiba-tiba kepengen talago biru, udah lama juga gak makan itu. Nah, berhubung Talago biru itu letaknya di ruas jalan Dago yang mau ke atas, jadi gw harus memutar (arah gw dari Dago atas, jalan ada separatornya). Biasanya, dari atas gw selalu ambil kiri ke DU lalu muter disana kembali lagi ke Dago. Tapi tadi gw kepikiran buat muter lewat Sumur Bandung. Kejebak lampu merah, gw nunggu sambil ngelamun. Mikirin CV apa aja yang mesti gw benerin dan secepatnya dikirim ke mbak2 HRD biar gw bisa cepet2 mulai magang. 

Ting, lampu hijau nyala. Gw kasih lampu sign kanan. Gw mau belok ke Sumur Bandung. Eh tapi kan gw lagi ngelamun tuh, refleks gw ambil jalan muter, dimana di Simpang Dago itu gak boleh muter. Gw jalan terus, masih enjoy nyetir motor dan gak nyadar apa-apa. Terus samar-samar pak polisi dari kejauhan ambil ancang-ancang buat nyegat gw, kemudian gw baru sadar kalo GW HABIS MUTER!! Edan lah!!! Gw panik, tapi bukan karena gw habis muter!! Karena SIM gw udah habis masa berlakunya dari Desember lalu! Rasa-rasanya gw kepengen hilang ditelan Bumi saat itu juga.

Huks. Akirnya gw disuruh minggir trus diminta SIM sama STNK. Pret metong aja, udah ngelanggar, SIM basi pulak. Kebetulan, baru-baru ini gw habis baca postingan orang di FB tentang penilangan. Intinya jangan sampe nyogok. Mending bayar denda dengan cara bayar ke rekening tertentu (bank pemerintah) atau disidang sekalian. Pokonya jangan sampe ngasih duit sogok ke pokisnya. Nah, untung polisinya polisi bener nih. Dia nawarin gw 2 pilihan itu. Tadinya gw mau pilih transfer denda aja. Eh ternyata bayar denda pelanggaran rambu lalu lintas itu 500 ribu dan pokisnya pun gak menyarankan itu. Anjis mending gw beliin kebaya kan mahal gitu mah. Akhirnya gw pilih disidang. Tadinya gw udah mau memelas tapi gw sadar setiap tindak tanduk gw pasti bawa-bawa almamater. Apalagi polisinya udah tau gw mahasiswi ITB. Gw ga boleh sembarangan. Sebagai pengendara gw juga harus tanggung jawab sama yang gw lakukan karena gw pun ngaku itu bener2 pure salah gw. 

Selama diproses tadi, gw pun sekalian nanya tentang SIM. FYI, batas SIM kadaluarsa itu satu tahun. Jadi buruan aja perpanjang buat yang SIM nya udah basi kalo gak mau bikin SIM dari awal lagi, dites lagi, and the bla and the bla lagi. 

Miris bro, miris. Selama ini gw selalu berusaha jadi pengendara yang baik dan sebisa mungkin gak ngelanggar aturan lalu lintas. Pengalaman hari ini bakal jadi pelajaran berharga buat gw. Intinya jangan ngelamun, kalo bawa kendaraan harus konsentrasi, keep calm and lovely pas diintrogasi polisi, dan jangan bertindak sembarangan, apalagi kalo lo masih berstatus MAHASISWA. 

Sekarang status gw adalah terdakwa. Sidang kasus gw ini tanggal 29 Maret 2013 di PN Martadinata, jam 8.30. Mudah-mudahan ngantrinya bentar dan hakimnya gak lagi main voli (kayak dulu si Mbe sidang juga).


Saturday, March 9, 2013

Gabriella=Nobita (?)

"Yan, si Gebi sekarang temenan sama Doraemon ye? Gw liat potonya udah nyampe mana-mana tu orang" (Kubil, 2013)